Ujikaji mengenai konsep sesuai utk peyampaian.

Firnena facebook:

i. tumpu terhadap apa yg disampaikan,
ii. mempunyai ‘interest’ terhadap pic. (gambar) paparan,
iii. Like, recommend berdasar info (berbanding pic.),
iv. Like, recommend agak ‘mahal sedikit’ berbanding kebiasaan,
v. Kategori dewasa ketara jumlahnya (berbanding remaja),
vi. walaupun suka, ada kala tidak tekan Like / share. Personal keep.
vii. Bekerja, berkerjaya di kehidupan seharian, student,
viii. agak up-to-date, moden. Sifat ‘kebandaran’,

Berpandukan senarai ciri keperibadian ini, diharap dapat jadikan rujukan menguruskan hal-ehwal ‘para firnena’ dengan lebih efektif. (posting ni khas buat staff bertugas. sebab diri sendiri, saya – sebenarnya tak pernah pandai dengan fb tuh… tu pasal gagal(!) … menraih Like. selalunye le.)

Personal Notes, work reference.

“Di sebalik nama itu, tertera unsur makna sedemikian: Suatu Bidang di antara paling ditakuti ramai.

Pernahkah kamu dengar Malaysia dilabel ‘warning’ – sebagai sebuah negara yg dikenali internetnya penuh dengan scam (penipuan, skim, spam)? Di kenali kerana internetnya reputasi buruk.

Kalau ya, ketahuilah sebab utamanya kenapa ‘Malaysia seakan-akan sebaris dengan negara2 penuh penipuan seperti Afrika dan India.’ (orang india malaysia jangan marah – ini mengenai negara India di sana tu – yg terlebih dahulu popular dan rancak dalam bidang multimedia – tersebar suatu ketika dahulu memberitahu. Tidak ada kena mengena dengan bangsa india di sini, malaysia.)

Kerana mereka yg pakar dalam arena tipu-menipu (scam) di internet, sudah ‘terhidu’ akan betapa ‘ketidak-tahuannya’ para malaysia dalam menangani urusan di internet, mahupun benar-benar tahu logik di sebalik paparan dilihat di skrin. (tak tahu offer itu, offer ini, product itu ini – berunsur logik, benar atau palsu semata…)

Bukan salah anda tidak mengetahui. Kerana para-scam hari ini lebih bagus tekniknya dalam mengaburi pandangan, terutama terhadap mereka yg begitu tak tahu ape ke bende mengenai internet. (saya sendiri pun pernah terkena scam dulu…! Jangan tak tau…)

Jadi, projek adrs sedikit-sebanyak mahu menyediakan servis bertaraf tinggi di bidang berurusan – di internet (onLine) dan juga offLine (nyata). Agak sukar untuk saya beritahu secara detail mengenai segalanya, tetapi ringkasan senang faham:

Projek ini bertujuan memberi peluang kepada anda menikmati ‘kehidupan selamat’ di internet, di kala berurusan. Melalui adrs, anda akan diserapkan dengan technique pancaindera cekap bagi sedaya-mungkin: dapat membezakan – mana satu tipu, mana satu benar. Sememangnya untuk membezakan scam internet amat susah – sekalipun seseorang itu pakar, dia masih tidak terlepas sepenuhnya dari ‘terpedaya sekali lagi’ (…dan lagi.)

Oleh itu, sokongan anda walaupun sekadar fb Like, amat bererti bagi menjadikan projek ini suatu realiti untuk dimiliki, serta dinikmati semua, kelak… (sebab sekarang belum siap. Masih…)

Di adrs, anda boleh pasti bahawasa – berurusan di sini selamat. Salah satu bukti ialah – kenapa projek adrs begitu lama tak siap-siap(!) Ini kerana pengurusan tidak mahu tergesa-gesa menyediakan sesuatu yg berunsur ‘atas angin’ (antara pasti atau tidak). Kami mahu serahkan sesuatu yg berkualiti. Sesuatu yg benar-benar dapat membuatkan anda merasa lega, tersenyum puas apabila mengetahui (membeli…)

Di sudahi dengan ucapan terima kasih kepada semua yg meluangkan masa membaca, serta tidak keberatan memberi sokongan. Terima kasih!

www.adrs.com.my

Perjuangan d’ Ersante – Bab 11

Aku: ‘Kita akan menyamar sebagai pelanggan dan siasat hasil design pesaing-pesaing kita.’

Pagi berikutnya, aku bersama dengan June berpakat untuk mengetahui tentang hasil rekaan bakal pemohon selain kami. Aku memilih 3 pesaing yang di jangka bakal mendapat tempat dalam permohonan mendapatkan projek tersebut. Kami sebelum ni semasa dalam garaj semalam, sudah berbincang tentang pesaing yang kemungkinan besar akan lulus dalam temuduga permohonan yang bakal di adakan itu. Dan itulah, 3 pemohon yang kami listkan tersebut, di jangka memberi saingan hebat dalam mendapatkan kontrak.
June tak banyak cakap sebaliknya hanya bersetuju aje dengan idea yang aku usulkan. Dan dah sememangnya menjadi salah satu minat mendalam June, iaitu mengenakan pakaian yang anggun-anggun dan cantik-cantik sambil bersiar-siar di sekitaran bandaraya……bersama-sama dengan orang sehensem aku…(heh..heh..heh.) dimana peluang sebegini tidak haruslah dipersia-siakan begitu saja.

Eh, nampak cantik betullah dia hari ni. Sesungguhnya dia ni memang betul-betul termasuk dalam golongan orang yang ‘mendengar kata’. Tu yang buat aku sayang tu…
June: ‘You jangan ArdMad….Ingat yang kita ada ‘misi’ hari ni?’
Kata-kata tu terpaksa di lafazkan oleh June setelah menyedari kereta aku yang dari tadi tak bergerak-gerak untuk cergas memulakan tugas sebaliknya tangan dan renungan aku secara perlahan-lahan terfokus terus ke arah June aje memanjang… Sudah tentulah diwajah sedang tersengih baik walaupun niat yang kalau berjaya di realisasikan, kemungkinan tak berapa baik….
June: ‘Destinasi pertama kita, siasat Hiasan Dalaman Jaedyian Vandessey yang terletak di Perniagaan Mall. I dah lama tertarik dengan struktur hiasan kedai dia yang dia buat dekat Mall tu. I ‘budget’ Vandessey adalah salah satu Pereka Hiasan profesional. Walaupun I sebenarnya kurang tahu tentang perkembangan projek hiasan dia tapi I dengar khabar dia boleh dikatakan hebat jugalah…Jadi, mari kita ke sana untuk mendapat maklumat dengan lebih lanjut.’
Baiklah Tuan Pemaisuri. Tuan Pemaisuri dah lupa asal cadangan ni pada awalnya datang daripada aku ye tak?

Setelah pemanduan yang memakan masa lebih kurang setengah jam, kami tiba Perniagaan Mall yang indah itu. Aku mengambil satu sudut di sebuah taman berhampiran untuk meletakkan kereta.
Aku: ‘June, you kena berlagak seolah-olah you dengan I ni memang real punya pasangan yang berminat dalam hiasan dalaman bagi rumah baru kita. Kita kena banyakkan perbualan yang boleh mengakibatkan diaorang pamerkan hasil terbaik koleksi diaorang. Kita lagak dengan gaya yang betul-betul ‘standard’ punya, ok?’
June: ‘Gementar jugak rasanya ni ye ArdMad? Rasa macam bersalah pulak.’
Aku: ‘Alah..you bertenang, rileks, steady, semuanya akan berjalan lancar. Apa-apa yang boleh menyebabkan rasa tak konfiden, tengok aje muka I. Kita akan sentiasa back-up (lindungi) antara satu sama lain. Bersedia?’
June menarik nafas panjang seketika dan mengangguk. Maka melangkahlah kami ke Hiasan Dalam Jaedyian Vandessey.




Apasal la pembantu kedai ni semuanya lawa-lawa? Bergaya dan penuh dengan keseriusan di wajah menggambarkan betapa tekunnya masing-masing dalam urusan kerja. Keseriusan wajah diaorang membuatkan diaroang nampak seksi…tu yang buat aku lemah nih. Adoihhh…

Pengurus: ‘Kami ada berbagai-bagai hiasan yang kami percaya mampu untuk menarik minat puan menempahnya. Lihatlah kepada semua katalog dan sample yang kami sediakan. Terletak pada puan untuk mengambil masa menilai mana satukah yang benar-benar puan inginkan untuk menghiasi rumah baru puan nanti.’

June sedang duduk di meja pengurus kedai ni (lelaki yang seakan-akan perempuan, tetapi mempunyai perwatakan yang serius dan tenang) untuk ‘membincangkan’ tentang hiasan yang di sediakan. Aku? Aku pula sedang berlegar-legar dalam kedai yang luas ni memerhatikan contoh-contoh rumah kecil yang di pamerkan sebagai salah satu advantage (kelebihan) dalam urusan pameran hiasan diaorang…walaupun sebenarnya mata dan bibir aku tersenyum kepada seorang daripada beberapa pekerja wanita yang sedang bertugas di sini…

June: ‘Saya rasa, saya suka juga pada yang ini. Apa pendapat you ArdMad?’
‘Serangan’ pertama daripada June tu adalah bertujuan untuk menarik aku duduk bersama dengannya di meja pengurus.
Aku: ‘Hai, sapa nama?’
Aku tersenyum memulakan perbualan dengan nada begitu perlahan apabila salah seorang daripada pekerja wanita yang diperhatikan tadi menghampiri posisi aku.
Pekerja: ‘Soalan itu perlu ke untuk urusan encik pada hari ini?’
Aku: ‘Perlu. Awak tengok ni haa…Di sini, hiasannya di beri label: ‘Hiasan D-16, menggambarkan hiasan menggabungkan unsur-unsur aluminium dan marmar yang di seragamkan warna dan kesesuaiannya. Yang ni pula….’
Aku merujuk ke satu lagi sample hiasan yang tersedia…
Aku: ‘Hiasan D-33, yang merujuk kepada hiasan berlandaskan tropikana semulajadi….’
Aku: ‘Kesemua label tu adalah untuk kemudahan para pelanggan mengingati setiap struktur hiasan yang di pamerkan tanpa perlu menjelaskan dengan terperinci butiran satu-persatu apabila berurusan kelak.’
Pekerja wanita tu tersenyum memberi perhatian tentang penerangan aku…
Aku: ‘Dan awak, ikhlas saya katakan menggambarkan seorang wanita yang cantik, menarik untuk di kenali oleh banyak lelaki, sudah pasti tidak terkecuali dari mempunyai label, sebagaimana hiasan-hiasan lain…’
Aku terdiam sebentar dan…
Aku: ‘Kalau tidak, tentu setiap pelanggan terpaksa menghuraikan segala sesuatu milik awak dengan begitu terperinci sekali, setiap kali ingin mencari awak. Dan, pasti awak akan rasa kurang selesa andaikata milik awak tu, selalu di ‘terperincikan sebegitu rupa, betul tak? ‘
Dia senyum sambil ketawa sedikit. Aku juga turut tersenyum mesra membincangkan tentang ‘hiasan-hiasan’ yang terdapat di sini.

June: ‘Walaupun saya suka hiasan ni, tapi kemungkinan ‘dia’ (merujuk kepada aku, dengan jari telunjuk) ada beberapa komen yang ingin di kemukakan….ye kan ArdMad?!’
Suara June mula dah agak ‘keras’ nih! Ye lah!
Aku: ‘I rasa, warna dia kurang stabillah. I perlukan yang lebih stabil dan tenang. Yang ni, nak kata garang sangat tu, tak jugak. Entahlah…Ada yang lain tak?’
Bergegas aku mengambil tempat di sebelah kerusi June sedang berurusan.
Pengurus: ‘Kalau begitu, tentu encik berdua ingin melihat kepada di antara koleksi terbaik yang pernah kami hasilkan?’
Aku dan June mengangguk, menandakan setuju ajelah memandangkan tujuan utama adalah untuk perkara tersebut.
Pengurus: ‘Ikut saya.’

Pengurus tersebut bangun dan membawa kami ke sebuah bilik di bahagian belakang. Keadaan dalam bilik ni agak malap dengan ubahsuaian lampu yang memberi pancaran yang agak sedikit. Sebaik saja kami berada dalam bilik tersebut, lampu di terangkan dan wow! Sungguh indah hiasan dalam bilik ni yang mempamerkan pelbagai-bagai jenis gambar, artifak (patung seni), dan langsir-langsir tebal berwarna metalik yang di gantung di segenap penjuru. Ia membuatkan pancaran lampu bersinar apabila mengenainya.
Pengurus: ‘Oh, saya kenalkan diri saya. Saya ialah Jaedyian, pemilik kedai ini.’
Aku: ‘Apa kena dengan Vandessey tu? Siapa dia?’
Jaedyian: ‘Itu nama latar belakang keluarga kami. Kami ada Rod Vandessey, Reisna Vandessey, Rudy Vandessey dan seterusnya.’
Aku hanya mengangguk perlahan sambil masih memerhatikan keadaan sekeliling di dalam bilik ini.
Jaedyian: ‘Untuk tidak membuang masa, saya ingin tunjukkan koleksi-koleksi yang saya fikir encik berdua akan menyukainya.’
Jaedyian menekan suatu butang yang terdapat di dinding dan secara perlahan-lahan terturunnya beberapa keping papan yang seakan-akan di tampal di sekitar dinding bilik ini. Setelah selesai papan-papan tersebut turun, terlihatlah koleksi di antara yang terbaik yang pernah di hasilkan.
Jaedyian: ‘Melihatkan sikap encik berdua sebentar tadi, seakan-akan tidak berminat dengan hiasan yang saya pamerkan di bahagian depan. Jarang sekali pelanggan masih kurang berminat dengan hasil hiasan yang di pamerkan di bahagian depan kedai ni, melainkan para-pelanggan yang betul-betul kelihatan agak profesional, seperti encik berdua ini.’
Itu suatu pujian ikhlas atau usaha seterusnya dalam menarik minat pembeli untuk beli jugak?
Jaedyian: ‘Rasa senanglah untuk melihat dan meneliti mana-mana hiasan yang encik berdua inginkan.’
Jaedyian kemudian melangkah ke sebuah meja yang terdapat di sebuah sudut dan mula membuka beberapa dokumen, membiarkan kami meneliti hiasan yang di pamerkan.

June: ‘Eeeyee….dahsyat jugak hiasan dia ni ArdMad.’ bisik June perlahan kepada aku.
Aku terpaksa akui, Jedyian memang mempunyai beberapa koleksi yang memukau mata. Mungkin sebagai seorang Pereka Hiasan Dalaman yang berjaya, ini semua tidak mustahil. Aku terpaksa akur bahawa setelah melihat koleksi hiasan ini, aku menjadi sedikit kerisauan. Sedikit kehilangan konfiden untuk meneruskan usaha bersaing menolong June untuk mendapatkan kontrak.
June: ‘ArdMad…macam mana?’ bisik June perlahan lagi.
Kalau nak di bandingkan dengan June, aku rasa pengalaman dalam kreativiti dalam menghasilkan hiasan, lebih lagi kepada Jaedyian. Masa melangkah masuk dalam kedai ni tadi lagi aku dah tahu yang Jaedyian ni profesional…..tapi aku tak jangka yang dia ni memang betul-betul real punya establish Businessman (Peniaga yang telah sangat maju ke hadapan!).

Ceh!..Dia jahat! Dia sengaja membiarkan kami terumbang-ambing dalam koleksi hiasan dia. Dia sengaja nak pukau fikiran aku supaya di akhirnya aku akan berkata:
‘Ya, hiasan hang memang canggih! Canggih sampai aku nak bolot semua. Lepas tu kalau aku ni berkerjaya sebagai Pereka Hiasan Dalaman, hang nak buat perniagaan aku yang aku usahakan bersungguh-sungguh selama ni seakan-akan tidak ada nilainya! Biar setiap hari aku asyik akan termimpi-mimpi akan betapa dasyatnya hasil hiasan hang tu! Hang jahat betul…Hang memang jahat hang tau tak?!’
Melangkah ke arah meja Jaedyian sedang melakukan sedikit kerja, aku terus tenung ke dalam matanya, tanpa berkata apa-apa! Kemudian aku terus mencekak kolar bajunya dan berkata:
‘Entah kenapa, mood aku hari ni tak baik walaupun cuaca ya. Kalau mendung dekat luar tu menandakan hari nak hujan, bukan suatu fenomena cuaca buruk yang selalu di perkata-katakan dan untuk pengetahuan hang,’ perlahan-lahan aku merapatkan lagi tentangan mata ke mata di antara aku dengannya sambil tangan masih tidak melepaskan kolar bajunya. Wajah Jaedyian kelihatan agak risau dan tak mampu untuk berkata apa-apa! Dan seterusnya aku menyambung:

‘Hang nak tahu kenapa aku kata cuaca mendung bukan suatu perkara buruk?’
Jaedyian hanya tersandar di kerusi dengan reaksi wajah pucat melihat kepada wajah aku.
‘Sebab aku sentiasa suka cuaca mendung tapi aku TAK SUKA hang! Hang faham tak?!’

PUFFF!!!…!

Imaginasi tu muncul menandakan betapa tensionnya aku mengenangkan segala hasil usaha aku bersama June semalam seakan-akan bakal tumpas dengan hasil hiasan dia ni! Aduihh…Lelaki campuran ni, membuatkan lelaki sejati seperti aku terasa hilang segala gagah perkasa termasuk kemachoan yang sering aku pertahankan selama ni! Ciss!
Dalam keadaan aku sedang mengingau-ngigau memerhatikan koleksi hiasan tu, aku lihat June sedang duduk semeja sambil minum Cappucino bersama Jaedyian! Sedang berbual…

Jaedyian: ‘Kenapa dengan teman you tu? Melilau semacam saja?’
June: ‘Biarkan dia. Perangai dia kadang-kala memang macam tu. You know, orang lelaki…’
Aku: …(?)
June: ‘By the way, u ada dengar tak pasal event nak dapatkan kontrak interior design yg dianjurkan dekat….’ June buat-buat seperti nak tangkap memori dekat mana…
Jaedyian: ‘Pasal temuduga mendapatkan kontrak tu, I ada dengar. Tapi I tak ambik bahagian. I terlibat dengan urusan lain. Sedih jugak sebab terpaksa ketepikan tawaran tu tapi I ada jadual ketat. Jadual I membuatkan I terpaksa lepaskan tawaran kontrak begitu saja. Lagipun, sebagai seorang Ahli Perniagaan, kita tahu terburu-buru dalam mengejar sesuatu tanpa menyusun tatacara samaada kita mampu laksanakannya ataupun tidak, hanya akan membawa padah kepada perniagaan kita sendiri. Jadi, I buat keputusan untuk tidak serta dalam mendapatkan kontrak tu.’
June: ‘You tak rasa rugi ke? Dekat situ le you nak buktikan lagi kehebatan you dalam bidang ni. Bagi I lah, terus-terang I cakap, I memang mengagumi hasil yang you pamerkan ni. You memang tak mahu cuba langsung ambik bahagian?’
Jaedyian: ‘I dah mulakan bisnes ni hampir dekat 10 tahun. Dalam jangka masa tu I dah lalui seakan-akan semua perkara dalam bidang ni. I dah buktikan dibanyak tempat. Sijil-sijil, anugerah, semuanya I pernah dapat. Ada suatu ketika dalam hidup, kita tahu di mana untuk go slow…(bergerak perlahan). Bagi I, tahun-tahun yang mendatang ni, I memang nak banyakkan tumpu kepada keluarga saja, selain perniagaan. I dah penat sibuk dah.’
June: ‘You dah kahwin?’
Jaedyian menarik nafas panjang seketika sebelum menjawab.
Jaedyian: ‘Bercerai. Isteri I jumpa seseorang yang lebih banyak dapat menghabiskan masa bersama dengan dia.’
June: ‘Hmmm…I’m sorry.’ sambil menghirup Cappucino.
Jaedyian: ‘Tak mengapa. Lagipun perkara tu sudah lama berlalu. Selalunya, manusia hanya akan belajar setelah sesuatu perkara itu betul-betul berlaku ke atas dirinya. Setelah berlaku, baru timbul rasa insaf, menyesal dan sebagainya. Selagi tak, percayalah…seguni nasihat diberi pun, takkan membawa apa-apa makna.’
June mengangguk tanda setuju dan kemudian baru menjemput aku untuk minum Cappucino bersama.
HA! Ingatkan tak nak jemput langsung!

Selepas seketika sama-sama menghabiskan minuman, June minta diri.
June: ‘Eh, tak apalah En. Jaedyian Vandessey. Kami ingat kami beransur dululah. Ada beberapa hal lain lagi yang perlu kami selesaikan. Lagipun kita bukan boleh sembang macam-macam kalau orang lelaki menyibuk…’
Jaedyian kelihatan mengangguk-angguk sambil tersenyum, tersandar di kerusi di balik mejanya itu.
Sekejap…sekejap….Dia tu bukan lelaki ke June?
June: ‘Tentang hiasan tu, terima kasih banyak-banyak sebab sudi memperlihatkan kepada kami koleksi terbaik. Walaubagaimanapun, I nak kena buat beberapa perbandingan terlebih dahulu. Bukan koleksi En. Jaedyian tak menarik. Ia sungguh menarik tetapi En.Jaedyian faham kan? Sebagai pelanggan? I tetap kena bershopping sana-sini terlebih dahulu.’ sambung June manja.
Jaedyian kelihatan masih senyum rileks, tersandar di kerusinya tadi.
Jaedyian: ‘Tak mengapa, I faham. I juga faham tujuan utama you berdua ni sebenarnya bukanlah untuk membeli, tapi nak menyiasat – kalau I boleh berterus-terang..?
June tersentak sebentar dan memberhentikan langkahnya…begitu juga aku….terkejut le…
Jaedyian: ‘It’s okay. I tak kisah. Lagipun, apa salahnya kalau pameran koleksi I ni dapat membantu.’
June: ‘Mana En.Jaedyian tahu tentang tujuan I?’ kata June, agak kehairanan.
Alaaa….jom le blah June!
Jaedyian: ‘I kan ke dah 10 tahun dalam bidang ni? Bila you sebut saja pasal permohonan nak dapatkan kontrak tadi, serta-merta dalam fikiran I dah dapat tangkap rentak you. You jangan risau, I memang tak terlibat dalam permohonan tu dan juga I tak kisah you datang melihat koleksi-koleksi I untuk membuat perbandingan. Anggap saja I ikhlas dapat membantu, ok?’
Sambil menggelengkan kepala sedikit dan tersenyum, June mengajak aku keluar dari kedai ni.

June: ‘I rasa lakonan kita tak beberapa berkesanlah. Nasib baik kena dekat orang macam Jaedyian tu. Buatnya kena dekat jenis yang tak berapa ok, mahunya kena tengking kita nanti.’
Masa tu aku dengan June tengah lepak makan dalam sebuah foodcourt yang terdapat dalam Perniagaan Mall ni, memandangkan kami masih belum bersarapan sejak pagi tadi.
Aku: ‘Yang you pergi bukak cerita pasal tawaran kontrak tu buat apa?’
June: ‘Entah le ArdMad…I ni bukannya pandai berlakon sangat.’
Aku masa tu tengah mengunyah berger melihat tepat ke sepasang anak mata June dengan tenungan yang menampakkan tak berapa puas hati.
June: ‘You pun kena ingat. Yang you tu seronok aje meng’ayat’ budak perempuan kat kedai tadi tu. Takde langsung nak menolong I dalam perbincangan dengan Jaedyian tu. Bukannya I tak nampak!’
June ‘mencuka’kan mukanya.
Aku: ‘Eh, you kena tahu. Itu sebagai salah satu langkah untuk mengaburi mata sekeliling. I buat macam tu semata-mata untuk menampakkan lagi betapa prihatinnya kita sebagai pelanggan yang menitik beratkan soal kualiti. I berbincang dengan pekerja dia tentang hiasan mana yang terbaik. Semuanya pasal hiasan dan tujuan kita. Bukannya bincang pasal benda lain. You ni le!’ aku mempertegaskan(!) kedudukan aku.
June menjegil kearah lain sebentar dan kemudiannya
June: ‘Yelah! I tersilap. You nak I mengaku le tu!’ dengan berpaling ke arah aku pula.
Macam tulah…..Dengan gaya dan lagak aku yang memang aku kira dah nampak sangat macam pelanggan profesional di awalnya, boleh hancur begitu saja bila June memulakan topik perbualan pasal tawaran kontrak tu. Memang salah dia! Dia tak pikir langsung ke Jaedyian tu pun cerdik orangnya? Hishh!!…June..June. Leceh la lu ni…
June: ‘Makan cepat! Kita kan ke ada satu lagi destinasi nak pergi ni?!..’
Aikk? Macam marah aje?
Aku: ‘Eh, June. Apasal you makan sup cendawan aje pagi ni? You makan le banyak sikit.’
June: ‘Ishh..tak naklah.’
Aku: ‘Orang macam you ni kan, kalau makan banyak sikit boleh tembam…dan bila tembam I rasa nanti semakin comel pulak. Makan le banyak sikit June…’ selamba aku dengan tangan sebelah menunjuk-nunjuk ke arah struktur wajahnya manakala sebelah lagi tengah memasukkan selebihan berger ke dalam mulut.
June: ‘ArdMad, makan le elok-elok sikit. Jangan le comot sangat..’
Aiseh….muka aku ada serpihan-serpihan mustard dan sos…
June: ‘Dan, selepas you dah bersihkan hidung you tu…’
Aikk…dekat hidung pun ada?
June: ‘Boleh kita beransur….ok?’


******

novel Perjuangan d’ Ersante adalah sambungan kepada edisi pertama bertajuk Fantasy Romantic’ (keluaran karangkraf). Novel ini tersangkut penerbitannya akibat krisis dalaman di antara editor, manager dan penulis – yg seterusnya membawa kepada penubuhan anak syarikat bernama Buku Prima. Harap maklum ini hanyalah sebuah kisah sahaja – bertujuan memenuhi permintaan pasaran (bidang penulisan). Ia dicipta sekitar tahun 2003 – 2004.

Cinta Pelajaran – falsampah vs Ye.

“Fuad budak jahat. Dia kata dia tak suka berkawan dengan budak jahat”

Ayat tu serta-merta menghancurkan hidup aku, yg sebelum ni dah pun huru-hara… Mesej tu disampaikan oleh salah seorang kawanan Lai Mei (Lai Sok San), kepada aku di salah satu hari, lepas habis waktu sekolah. Sama ada Sok San jealous sebab bukan dia yg dapat ‘spotlight’, kemudian reka ayat tu sendiri, atau saja spontan nak bagitau sebab bagi dia perkara ni bukan serius pun…di kala kita semua ni tengah beruniform… sekolah. Tak pun mungkin Lai Mei saja cakap macam tu sebab nak test…..?

Ahh!!…tidak! Aku tau itu semua bisikan2 nak pujuk hati sendiri sebab tak mau terima kenyataan yg aku memang takde chance nak dapat Lai Mei!… Sejurus lepas ayat2 tu tersemat di hati, hidup aku beralih ke arah porak-peranda… Aktiviti dan konsentrasi aku semakin banyak pergi kepada muzik, gitar dan melepak. Semakin rancak sikap memberontak terhadap situasi budak sekolah yg aku hadapi. Aku jadi jealous nengok budak2 bujang sebelah rumah Li Buncit yg memang nampak dah cukup dewasa nak terlibat dengan alam cintan.

Ye. Memang. Budak sekolah tak layak nak bercinta disebabkan ‘seseorang yg entah sape ntah’ yg memandai cipta falsampah: ‘cinta monyet’. Memang tak guna orang tu. Lepas tu, boleh pulak rakyat jelata jadikan rasmi dalam kamus. Hancus betul. Diaorang bukannya nak selidik fakta mengkaji:

1 – kemungkinan dia cipta falsampah tu sebab dia sendiri pernah melalui situasi cinta di zaman sekolah, dan gagal…Takde apa yg nak diceritakan… nothing. seorang yg gagal dalam percintaan.

2 – mungkin juga terkeluar disebabkan marah seorang bapa kepada anak yg malas belajar… dapat tau anaknya ada makwe…dan anggap tu le puncanya. lepas tu berusaha mematahkan semangat bercinta si anak dengan bermacam2 cara, termasuk memburukkan istilah cinta. – semata2 nak kembalikan si anak ke jalan pelajaran.

3 – tak de seekor pun monyet yg reti bercinta. Sebenarnya, memang tak terbilang ramainya yg gagal dalam percintaan. Jadi, sekurang-kurangnya, kegagalan diri sendiri dapat di cover-up dengan menyalahkan monyet.

Bagi aku, falsampah bodoh tu hanya menjatuhkan bangsa sendiri. Menunjukkan betapa jahilnya diri dalam menghargai nilai serta keberkatan kasih sayang. Setahu aku, mat salleh yg maju ke hadapan, tak pernah pun tak respect bebudak sekolah yg ada teman istimewa. Cuma kalau diaorang tak setuju, diaorang akan slow talk secara gentle, dalam kedaan menyampaikannya secara bermotivasi, bukan buat ‘bara’ bagi naikkan kemarahan orang. Dari situlah sepatutnya sikap ‘self-respect’ dipupuk sebab tengah dalam proses menimba pengalaman hidup. Ni tidak… dah lah. (cuba bagitau; ada tak bebudak sekolah tak marah kalau orang anggap dia & girlfren sekadar cinta monyet…? Memang falsampah sebab membawa kepada mengejek, marah, sakit hati dsb.)

Sory, terbawa2 plak. Walaupun aku tak ambik pusing dengan falsampah tu, tapi macam mana dengan Lai Mei?… yes. Bisikan aku akhirnya membawa aku ke falsampah tu, yg penyudahnya menambahkan lagi ketidak-konfiden’an aku utk terus berusaha menyatakan hasrat terhadap Lai Mei. (Lai Mei mesti pikir pasal monyet tu….aduhhhh… huk huk)

Satu lagi, aku memang tak pernah kena (label) dengan falsampah tu dalam kisah bersama Lai Mei. (syukur alhamdulillah). Sebab rata-rata, member2 seangkatan tak anggap perkara ni bodoh. Diaorang siap layan lagi… bagi semangat. Mengenangkan balik, rasa kagum pulak… rasa macam aku tidak sepenuhnya sendirian menghadapi. Aku tak ingat ada sorang pun yg kutuk kisah aku dan Lai Mei. (tak lupa; sebab aku kan ke ada ranking ‘gengster’?… saper berani yop..? heh heh.) Tapi dalam group, aku sebaik mungkin elak dari membuatkan ketara sangat perasaan aku pada Li…buncit. Dia tau, aku tau. Tapi masing2 bagaikan tak mau bangkit soal cintan bila Li ada…(sebab kami semua rasa macam bawahan bila dengan dia. Tambahan pula; dia mana ndak dengar kisah2 memendam perasaan macam aku nih… dia jenis terus ngayat, dapat. Tak dapat, dah. Cari je yg tak menyusahkan. Mudah. Easy. Simple. Bagi dia lee…)

Namun yg pastinya,…sebab Lai Mei cun…. (perkataan cina utk makna cantik…) Sampaikan pernah seorang cikgu lelaki (Ros Saidon -pelik namanya. tak tau bangsa apa. nampak mcm melayu…) – mengorat Lai Mei terang2 dalam kelas! Masa tu, sessi dia. Seperti biasa, dia suruh satu kelas buat kerja masing2, lepas tu dia duduk melengung dekat meja. Sekali-sekala menyembam muka (macam orang tidur tu…) Dan dia ingatkan kelas supaya jangan buat bising. Aku ingat sangat – dia bangkit perlahan2 dari sembaman, kemudian dengan gaya malas meriba muka, dia panggil Lai Mei ke depan. (di kala suasana bebudak kecoh buat hal masing2 – tak tumpu pada dia).

Lai Mei kena ngayat semasa tengah berdiri, dan sekali-sekala malu2 berpaling nengok ke arah lain, tersengih paksa, mencari2 jalan nak lepaskan diri dari situasi tu. Keadaan berterusan agak lama juga (sebab Ros Saidon jenis tak mengalah) – dan kesian kat Lai Mei sebab terpaksa jawab dalam keadaan berat mulut, di masa yg sama mencari idea bagi jawapan supaya cepat habis interview ngorat tu.

(berpandukan mimik muka dan tingkah laku, aku tau Lai Mei tahu cikgu Saidon tu mengayat. Aku dengar salah satu ayat Lai Mei cakap antara ndak tk ndak – “kenapa ni cikgu tanya semua ni…??..” – disertakan dengan berpaling ke arah lain (tertengok muka aku yg tgh konsentrasi melihat di sudut belakang kelas – muka terkejut). Walaupun dia tau perbuatan Saidon tu salah, namun Lai Mei meng-handle situasi dengan masih ada rasa hormat terhadap cikgu. Cara dia nak lepaskan diri pun memperlihatkan: dia sendiri tak sedap hati masa tu, tapi serba-salah nak pintas keluar sebab yg bersalah adalah seseorang yg bergelar ‘guru’…cikgu.)

Cis… tak guna betul Ros Saidon tu. Dan lebih malang lagi, aku tak berdaya nak buat apa2 pun nak menyelamatkan keadaan masa tu… (word no value dari seseorang yg ada title budak jahat macam aku ni… sampai cikgu pun rasa tak malu nak bersikap macam ‘dajai’ depan bebudak yg ada title tu…Kalau aku ada title kelas C1, mesti dia tak tergamak nak tonjol sikap buruk tu.) Dan suasana sensasi Lai Mei kena ngayat tu berlaku dalam kelas C6… tingkatan 3… – 3C6. C6 merupakan kelas ter-bawah tingkatan 3, diwujudkan setelah semakin ramai ‘failure’ muncul dari kelas2 atasan (C1, C2, C3, C4) semenjak ketibaan tahun nak masuk tingkatan 3.

Bila bercampur dengan kitaorang, dah jadi terlampau ramai. Penyelesaiannya, ahli2 tetap C5 (aku & the geng le tu), dirasmikan turun lagi ke bawah(an), menjunam ke title kelas – ‘tak dapat nak diselamatkan lagi’. Budak2 C5 tanpa kompromi, sudah terpateri nasib masing2 terima arahan: bila bukak je sekolah nanti, tak payah tanya, tak payah protes, diharap terus saja masuk ke C6. (kitaorang sengih geleng2 kepala dengan pengumuman ni.)

Kira sekarang, C5 dah tak seteruk C5 zaman aku. C5 sekarang, cikgu berpendapat: masih ada yg dapat diselamatkan, diberi semangat pembelajaran supaya berusaha naik semula. (C6…pegi jahanam.)

Wait… apa Lai Mei buat dalam kelas 3C6? Tak tergamak aku nak bagitau sebenarnya: 3C6 adalah himpunan segala macam pelajar yg cikgu betul2 dah label ‘teruk’. Sekolah dah berpakat, setuju: sebarang kenaikkan pangkat takde kena mengena dengan C6. Para cikgu tak usahlah runsing pikir: antara punca naik tak naik pangkat nanti adalah kerana disebabkan kelas tu. Para guru disarankan berusaha naikkan prestasi mengajar dan please! – sila ketepikan saja C6. Abaikan.

And then:… disamping pelajar2 C6 yg dah sedia ada, akan ada pelajar2 dari kelas lain juga…- yg setelah kajian, siasatan, selidikan dijalankan, memang mendapati tak ada sebarang alasan pun yg membuatkan dia ni tak layak dimasukkan ke C6. Semak punya semak, checking terperinci, mendapati budak ni terpaksa. Tak tergamak nak terus tahu kenapa, yg pastinya; dah sah terpaksa. Seumpama, cikgu pun berat hati nak sampaikan berita bagitau kat mak bapak pelajar terbabit, anak diaorang ni di tahun 3 mahu tak mahu, terpaksa dilempar ke C6. Kalau ada jumpa sikit positivity pun jadilah…. asalkan dapat dielakkan dari terjun ke situ. Walaupun di saat2 akhir, kita cuba. Cari mana2 rekod positif yg masih sempat dapat halang budak tu dari terjebak dengan C6. Cikgu pun kalau boleh nak selamatkan mana2 yg masih boleh… tapi apa kan daya….? (heh heh)

Dan itulah dia… segala penafian selama ini, telah membawa Choi Lai Mei ke kelas 3C6…! di mana semua mata terbeliak, mulut terlopong bila melihat fenomena ganjil ni… (‘haiiyaaa….apa itu amoi cun masuk ini kelas!…??’ – ungkapan dari salah seorang ahli tetap kelas, cina ‘tough papan’ dulu tu. Berkata2 dlm keadaan kaku, tapi rileks…fedup.) Kitaorang bukan seronok, sebaliknya susah hati…. Tak biasa dengan kehadiran sebegini di tempat huru-hara porak-peranda ni hah.

Kalau macam ni, kalau dulu time agama (tukar kelas) – Lai Mei blah ke kelas aku! (heh heh), sekarang jadi: Lai Mei tolong jaga kelas aku… …kita bersama. Disudahi dengan Mas Arjuna (budak boyan tu), gelak terbahak2 pada aku,… macam puaka…! (sebab dah mula perasan sikap aku yg selalu dok tegak mcam patung. Macam orang terkejut. Tak normal.)


the grayscale endever


********

Nota Tambahan:

#1 - Cina Tough Papan tu lagi tetap, sebab dia asal dari C5 semenjak tingkatan 1 lagi..! (dia tak pernah komplen selama ni, walaupun keadaan boleh sampai kepada insiden baling kerusi sana sini…apa saja insiden tak akan mungkin pernah menjejas dia. Tapi itulah dia; tiada yg lebih tahu bagaimana rasa selain tuan rumah tetap itu sendiri… Lai Mei tak pernah tau, yg kehadirannya telah menggugat mental dan fizikal cina tua tu… yg seterusnya menyaksikan dia ni dah tak ada lagi di zaman tingkatan 4…(lingkup SRP) di mana aku tak boleh nak salahkan Lai Mei pasal hal ni… sebab semua orang dah SAH sangat dia memang takkan ada.

Peluang cikgu nak buang dia ni hanyalah melalui SRP… sebab dia tak pernah ponteng, tak datang hanya kerana betul2 sakit atau demam sahaja…tapi tak pernah rajin, tak pernah pandai, tak pandai berbahasa melayu, setakat tahu apa2 yg patut saja – sebut pun keras, kasor… tak melawan cikgu, patuh, tapi cikgu tk pernah peduli kalau dia ni siap homework ke tak… setahu aku: tak pernah aku tengok dia ni dikaitkan dengan apa2 hal pelajaran. Seingat aku: aku masih nampak dia duduk keras bahagian paling belakang (sebaris aku), berdua dengan partner dia… – pun sama, segalanya ‘tak’, cuma dia ni nampak mcm pandai sikit sb rabun (trpaksa pakai cermin mata yg ada power tu… selalunya bebudak pandai, rajin baca je yg pakai.)

Perjuangan d’ Ersante – Bab 10

Keesokkan paginya, seperti yang di janjikan, selepas breakfast dengan June, aku berada dalam garajnya, sedang duduk di atas sebuah kerusi antik yang terdapat di sini.

June: ‘ArdMad, kadang-kala I tak berapa suka dengan sikap you yang suka bermain-main tentang sesetengah perkara yang serius.’
Aku duduk atas sofa tu pun sebab baru aje lepas penat mengangkut bermacam-macam peralatan yang di perlukan untuk kelengkapan dia nak buat kerja (komputer, meja, bangku dsb.). Tu belum kira kena ketepikan rasa mengantuk nak bangun pagi jumpa dia lagi nih! Dia boleh kata aku jenis orang yang suka main-main? Oklah, aku faham maksud dia…
Aku: ‘June, walaupun I kadang-kala suka bergurau, itu tak bermaksud I tidak tahu membezakan tanggungjawab yang serius ataupun tidak.’
June: ‘Iya la…Itu I tahu. Tapi kadang-kadang tu I ‘terasa’ sangat dengan sikap you. I jadi takut. Takut juga kadang-kadang you terleka samaada perkara tu serius ataupun tidak.’
Masa tu June sedang sibuk menyusun peralatan bagi memulakan kerja. Dia pakai simple aje hari ni. Seluar jeans biru cerah, T-Shirt putih dan topi (cap) merah supaya rambut panjang dia tak kacau waktu buat kerja.
June: ‘Macam semalam tu, I sakit hati you tahu tak? I serius pasal nak siapkan kerja ni you boleh acah-acah lagi. I sedih tahu tak?’
Aikk? Aku tengok semalam gelak-gelak, seronok aje lepas kena acah. Pandai ‘cover’ le ni ye tak?
Aku: ‘Alaa…Takkan itu pun you nak ambik hati. Yang pentingnya I datang, kita siapkan kerja kita.’
June: ‘Tak ada lah…I risau kalau-kalau nanti bila kita nak bincangkan pasal masa depan dalam perhubungan kita seterusnya, you ambik mudah aje. Macam sekarang ni pun, you belum intorduce (perkenalkan) pun lagi family you pada I. I tertunggu-tunggu jugak bila you nak bawa I kenalkan mereka pada I…tapi tak ada pun. Lepas tu you ingat tak pasal Mini Market tu?’
Aku hanya duduk membisu ‘memerhatikan’ luahan hati dia.
June: ‘You tak ada pun nak jemput I ke sana ‘in the first place!’ (dengan penuh keikhlasan dan di utamakan).
Aku: ‘Eh, kan ke I ada bawak you ke sana?’ sedikit protes terpaksa di suarakan.
June: ‘You janganlah! (marah seketika). You jemput I pun sebab hendakkan khidmat I pasal hiasan tempat tu. Bukan jemputan saja-saja suka kerana teringatkan I!’
Adusss…..Ini yang leceh ni.
June: ‘Satu lagi sikap you I tak suka macam tu lah…You saja nak main-main dengan mind (fikiran) I. You bukan tak tahu sebelum nak keluarkan sesebuah kenyataan tu. You saja ambik peluang nak backup (pertahan) diri you sendiri sedangkan you tahu pada sesetengah masa you tak sepatutnya.’
Oklah..aku bersalah. Apa lagi?
June: ‘Sekali-sekala I rasa takut. I takut yang you akan permain-mainkan perasaan I nanti…’
Aku hanya terdiam merenung jauh, masih duduk tersandar di atas kerusi antik tu dengan kaki mengangkang. June membelakangi aku sambil menyusun barangan seterusnya.

Kemudian aku terus bingkas bangun, perlahan-lahan mendekati June dan..
Aku: ‘June, I mintak maaf. I’m really sorry. I nak bagitau you. Dalam sesetengah perkara, I memang suka bergurau. Tapi betapa seriusnya perhubungan kita berdua, I tak bergurau. Perhubungan, perasaan I terhadap you adalah perkara yang paling penting sekali buat I. You kena faham tu.’
June hanya diam, masih seperti tadi sedang menyambung-nyambung wire komputernya.
Aku: ‘Tentang family I, diaorang ada dekat Errsante. Jauh tu. Sebaik saja selesai urusan I dengan Mini Market tu, I janji kita akan bincangkan selanjutnya ke arah yang lebih jauh lagi mengenai hubungan kita. You jangan risau. You pun tahu kan?’
Perlahan-lahan June memalingkan matanya ke arah wajah aku…
Aku: ‘….I tak boleh hidup tanpa you. Susah payah I kerana you selama ni, bagi I, I rela. I tak rasa penat, tension ataupun menyesal di setiap detik I bersama you. Lagipun I dah talk (bercakap) dengan father you, family you, uncle-uncle you. Itu dah cukup membuktikan betapa seriusnya I terhadap you.’
Kemudian June kembali membelakangi aku dengan senyuman terukir sedikit (sedikit) di bibirnya.
Aku dah cakap dah. Kalau berdua aje dalam garaj ni, aku mula le teringatkan tentang cerita lelaki baik jadi tak berapa baik. Perbualan ni, dah jadi terlalu hangat…sampaikan aku rasa aku dah abaikan kerja-kerja utama yang sepatutnya di lakukan. Aku tengok June pun dah macam tu. Lemah aje buat kerja. Suasana dalam garaj ni dah le best. Dia punya makeover (ubahsuai) macam dalam studio aje. Siap dengan lampu tergantung, lampu meja, kain kanvas dan….penhawa dingin pun ada! Adoihhh…..

‘Di atas permintaan ramai, saya Dr.Helmi ke udara pagi ini, susulan kepada ‘Segmen Lewat Malam’ yang di adakan pada setiap malam minggu, bermula jam 12 tengah malam hingga ke pukul 3 pagi. Saya akui bahawa kemunculan saya pagi ini, akan menambahkan lagi bilangan para pendengar yang mengikuti segmen saya di malam hari. Jadi, anda yang mendengar di kira bertuah kerana inilah kemunculan pertama saya di waktu seperti ini. Tepukan untuk saya.’
Hishhh…perlu ke dia ni muncul dalam siaran pagi-pagi macam ni? Aku baru aje nak tutup radio tu tapi tiba-tiba June menghalang, membuatkan aku ndak tak ndak terpaksa mengawal perasaan aku dan terus kepada misi utama iaitu ingin melengkapan sample (contoh) hiasan yang bakal di persembahkan kepada penemuduga projek hiasan tu nanti!

Dr.Helmi: ‘Untuk tidak membuang masa lagi, topik kita pada pagi ini adalah berkenaan dengan ‘Kesefahaman’ yang terjalin di antara dua insan yang sedang bercinta. Topik ini harus di ketengahkan memandangkan permintaan ramai daripada banyak pihak yang inginkan penjelasan bagaimana kesefahaman yang diingini sebenarnya oleh pasangan mereka, sedangkan pada pendapat mereka, telah banyak kefahaman yang diberi namun masih tidak jelas dengan pengertian yang di beri. Sama ada pasangan anda itu tidak pernah belajar tentang sosial hidup atau sengaja buat-buat tidak faham, kita akan selidik sebentar lagi. Kita akan bongkarkan misteri di sebalik persoalan ini. Saya juga ingin sebutkan bahawasanya ada sesetengah orang yang sengaja membuat pasangan mereka bermain-main dengan fikiran untuk memahami kehendak diri tanpa menggunakan perantaraan lisan. Ada juga yang sengaja mengubah mood dengan harapan supaya pasangan mereka faham-faham sendiri tentang kehendak diri. Berbagai-bagai cara di gunakan dalam kes seumpama ini yang kebanyakkannya menjurus kepada pertengakaran mahupun sampai ke tahap yang lebih serius lagi, iaitu perpisahan. Tentu sekali kita tidak mahu perkara yang sebegitu berlaku dalam kehidupan seharian. Saya di sini, insyaallah akan cuba memberi panduan sebaik mungkin bagi mengupas persoalan ‘Kesefahaman’ ini agar anda yang mendengar dapat mengambil sedikit manfaat dari nasihat yang di utarakan. Dan kita ada pemanggil sekarang ini….

Hello, siapa di sana?’
Pemanggil: ‘AiDa.’
Dr.Helmi: ‘Hooo, cik AiDa kita. Seorang pendengar yang prihatin, saya kira.’
AiDa: ‘Saya mempunyai sedikit soalan mengenai perhubungan saya dengan teman lelaki.’
Dr.Helmi: ‘Ya, silakan cik AiDa.’
AiDa: ‘Teman lelaki saya sejak akhir-akhir ini, seakan-akan sudah bertukar mood. Dia banyak menghabiskan masa bersama kawan-kawan, tidak menelefon saya bertanya khabar seperti selalu. Kalau telefon pun hanya sekejap saja. Itupun sekali-sekala. Lepas tu pernah juga menghantar bunga berserta kata-kata manis tetapi kemudiannya buat hal lagi dan bila ditanya, dia hanya banyak tersenyum dan mengatakan saya terlalu banyak memikirkan pasal yang bukan-bukan. Kenapa perangai dia macam tu agaknya ye Dr?’
Dr.Helmi: ‘Bagaimana reaksi dia bila berdepan dengan awak? Adakah dia sentiasa tersenyum, marah, pendiam atau…?’
AiDa: ‘Dia banyak tersenyum dan diam. Apa saja persoalan mengenai perhubungan di bangkitkan, dia banyak mencari helah supaya perbincangan tersebut di tutup begitu saja dengan beralih kepada topik lain. Nak tuduh dia ada teman wanita lain saya tak berani sebab tiada sebarang bukti menunjukkan dia sedang menjalinkan hubungan dengan orang lain. Bagaimana agaknya tu Dr.’
Dr.Helmi: ‘Nampaknya, Aida telah mengemukakan soalan yang agak sukar juga….Beginilah, melalui penelitian saya di atas keterangan yang telah di berikan sebentar tadi, saya merasakan teman lelaki AiDa di serang arus romantika.’
AiDa: ‘Apa?!’
Dr.Helmi: ‘Biar saya habiskan dulu…Dia mula menunjukkan sikap protes dia selama ini terhadap AiDa kerana kemungkinan selama bersama dengan AiDa, dia di lihat tidak mendapat apa yang di inginkannya.’
AiDa: ‘Seperti?’
Dr.Helmi: ‘Emmm..belaian kasih mesra di dalam pangkuan AiDa. Saya rasa teman lelaki AiDa memerlukan detik-detik romatis tersebut bersama dengan AiDa, inginkan AiDa terbaring di dalam pelukannya, ingin menggenggam tangan AiDa setiap masa apabila bersama…’
AiDa: ‘Hoo..oo…nanti dulu. Saya tak boleh biarkan itu berlaku memandangkan kami masih belum mempunyai ikatan yang sah!’
Dr.Helmi: ‘Saya tahu itu tetapi nampaknya itulah punca sebenar yang menjadi perubahan sikapnya. Dia ingin AiDa memahami kehendak nalurinya. Kalau tidak dapat tindakan, sedikit kata-kata romantis sudah memadai. Adakah AiDa mengeluarkan kata-kata yang sedikit romantik untuk dirinya?’
AiDa: ‘Hmmm….Ada jugak.’
Dr. Helmi: ‘Contoh?’
AiDa: ‘Menerangkan padanya bahawa saya akan bersiap-sedia untuk memahami segala kehendaknya kelak apabila mempunyai ikatan yang sah. Jangan ragu kerana saya akan memberikan kasih sayang yang terbaik untuk memastikan tanggungjwab saya kelak.’
Dr.Helmi: ‘Boleh ceritakan sikit contoh ayat-ayat yang dia pula keluarkan untuk AiDa bagi merealisasikan niat romantik itu?’
AiDa: ‘Baiklah…salah satu ayatnya…err….
“AiDa, tengok pasangan tu berpegangan tangan. Jom kita ikut sama.”
Satu lagi, “AiDa, saya suka le tengok awak. Boleh tak saya letakkan tangan saya di bahu awak?” dan satu lagi,
“AiDa, hari tu kan, saya hantar kereta saya repair di workshop” dan dia terus meletakkan tangan di atas peha saya di waktu perbualan tersebut. Saya menepis tangan dia secepat mungkin.’

Dr.Helmi: (terdiam sejenak…)

AiDa: ‘Hello?’
Dr.Helmi: ‘Ya! Ekhemm! Macam tu ayat istimewa dia untuk AiDa?’ AiDa: ‘Itulah yang dia dakwa sebagai di antara yang terbaik ayat kasih sayang pernah di lafazkan dan kemudian menuduh saya masih bersifat tidak memahami.’
Dr.Helmi: ‘Memang lah….tapi ayat dia tiada isi. Bagi saya itu bukan nak meng’ayat’, tapi nak merapu!’
AiDa: (terketawa kecil kejap..)
Dr.Helmi: ‘Macam nilah cik AiDa. Memandangkan ayat-ayat dia memang tidak berfaedah untuk di dengar oleh semua orang bagi merealisasikan sebarang niat, kita ketepikan saja. Saya nak tanya ni: dia tu hensem tak?’
AiDa: ‘Emmm…aaa…err.’
Dr.Helmi: ‘Sila jawab cik AiDa.’
AiDa: ‘Aaa….err….tak.’
Dr.Helmi: ‘Hmmphhh…Peluang tipis. Kalau hensem masih boleh dipertikaikan. Ataupun kalau tak hensem tapi ayat power, mendayu-dayu dan sedap di dengar, masih boleh di pertimbangkan tapi, sudahlah tidak hensem, ayat hancur pula. Macam nilah, saya ada satu saja nasihat terbaik bagi menyelesaikan masalah awak berdua.’
AiDa: ‘Apa dia?’
Dr.Helmi: ‘Awak buat-buat saja tak faham dengan segala tindakan dia dan selepas itu tinggalkan saja dia. Cari boyfriend lain. Tak perlu bersusah-payah nak faham kehendak dia. Buang masa saja. Mintak maaflah kalau jalan penyelesaiannya agak mudah tapi itulah yang sebaiknya. Buat-buat tak faham dan angkat kaki.’
AiDa: ‘Tapi kesianlah dekat dia Dr…Walaupun tiada persefahaman tapi dia tu baik, jujur.’
Dr.Helmi: ‘Tapi kalau kita sudah nampak perhubungan itu tidak boleh membawa ke mana-mana, tidak guna juga untuk di lanjutkan.’
AiDa: ‘Entahlah….Saya pernah jugak terfikir untuk tinggalkan saja dia. Banyak kali jugak terfikir tapi tak sampai hati…’
Dr.Helmi: ‘Kuatkan semangat dan teruskan dengan niat tersebut. Tiada sebarang persefahaman boleh di capai lagi dalam masalah sebegini.’
AiDa: (terdiam seketika seakan-akan mengeluh) ‘Satu lagi, risau jugak saya. Lelaki kan ke semakin kurang pada masa ini Dr? Saya risau jugak nanti saya tak berteman. Boyfriend saya yang sekarang ni, dah yang ke berapa pun saya dah tak ingat. Banyak tak menjadi saja…’
Dr.Helmi: ‘Takkanlah tiada lelaki yang benar-benar sesuai dengan AiDa selama ini? Tentunya ada bukan?’
AiDa: ‘Seperti yang Dr.Helmi kemukakan tadi. Banyak yang baik tapi semuanya tidak memahami. Semuanya seakan-akan mahukan sesuatu dari saya dan apabila tak dapat, mereka jadi kecewa dan mula menunjukkan sikap yang saya tak mahu faham!’
Dr.Helmi: ‘Alaaa..tinggalkan aje. Habis cerita.’
AiDa: ‘Tak nak!’
Dr.Helmi: ‘Apa pulak! Itu keputusan yang sebaiknya.’
AiDa: ‘Kalau saya tinggalkan dia siapa nak jadi boyfriend saya?’
Dr.Helmi: ‘Banyak lagi lelaki di luar sana yang masih bersendirian dan memerlukan kasih sayang. Saya pun tidak terkecuali.’
AiDa: ‘Hah?!’
Kedua-duanya diam sebentar, kemungkinan meneliti tentang kata-kata yang terdapat dalam perbualan yang berlangsung di antara satu sama lain tadi.
AiDa: ‘Dr.Helmi masih belum mempunyai teman wanita ke?’
Dr.Helmi: ‘Tak tahulah…Masih belum jumpa yang memahami agaknya…’
Kedua-duanya tidak bersuara sekali lagi.
AiDa: ‘Walaubagaimana pun, terima kasih di atas nasihat yang di beri.’
Dr.Helmi: ‘Nanti dulu cik AiDa!’ (menghalang AiDa untuk meletakkan gagang telefon seketika)
AiDa: ‘Ye?’
Dr.Helmi: ‘Nombor telefon awak apa?’
AiDa: ‘Awak nak buat apa?’
Dr Helmi: ‘Saya nak jadikan bahan rujukan untuk kes-kes yang saya hadapi.’
AiDa: ‘Betul ke hanya semata-mata kerana tugas Dr? ‘
Dr.Helmi: ‘Ya. Ia penting untuk tugasan. Nombor telefon setiap client seharusnya berada dalam simpanan saya.’
Tiba-tiba June perlahan-lahan mematikan radio.

June: ‘Teruknya Dr.Helmi tu ye ArdMad?’
Bukan ke aku awal-awal lagi dah nak tutup siaran? Tapi, cara dia best jugak ye? Menggunakan segala peluang yang ada bagi merealisasikan sebarang niat peribadi. Sedar-sedar dah dapat no.phone awek buat koleksi simpanan. Setiap malam minggu, pukul 12 tengah malam. Aku senyap-senyap dah mula nak jadi peminat setia rancangan tu dah ni….




Sebagai seorang Interior Designer, June juga berkebolehan sebagai Graphic Designer dalam menggunakan aplikasi komputer. June menyusun setiap lakaran dengan begitu tekun dan teliti sekali. Konsentrasinya kini banyak tertumpu pada skrin komputer. Aku pulak membantu dengan memberi sedikit sumbangan idea kalau ada yang tak berapa ngam tu. Sesetengah idea aku ada yang ditolak, begitu juga dengan idea June, yang ditolak oleh aku. Papan kertas lukisan terpaksa didirikan bagi membolehkan aku melukis beberapa perkara yang tergambar di dalam fikiran.

Dalam pada itu, banyak buku-buku dan sample-sample hiasan berterabur di sekitaran lantai dan meja untuk di jadikan bahan rujukan dalam mencipta design. Kami mengkaji setiap design yang pernah terhasil bagi memantapkan lagi idea. Jari aku kekadang tu sedang tunjuk-menunjuk di setiap sudut dalam garaj untuk memberi gambaran kedudukan tentang segala hiasan. Kami membayangkan bahawasanya kami sedang berada di dalam sebuah bangunan yang perlu di hias. Cubaan untuk menghasilkan yang terbaik perlu dilaksanakan kerana kami tahu, saingan yang bakal memohon untuk projek tersebut bukan calang-calang. Kebanyakkan yang aku tengok menghadiri taklimat semalam menggambarkan diri mereka berpengalaman dan sudah lama terlibat dengan bisnes ini.

June: ‘ArdMad!…letih lah…’
Rungutan pertama tu memberi peluang kepada aku untuk kembali terduduk di kerusi antik tadi.
June: ‘I risau la ArdMad…Risau tentang saingan yang bakal mempersembahkan design masing-masing untuk kelulusan projek tu. You pun tahu, projek ni penting buat I. I menunggu sekian lama untuk mendapat access (kemasukan) dalam peluang sebegini. Apa yang mereka tawarkan tu betul-betul rare (jarang). Serasanya macam tak sanggup lagi I tunggu untuk mendapat peluang sebegini.’
Aku ketika ini sedang dalam posisi menghembuskan asap rokok perlahan-lahan, mendengar ‘susah hati’ June.
Aku: ‘Alaa, jangan la risau sangat. You kan ke tahu yang design you ni selama ni banyak yang bagus-bagus, berkualiti? Apa nak di risaukan?’
June: ‘Masalahnya, kita tak tahu bagaimana design bakal pemohon lain tu. I kalau boleh nak juga tahu rekacipta mereka, nak tengok sejauh mana kemampuan mereka dalam menghasilkan design dan lepas tu bandingkan dengan design I. Dengan cara tu, baru I dapat pastikan sejauh mana kemampuan I menghasilkan hiasan untuk kelulusan projek ni.’

Setakat ni sudah 2 design yang dihasilkan dengan kemas sekali dan June masih merungut? Aku tengok design yang dihasilkan sejak bermula awal pagi tadi, memang cantik. Memang best. Eksklusif sungguh. Design yang dihasilkan menggabungkan unsur-unsur yang boleh membuatkan seseorang yang berada dalam pejabat tu merasakan dia sedang berada dalam suatu tempat yang semulajadi. Ada unsur-unsur tumbuhan, kesejukan, suasana yang dingin, siap dengan unsur teknik meng’adjust’ (mengubahsuai) lampu bagi mendapatkan suasana terang, gelap, cerah dan suasana setelah hujan. Warna sekeliling dalam hiasan tu sudah dikaji terlebih dahulu bagi membuatkan setiap ubahsuai lampu serasi dengan warna suasana hiasan.

Bagi aku la, secara peribadi, kalau aku sebagai penemuduga terbabit, memang dah sah lulus design ni. Tapi seperti kata-kata June sebentar tadi, kami tak boleh pandang remeh kepada kebolehan pemohon yang lain. Sekurang-kurangnya kena tengok juga hiasan diaorang.

Hari dah masuk waktu petang dan sememangnya otak kami berdua berada dalam keadaan yang sangat letih bagi menghasilkan 2 design tersebut.
Aku: ‘June, untuk hari ni, cukup dulu. Besok you pakai cantik-cantik, I ada plan sikit. You ikut aje.’
June: ‘Kita nak pergi mana?’
Aku: ‘You ikut ajelah. I dah penat nak sembang pasal apa-apa pun hari ni. Tapi besok punya hal, adalah kerana perkara design-mendesign ni. Kita hanya akan berhenti setelah semuanya SELESAI! Ok? So, sekarang I nak beransur dan you pulak sila tutup komputer tu dan kita sambung esok.’
Setelah menutup pintu garaj dan menguncinya, aku start enjin kereta dan pulang.


*****

Perjuangan d’ Ersante – Bab 9

‘Mad, sessi temuduga kita berlangsung dengan kepenatan mulut yang amat sangat. Walaubagaimanapun, aku harap kita dapat membuat pilihan paling tepat untuk tugasan kita.’

Hari tu, seperti yang dirancang, aku dan Bains mengadakan sessi temuduga untuk memilih bakal pekerja yang akan bertapak di Mini Market tersebut. Memang penat sebab yang hadir bukannya seorang dua tapi boleh di katakan semenjak aku dengan Bains mula bertapak dekat ofis pagi tadi, sampai ke senja baru nak habis. Tu pun, ada yang telefon tanya boleh tak aku adakan temuduga pada waktu malam pulak. Rancak jugak le aku dengan Bains uruskan suasana hari ni. Mini Market ni memerlukan 2 orang sebagai Storekeeper, 5 orang sebagai Pembantu Jualan, seorang Supervisor Pembantu Jualan, 2 orang untuk uruskan kafe kecik tu, 2 orang Pembersih, seorang Despatch dan 2 orang kerani di bahagian ofis. Di sebabkan aku dan Bains tak mahu pening-pening kepala di kemudian hari, kami mahu pastikan bakal pekerja yang kami pilih nanti mestilah betul-betul komited dan bersemangat.
Keistimewaan di Mini Market ni adalah para pekerja tidak perlu bekerja ‘long hours’ (masa yang panjang) memandangkan kami mengadakan beberapa aturan dalam waktu bekerja dan cuti. Gaji pulak, semuanya boleh di katakan puas hati bagi jawatan masing-masing dan di harap nanti takde sesiapa yang teringin nak banyak komplen atau buat hal. Pulak tu, peraturan syarikat tidak menggalakkan atau memaksa mana-mana staff untuk buat overtime. Overtime hanya dibenarkan sekira betul-betul perlu saja dan sebarang overtime mestilah di laporkan terlebih dahulu ke bahagian Pengurusan. Senang cakap, kami membuat aturan untuk keselesaan para pekerja dan kami menaruh harapan supaya setelah kami menghormati mereka sebagai seorang individu yang bukannya hidup semata-mata untuk bekerja saja sepanjang hari, akan menghormati kami pula dengan menggunakan segala keistimewaan dan kelonggaran yang di beri untuk terus setia dan berbakti pada syarikat. Sekiranya masih terbit sebarang masalah, tidak kira dari pekerja bawahan ataupun atasan, mereka masih boleh berjumpa dengan bahagian Pengurusan untuk perbincangan selanjutnya dan sekiranya masih tidak dapat di selesaikan dengan pihak Pengurusan di sini, Syarikat Bersama di Ibu Pejabat mempunyai beberapa orang Espionage (‘Pekerja Rahsia’) yang akan bertindak sebagai penyiasat sulit tanpa di kenali bagi menyelesaikan beberapa masalah yang berat dan besar yang kemungkinan melibatkan bahagian Pengurusan. Di sebabkan itulah, tiada siapa yang bebas untuk menjadi keras kepala sesuka hati tanpa batasan di dalam Syarikat Bersama. Sekiranya anda sayang kerja anda, bekerjalah dengan cara orang bekerja, atau anda takkan ada kerja untuk di sayangi pun.

Bains: ‘Mad, aku seronoklah. Hari demi hari berganti dan berlangsung di sini, aku terasa semakin hidup. Aku rasa aku semakin kecil. Seolah-olah macam aku tak layak terima semua ni sebenarnya. Ia seperti memberi semangat baru dalam hidup aku. Semangat yang betul-betul aku tak sangka Mad. Apa yang aku ada untuk menerima semua ni? Atau takdir memang dah tetapkan yang orang sedaif aku mampu untuk mendapat tempat di segala apa yang berlaku pada hari ini? Kau boleh tolong jawab tak Mad? Aku ikhlas cakap ni, aku rasa betul-betul terharu dengan jawatan Pengurus di Mini Market tu. Bukan aku rasa tak yakin dan tak mampu menjawat jawatan tu tapi aku rasa betul-betul terharu. Betul ke aku sesuai untuk semua ni Mad? ‘
Masa tu, waktu petang, aku sedang berjalan-jalan di persisiran pantai berhampiran bersama Bains sambil menyembang.
Aku: ‘Kalau kau tak sesuai, dah lama projek ni terbengkalai. Walauapapun, tahniah aku ucapkan. Jadikan semua ni sebagai pembina masa depan yang lebih bererti buat diri kau dan juga kepada semua orang yang berharap pada kau untuk melaksanakannya dengan sebaik mungkin.’
Bains terdiam, dan aku pula sedang sedap mengunyah aiskrim roti yang aku beli sebagai santapan sambilan di keheningan petang. Aku rasa tenang di sini, dengan angin bertiup kenyamanan dan beberapa pengunjung lain yang menghiasi pantai dengan aktiviti masing-masing.
Mini Market tu akan bermula operasi pada penghujung bulan ini. Bermakna di sini Bains mempunyai peluang untuk pulang ke kampung halaman sebelum segala operasi di mulakan dengan begitu tekun sekali. Biarlah, selama dia berada di sini, segala aktivitinya hanya tertumpu kepada perlaksanaan kerja aje memanjang.
Aku: ‘Ambik penerbangan dan blah dari sini!’
Bains: ‘Itu suatu pelepasan atau arahan?’
Aku menolak-nolak bahu Bains sambil tersengih-sengih di sebalik spek mata hitam aku. Balik ke kondominium, Bains mengemas kain bajunya dan segera aku menghantarnya ke Lapangan Terbang Airwarna.
Bains: ‘Mad, macam nak halau aje?’
Aku: ‘Takdelah. Aku dah biasa buat kerja cepat siap.’




‘Eh, nanti dulu! Muka macam kau ni ada kad jemputan ke?’
Aku di halang untuk masuk malam tu oleh seorang Pengawal yang bertugas menjaga pintu masuk auditorium yang di beri nama Damai Antara.
Aku tak faham betul lah apa masalah sesetengah orang ni.
Aku: ‘Woi, kauorang ni kalau tak cipta masalah tak lengkap ke hidup?’
Pengawal: ‘Apa-apa pun brader, sila tunjukkan kad jemputan. Jangan nak main masuk macam tu saja. Kau tengok semua jemputan lain, sebelum masuk semua keluarkan kad. Kami hanya menjalankan tugas. Harap faham!’
Yer la. Aku salah lagi. Aku membuka beg galas aku untuk keluarkan kad jemputan yang di maksudkan dan………………….takde.
Aku: ‘Apa kata kalau aku perkenalkan salah seorang jemputan penting yang menjemput aku malam ni. Dia mungkin ada dekat dalam sekarang ni. Amacam?’
Pengawal tersebut hanya diam membatu tidak mengeluarkan apa-apa kenyataan, sebaliknya sibuk melayan para hadirin yang terus mendatang untuk melangkah masuk ke auditorium ni.
Aku merapatkan wajah aku ke muka pengawal tersebut dan melihat dia tepat ke dalam mata:
Aku: ‘Hey, aku bercakap dengan hang tau tak?’
Pengawal: ‘Kau nak respon seterusnya dari mulut atau dari tangan?’
Bergegas dua orang lagi Pengawal tambahan datang untuk mencampuri urusan.
Aku: ‘Aku cuma mintak sedikit timbang rasa. Aku perlu masuk ke dalam sana dan aku tidak mempunyai kad. Jadi, aku nak mintak jasa baik kau untuk beri aku laluan memperkenalkan orang penting yang boleh bagi aku masuk. Takkan itu pun tak boleh?’
Muka ketiga-tiga Pengawal tersebut nampak masam aje. Mereka memang tak mahu layan aku langsung. Aku kalau boleh tak nak cari pasal sebab semua pengawal dekat sini nampak macam Bouncer (Bonzer) aje. Sebarang tindakan yang tidak sepatutnya boleh mengakibatkan aku terlentang berbalut atas katil.
‘Eh, ArdMad. Tak sangka awal betul you datang.’ Kelam-kabut June menegur aku dari belakang.
June: ‘Ini kad jemputan saya, dan ini untuk Encik ArdMad ini.’
June mengeluarkan kad jemputan dari beg tangannya untuk di berikan kepada pengawal tersebut.
June: ‘Sorry ArdMad. I ingat I nak tunggu you di sini dan kemudian kita boleh sama-sama masuk. Tapi tak sangka you datang lebih awal daripada I.’
Yer la tu. Awat tak cakap kena ada kad jemputan baru boleh masuk?
Dan kami berdua terus melangkah masuk kedalam. Di pintu masuk tu sempat lagi aku menjelir lidah sedikit kepada kesemua pengawal yang berlagak tadi, tanpa di sedari oleh June.

Hari ni, ada taklimat tentang penyerahan beberapa projek kepada yang layak. Ada beberapa kategori dalam taklimat perniagaan hari ini iaitu projek ubahsuai struktur pembinaan dalaman, projek pembersihan, projek wirering serta projek penghiasan. Semuanya untuk sebuah bangunan yang akan dirasmikan oleh salah satu kumpulan perniagaan yang bakal membuka operasinya di bangunan baru tersebut. June ingin terlibat kerana Hiasan Dalaman dan kerana itulah dia berada di sini. Aku sekadar menemani dia saja.
Auditorium sekarang sudahpun di penuhi dengan manusia-manusia sekalian yang ingin merebut peluang dalam mendapatkan projek.
Aku tanya pada June, ada peluang ke dia boleh dapat projek tu memandangkan banyak lagi muka-muka profesional yang lain turut sama muncul malam ni?
June: ‘Tak tahu lagi le ArdMad….kita tengok sajalah….Tapi kalau berjaya, inilah jambatan bagi I untuk mengembangkan lagi perniagaan I kepada suatu tahap yang lebih tinggi lagi.’
Aku rasa macam ‘kecik’ betul bila berada dalam dewan ni. Orang lain semuanya pakai smart-smart, bergaya dan kasut semuanya berkilat aje. Sekali pandang macam majlis penyampaian anugerah. June pun kelihatan sangat anggun, dengan baju tangan panjang sutera merah dan kain hitam labuh di kenakan dengan sepatu tinggi warna merah. Rambut June malam ni keseluruhannya perang! Begitu juga para hadirin wanita yang lain, semuanya klas-klas belaka…bergaya.
Aku?…Aku dengan sweater warna biru gelap dipadankan dengan seluar biru gelap juga. Kasut but koboi warna hitam. Kira simplelah tu.
Dalam keadaan sekarang ni, aku dengan June sedang duduk di salah satu meja tempahan. Makanan di hidangkan dengan segera untuk para tetamu sekalian. Tanpa membuang masa, aku capai aje apa yang ada kat atas meja tu dan terus memulakan operasi mengenyangkan perut.
Orang lain pula kusyuk mendengar taklimat, tentang bagaimana kelayakan untuk dapatkan tender, siapa yang harus merebutnya, langkah-langkah untuk memulakannya, bayaran yang akan di terima apabila mengendalikan projek ni, bla..bla…bla….
Aku tengok June kusyuk aje dengar taklimat tanpa mempedulikan aku. Takpelah…biarkan saja. Sebagai seorang lelaki yang memahami, aku tahu kegemarannya itu tidak dapat di sekat-sekat lagi dah. Kalau dah dari kecik asyik minat hiasan aje, dah besar pun sama jugak.
Taklimat berlangsung dengan penuh rancak dan mendapat sambutan daripada para tetamu yang berminat sekalian. Bagi aku pula, tak banyak yang aku boleh buat selain duduk dan dengar ajelah semuanya. June pula sekali-sekala menjamu selera dan kemudiannya terus kembali kusyuk mendengar taklimat. Lepas tu sekali-sekala mencapai gelas dan minum seteguk dua dan sekali lagi kembali mengikuti penerangan yang diberi. Aku hanya turut sama mendengar kerana tugas aku tidak lebih dari sekadar menemani. Untuk terlibat dalam projek-projek seumpama ini, aku rasa aku dah tak larat dah. Aku sendiri pun tengah pening menguruskan projek aku, apatah lagi nak tumpukan perhatian kepada projek lain. Walaupun begitu, June faham dan aku respek dia di atas komited yang bersungguh-sungguh dalam merebut peluang. Aku kagum dengan sikap dia yang serius dalam menangani hal-ehwal kerja, dalam masa yang sama juga tidak mengabaikan perhubungan kasih sayang dengan insan di sekelilingnya.

June: ‘ArdMad, tawaran yang mereka bagi sungguh menarik! Katakanlah I berjaya mendapat peluang untuk menjadi salah seorang penghias dalam bangunan tu, dah pasti bisnes I jadi terkenal!’
Begitu ghairah June menceritakan pada aku setelah aku kini membawa June untuk ke halaman luar auditorium ni sambil melepak kejap dekat gerai minum teh tarik. Aku terpaksa lepak kat sini sebab kat dalam tadi tu tak boleh hisap rokok…kat sini boleh.
June: ‘Bangunan itu adalah sebuah Pusat Perniagaan untuk banyak syarikat. Katakanlah I dapat masukkan hiasan I dalam lebih kurang 30% saja daripada keseluruhan bangunan. Dah tentu bakal-bakal penyewa akan menikmati waktu bekerja dalam suasana yang I design. Lepas tu, pelanggan yang yang datang juga dah tentu sedikit-sebanyak akan memerhatikan design yang I buat…EEee….banyak sekali opportunities (peluang) untuk mempromosi dengan cara tu! Kemudian, bisnes I boleh masuk ke tahap global pula. Bestnya ArdMad!’
Yer laa….Seronok sungguh aku tengok June selepas taklimat tu.
Aku: ‘Tapi masalahnya sekarang, apa persediaan you untuk lulus bagi mendapatkan projek tu?’
June: ‘Mereka nak I kemukakan semua dokumen berkenaan syarikat I dan sekurang-kurangnya 3 jenis design terbaik syarikat I mampu hasilkan. Ini lebih kurang macam interview lah ArdMad…So, I nak YOU menghabiskan sedikit masa bersama I di garaj belakang rumah untuk siapkan design-design yang best. You kena bagi pendapat jujur, tak mau temberang…’
June berenti seketika, menjeling tajam ke dalam mata aku.
June: ‘…kepada setiap design yang I akan cuba hasilkan. Sambil-sambil tu you tolong le bagi idea supaya design tu nanti jadi bertambah canggih.’
Eh? Dia tak tanya samaada aku boleh atau pun tidak? Ini paksaan ke atau nak mintak tolong?
June: ‘Anggap saja itu sebagai salah satu cara untuk kita habiskan masa bersama…’
Kejap, you tak takut ke kalau tiba-tiba dalam garaj tu nanti perangai I ni jadi buas tanpa dapat di kawal-kawal lagi?
June: ‘ArdMad….’ June nampak macam meluat.
Dalam garaj tu kita berdua aje kan? You pernah dengar cerita tak tentang lelaki baik beransur-ansur bertukar jadi lelaki tak berapa baik kalau berada dalam tempat macam tu?
June: ‘ArdMad….’
Yelah….Sebenarnya aku ni pemalas…..Tengah Bains takde ni, lepak dalam kondominium tu layan tidur syok jugak nih. Nanti dia balik leceh sikit. Bising. Tapi takpe… Aku setuju ajelah sebab aku tak berani nak bagi jawapan tak setuju.
June: ‘Garaj tu open, dekat belakang rumah I. Father I selalu habiskan masa melukis dekat situ kalau ada masa lapang. Adik-adik I pun selalu main dekat situ. Cuma nanti masa nak hasilkan design ni I tak nak sesiapa pun ganggu suasana dekat situ.’
Aku: ‘Baiklah June….bila you nak mulakan semua ni?’
June: ‘Besok pukul 8 pagi, you ambik I kita pergi breakfast. Lepas tu kita terus mulakan tugas.’
Aku: ‘Tak nak lah….I ada hal esok…I kena jumpa pelanggan pasal..’
Muka June nampak masam mencuka. Nampak macam tak nak marah pun…tak jugak nampak macam nak memprotes…Hmmm…nak merajuk le tu…
Aku: ‘I acah aje. Besok bukak aje pintu terus you nampak muka I.’
Kemudiannya June kembali suka, membebel pasal taklimat tadi dan pasal perniagaan dia. Adoiii…mengantuknya….Aku nak baliklah….


*****

Perjuangan d’ Ersante – Bab 8

Rizz1: ‘Terima kasih Mad, sebab sekembalinya aku ke Errsante ni, aku banyak menyusahkan hang. Tapi biasalah tu, kalau aku nak mengatakan yang menyusahkan hang memang sudah menjadi adat di dalam kehidupan seharian, tak jugak. Nak kata kegemaran semulajadi yang wujud secara tak sengaja, pun tidak. Senang cakap, aku perlukan bantuan untuk memulakan karier la…Terima kasih banyak kerana sudi membenarkan aku menyibuk dalam ruang ofis hang.’
Rizz1 sedang mengemas-ngemas sebuah ruang yang telahpun aku khaskan untuk dia mempersiapkan pejabatnya seperti yang di janjikan di awal perbincangan.
Aku pulak masa tu sedang duduk sambil tangan memusing-musingkan pen tanpa sebarang sebab, hanya memerhatikan Rizz1 sibuk mengemas. Aku tak tolong pun.
Azzurine: ‘Nah, saya sediakan encik berdua coffee dan sedikit biskut.’ Azzurine masuk ke ruang pejabat ni untuk memberi sedikit hidangan mengunyap.
Rizz1: ‘Hey, terima kasih Azzurine. Harap saya tak menyusahkan awak memandangkan kita berdua berada di dalam satu bumbung sekarang.’
Azzurine: ‘It’s okay. Takpelah, saya nak kembali buat kerja.’
Rizz1: ‘Mad, Brother kita, Ray, ajak kita lepak dekat Restoran Brader malam ni. Kawan-kawan lain pun ada sekali.’
Aku: ‘Bunyi macam ada perhimpunan agung aje…Apa ke halnya?’
Rizz1: ‘Takde apa….Aku baru aje menapak kembali di Errsante ni. Malam ni nak rileks sama kawan-kawan sikit. Jamuan malam ni kiranya kerana aku laa…Ayie sponsor semua makan minum.’
Kalau dah macam tu, ndak tak ndak terpaksa isi aje la jemputan nampaknya.
Aku: ‘Ye laah….Aku sampai le ke sana nanti. Ada apa-apa ceremony (upacara) lain tak?’
Rizz1: ‘Ada. Special punya….’ katanya sambil tersenyum penuh makna.
Aku: ‘Apa woi?’
Rizz1: ‘Ndak tahu, datang aje la.’ sambil tersengih pulak.
Aku: ‘Baiklah. Aku nak keluar kejap. Aku nak pergi ke Komputer Bersama. Ada beberapa perkara yang perlu di bereskan.’
Selepas itu, aku terus bangun dan bergegas meninggalkan Rizz1 untuk kembali meng’setting’ biliknya.

Nampaknya, bangunan Komputer Bersama masih kosong tidak diisi dengan sekalian manusia baik pekerja mahupun pelanggan kecuali aku seorang. Kelengkapan lain sudah pun tersedia dan tempat ini hanya menunggu masa untuk beroperasi saja. Untuk pengetahuan semua, aku tidak bercadang untuk jadikan tempat ni sebagai sebuah tempat yang sibuk dan padat dengan aktiviti-aktiviti perniagaan yang berat dan pantas, sebagaimana perniagaan-perniagaan yang pernah aku uruskan sebelum ini. Aku cuma mahu dapatkan suasana yang aman dan tenang. Dalam masa yang sama juga, aktiviti perniagaan serta urusan pusingan modal tetap berjalan. Tetapi seperti yang aku cakapkan, tak perlu tergesa-gesa atau terkejar-kejar.

Serentak dengan itu juga, fikiran aku melayang kepada rakan-rakan sekalian yang kini, aku dapat rasakan, aku bersama mereka semula. Terlalu lama aku hilang….hilang masa-masa untuk bersama diaorang. Aku kenal diaorang semua, bukannya baru, tapi sejak berzaman dahulu. Walaupun begitu, saat-saat untuk bersama sebaik saja perjuangan dalam mengejar karier masing-masing bermula tidak berapa lama dulu, membuatkan segala-galanya menjadi terbatas. Aku sibuk dengan kehidupan aku manakala mereka juga sibuk dengan aktiviti masing-masing.

Brother Ray, seseorang yang bersemangat terlalu tinggi dan kelihatan dia adalah seseorang yang menanamkan moto: ‘Tiada siapa yang akan menghalang aku’ untuk mencapai sesuatu yang di kehendaki mahupun sebarang kejayaan yang ingin di capainya. Dan hasilnya, kini dia adalah di antara orang yang paling di yakini dan di hormati di syarikatnya, kerana selalu menunjukkan prestasi rekod yang cemerlang walaupun dalam masa yang sama dia adalah seorang yang suka berhibur (enjoy) dan banyak melakukan perkara-perkara tidak mengikut displin menurut pandangan kawan-kawan rapatnya, termasuk aku. Pikir-pikir balik, memang pening sebab rakan-rakan menganggap Ray sebagai seorang yang hanya banyak bermain-main dalam segala hal, banyak buat loya buruk serta lawak basi yang dihidupkan kembali, banyak membuang masa dengan hiburan yang berat dan suka melakukan perkara-perkara yang pelik. Namun begitu, pada pandangan masyarakat luar yang kurang mengenalinya mahupun yang tidak mengenalinya dengan sebenar-benarnya, menganggap Ray adalah seorang tokoh yang sangat mahsyur dalam pelbagai bidang. Ramai saingan di luar sana, yang pasti akan tumpas andaikata ‘Ray’lah yang menjadi perebut pialanya. Aku mengakui yang rakan baik aku itu memang seorang yang hebat, aku tidak nafikan. Dalam soal memahami, dialah orangnya, dalam soal kerjaya, dia, dalam soal pengurusan wang ringgit, dia jugak! Awek? Mana-mana perempuan yang mengenalinya sudah sah akan jatuh cinta padanya dan dalam masa yang sama juga turut sama membencinya tetapi tidak berdaya untuk meninggalkannya kerana, seperti yang aku beritakan sebentar tadi, Ray memang seorang yang hebat, ataupun lebih tepat lagi, dahsyat! Dia ada perasaan ke? Rata-rata soalan begitu banyak diajukan apabila bangkit tentang rakan aku seorang ini. Entahlah, setakat ini, aku tak begitu pasti tetapi, bagi aku, ikhlas aku katakan, aku kekadang tu rindu jugak dengan mamat seorang ni, sentiasa rindu di sebabkan segala perangai dan kerenah dia yang membuatkan orang sekeliling boleh ketawa dan terhibur 24 jam.

Rizz1 pula, seorang yang agak slow dan berfikiran sederhana. Kehidupan yang di lalui banyak membawanya ke satu ke satu tempat. Di mana-mana saja dia berada, keistimewaanya maka di situlah akan terciptanya sebuah kisah percintaan, tidak kira sama ada ianya sebuah percintaan terluka ataupun percintaan bahagia. Tingkah laku yang slow dan sederhana yang di pamerkan Rizz1 serta sedikit pendiam walaupun suka tersengih di samping rakan-rakan sekalian, membuatkan banyak individu ingin menjadikannya kawan dan lepak bersama untuk bercerita tentang masalah dan pengalaman masing-masing. Dan tidak lupa, aweks. Rizz1 mempunyai wajah yang kacak dan susuk tubuh yang agak tegap akibat dari suka bersukan. Wajahnya menggambarkan seorang lelaki penyayang dan bertanggungjawab lalu membuatkan banyak isi hati perempuan secara sengaja dan tidak sengaja telah ter’pergi’ kepadanya. Sikap yang selalu lebih mengutamakan orang lain daripada diri sendiri juga membuatkan tokey-tokey kedai bantal kehabisan stok penjualan akibat dari pembelian bantal oleh makwe-makwe seantarabangsa sekalian. Mereka menjadikan bantal peluk sebagai sasaran untuk melepaskan rindu kepada Rizz1 di malam hari di kala masuk waktu untuk menidurkan diri….

Ayie, seorang yang banyak menghabiskan masa di restoran miliknya sendiri yang telah diusahakan sejak sekian lama. Ayie di kategorikan dalam kelompok yang petah berkata-kata, pandai berunding, pandai buat lawak. Andaikata Ayie dan Ray bergambar sambil tangan tersandar di bahu masing-masing, memang masuk. Mereka mempunyai persamaan yang agak ketara dalam beberapa bidang. Tidak mudah patah semangat, tidak mudah kecewa walaupun didalam hati, sebenarnya kekecewaan itulah yang membuatkan masing-masing lebih cekal dalam pengejaran impian, harapan dan kejayaan.
Ayie di antara salah seorang manusia paling tidak kedekut pernah aku jumpai. Walaupun tidak kedekut, dia berhati-hati dalam urusan kewangan memandangkan disitu terletak perjalanan masa depannya. Masa depannya adalah Restoran Brader, restoran yang kini menjadi kebanggaan rakan-rakan sekalian dalam menikmati hidangan dan rileks sebentar. Aktiviti perjumpaan di antara rakan-rakan sekalian amat rancak berlaku di sini. Nampaknya, tidak lama lagi, Ayie kena tukarkan nama ‘Restoran’ tu kepada ‘Kelab’ pula…

Mengumpulkannya kesemua sekali, bagi aku, walaupun betapa pelik, hebat, dahsyat mahupun buruknya diaorang sekalipun, diaorang tetap sahabat aku. Aku takde apa-apa masalah dengan diaorang dan diaorang pun takde apa-apa masalah dengan aku. Anggapan diaorang aku sebagai sahabat karib, begitulah juga aku. Kita semua terlibat dalam sebuah pentas kehidupan yang serupa. Sebuah arena dalam menghadapi pelbagai cubaan dan dugaan dalam hidup, tidak kira sama ada seseorang itu sempurna ataupun serba kekurangan.

Duduk di atas kerusi empuk yang terdapat di Komputer Bersama ini membuatkan aku dapat satu lagi jawapan dalam erti kata kehidupan. Hidup adalah umpama mengambil sebuah peperiksaan. Kalau kita tidak study untuk mengambil sesebuah peperiksaan, kita sendiri sudah boleh andaikan bagaimanakah status markah yang bakal kita perolehi nanti dalam kertas penentuan keputusan. Begitu juga sebaliknya.
Ia seperti….kita harus menggunakan ilmu pengetahuan dalam menentukan banyak perkara. Sebagai contoh, sekiranya hendak membuka sebuah perniagaan di suatu tempat yang kita sendiri masih kurang pasti tentang hasil penjualan yang bakal dihadapi nanti, adalah lebih baik jangan! Kerana dekat situ lagi ilmu pengetahuan kita sudah memberitahu pada kita sekiranya kita menjalankan juga perniagaan di situ, kita kemungkinan akan rugi, walaupun belum pasti. Tetapi sekiranya kita cuba juga dan mengandaikan bahawa tidak mahu kata-kata negatif menguasai diri, jawapan yang kita terima setelah membuka perniagaan tersebut, adalah seperti yang dimaklumkan, gagal. Ilmu pengetahuan kita sudah beritakan awal-awal risiko di kawasan tersebut agak tinggi tetapi kita tetap meredahnya. Tindakan seumpama itu sama juga dengan tindakan tanpa berdasarkan penggunaan fikiran yang waras yang di akhirnya kegagalanlah jua yang kita dapat.

Aku menyimpan nota tersebut dan selamatkannya ke dalam sebuah disket, untuk di masukkan pula ke dalam simpanan komputer peribadi aku sama ada dirumah ataupun pejabat. Aku suka mengkaji, meneliti dalam pelbagai bidang. Sebab di dunia ni, hidup kebanyakkannya adalah berdasarkan teori logikal, dan segala tindakan kita juga adalah logik. Apabila kita makan, kita menggunakan tangan atau sudu. Apabila kita mahu memandu, perlulah ada sebuah kenderaan untuk mengisi maksud tersebut. Kalau mahu menunggang, kena ada binatang yang boleh di jadikan tunggangan (dimana kalau kita menunggang ayam sudah termasuk dalam kategori yang tidak masuk akal dan juga termasuk dalam kategori perkara yang tidak logik untuk di lakukan seseorang.).
Cukuplah, sebab kini, aku terpaksa menggunakan ‘shower’ yang teradapat di pejabat untuk melegakan badan seketika memandangkan hari ini, sejak dari awal pagi lagi, aku masih belum mandi. Dan selepas permandian peribadi itu berakhir, aku akan terus ke Restoran Brader untuk memenuhi undangan.



Melangkah masuk ke dalam Restoran Brader, ia dilengkapi dengan susunan masakini yang di hiasai dengan 80% warna hasil gabungan unggu, iaitu unggu cerah, gelap, pudar dan pertengahan. Tempat ini mempunyai keluasan gabungan 3 lot kedai biasa, atas bawah yang telah dicantumkan bersama. Boleh dikatakan keseluruhan kawasan ini amat luas. Di bahagian belakang, struktur pembinaan adalah berlorong-lorong yang menyampaikan kepada dapur yang luas, bilik persalinan pekerja, jimnasium, stor dan beberapa lagi bilik berkaitan. Hanya pekerja dan mereka yang tertentu saja di benarkan masuk ke bahagian belakang ini. Lorong-lorong tersebut berpenghujung kepada pintu ke jalanan di luar. Pekerja menggunakan pintu ini untuk masuk. Ofis peribadi Ayie pula terletak di tingkat atas di mana segala urusan rasmi dijalankan di situ.

Di suatu sudut hujung sana, berhampiran dengan sebuah kotak lagu, tersedia dua buah meja snooker sebagai hiburan sekali-sekala. Tetapi yang lain sikit mengenai meja snooker itu adalah karpetnya. Bukan berwarna hijau tetapi berwarna biru. Aku ambil itu sebagai penghormatan yang di khaskan untuk aku.

Di sebelah kiri, apabila memasuki restoran ini di pintu utama, ada sebuah kaunter bar (yang tidak menjual apa-apa minuman keras sekalipun). Dibelakangnya terletak pekerja yang akan menghidangkan segala macam jus, aiskirim dan minuman harian. Bagi pelanggan yang datang bersendirian atau saja suka-suka mahu bersantai di bar, dibenarkan memesan menu makanan dan bersantapan di atas kaunter. Sambil itu boleh pula menonton televisyen besar yang di gantung di bahagian menghadap ke arah pelanggan. Sebuah lagi televisyen di gantung di tengah-tengah restoran bagi kesesuaian untuk semua pihak menyaksikan. Skrin yang ini agak besar berbanding yang di kaunter. Tetapi, televisyen yang di tengah itu hanya beroperasi hingga jam 12 tengah malam saja, manakala sekiranya ada sebarang upacara di jalankan, televisyen tersebut akan di tutup terus. Cuma televisyen yang dibuka tanpa gangguan adalah yang di kaunter bar.
Karpet restoran ini adalah daripada warna unggu gelap, yang meja-mejanya di susun berjauhan di sekitar restoran.
Suasana dalam restoran adalah malap, dimana hanya lampu boleh adjust saja disediakan. Kecerahan suasana bergantung kepada permintaan dan aktiviti yang di jalankan dalam restoran. Andaikata ada seseorang menyambut majlis harijadi, maka terang-benderanglah suasana di sini sekiranya tuan penganjur majlis mahukan keadaan begitu. Andaikata di hari biasa tanpa sebarang aktiviti, kemalapan seperti biasalah suasananya. Udara dalam restoran ni, sememangnya 24 jam sejuk…Penhawa dinginnya ada di sana-sini.

Sambil menggigil sedikit sebab kesejukan, aku nampak Rizz1, Brother Ray dan beberapa orang kawan lain sedang menyaksikan sebuah persembahan yang diadakan malam ini. Mereka berpaling kearah aku sambil tersenyum setelah menyedari kehadiran aku. Kemudian mereka kembali kusyuk melihat persembahan. Ehh, Karom pun ada?

Terakhir, lupa nak beritahu yang di restoran ini, yang menariknya adalah pentas mininya. Ia disediakan di bahagian tengah restoran, lengkap dengan langsir panggung berwarna unggu gelap dan segala kelengkapan muzik bagi persembahan ‘live band’. Selalunya, akan di adakan persembahan lawak jenaka, nyanyian, teater, muzikal klasik dan sebagainya. Semuanya telah tersedia dalam jadual yang disusun mengikut kehendak pengurusan. Sememangnya Restoran Brader, adalah tempat kegemaran ‘orang-orang kuat’ Errsante menghabiskan masa bersama…

Di dalam persembahan yang mereka semua sedang kusyuk melihat itu, baru aku tahu kini apa special yang Rizz1 maksudkan siang tadi selain dari hidangan lazat yang disponsor oleh Ayie. Wajah di atas pentas sedang tepat melihat ke arah aku, menyampaikan sebuah lagu slow, sentimental dan penuh dengan keshahduan. Aku meyarungkan jeket sejuk aku dan berdiri diatas pentas adalah Aemylia, tetamu yang secara sukarela membuat persembahan demi kawan-kawan sekalian di malam jemputan Restoran Brader

Ray: ‘Mad, baru sampai ke? Aiseh, persembahan dah nak habis tapi soru (makan-makan) belum bermula lagi. Kira hang beruntung jugak le.’
Karom: ‘Emmphh…beruntung apanya? Mata dia lapar le malam ni.’
Rizz1: ‘Perut kenyang le ye tak? Heh..heh..heh.
Aku: ‘Dah..dah..dah…jangan cakap banyak. Aku punya menu favourite korang ada pesan tak?’
Aku terus mengambil tempat untuk duduk di meja yang dikhaskan untuk rakan-rakan malam ini.

‘Sebelum mengakhiri persembahan, saya ingin sampaikan sebuah lagi lagu….lagu yang menjadi tanda istimewa di dalam hati saya buat seseorang. Saya cuma nak dia tahu, jauh di sudut hati saya, tersimpan namanya….dan terimalah lagu ini, yang di khaskan untuknya, istimewa daripada saya.’
Dan Aemylia terus mendendangkan lagu yang dimaksudkan berserta iringan muzik yang di mainkan oleh kugiran terpilih.

Ray: ‘Rizz1! Apasal hang balik mengejut camni? Hang leceh betul. Aku dan Mad baru saja cadang nak melawat hang kat Perjuangan.’
Rizz1: ‘Brother, hang ingat Perjuangan tu kecik ke? Dah le hang tak tahu mana aku duduk, takkan nak main pergi macam tu aje?’
Ray: ‘Mad, hang tengok dia ni Mad. Hang dengar tak apa dia cakap?’
Aku: ‘Apahalnya?’
Ray: ‘Dia dah lupa yang nak pergi Perjuangan tu ‘kita’. Kan ke kita ni kat ceruk mana pun orang tu duduk, boleh jumpa jugak?’
Rizz1: ‘Yelah…yelah…Apa-apa pun, aku dah balik sini. Tak payah le korang ke sana.’
Ray: ‘Ada part yang boringnya dekat situ. Hang tau kan Mad?’
Aku: ‘Apanya?’
Ray: ‘Lu tak dapat tengok awek-awek Perjuangan! Kah! Kah! Kah!’
Mengekek Ray melihat aku seketika. Namun selepas itu mukanya bertukar menjadi merah padam akibat daripda terlebih gelak dan matanya terpejam manakala tangan pula memegang perut menahan suka. Apa raa…
Aku: ‘Ey, Karom. Macam mana sekarang? Apa cerita?’
Karom: ‘Lupa lak nak beritahu hang. Aku dah tubuhkan syarikat sendiri.’
Aku: ‘Syarikat apa tu?’
Aku meneguk jus anggur manakala Aemylia masih di pentas mendendangkan lagu.
Karom: ‘Aku buat Contrusction (Pembinaan) kecil-kecilan. Misal kata kalau ada pelanggan nak pasang tiles (marmar lantai), mintak buat alter (ubahsuai) tempat, pasang lampu, kipas, dan kerja-kerja seumpama itu, syarikat aku sedia terima. Kalau ada sesiapa nak buat tempahan, kau rekemen kat aku.’ Menghulurkan sekeping kad peniaga untuk diberikan pada aku. Aku belek kad itu dan baca nama perniagaannya: ‘Pembinaan Krom’s Akustik’, mahir dalam bidang pembinaan dan pemasangan sederhana.
Aku: ‘Hey Karom. Kenapa dengan nama ni?’
Karom: ‘Millenium Mad. Sekarang zaman dah maju. Semua mesti mau unik, baru la canggih. Tentang perkhidmatan aku listkan kat belakang kad tu.’
Hmm….Takpe, aku simpan aje kad ni.
Ray: ‘Takde Rizz1, hang tetap bersalah jugak dengn aku. Hang hilang sampai 4 tahun. Hang ingat aku tak rindu ke kat hang?’
Kelihatan Ray dan Rizz1 masih belum habis ‘bertengkar’.
Rizz1: ‘Ok la, aku bersalah. Aku hilang tak beritahu kau orang semua. Lagipun aku kat sana sebagai Supervisor kedai buku aje. Takde apa pun.’ seolah-olah merendahkan diri.
Ray: ‘Hang jangan cakap macam tu. Sebak dada aku dengar. Lantak le hang kerja apa pun. Hang tukang kutip sampah ke, tukang kebun ke, tukang paip ke, sama aje. Member tetap member.’
Rizz1: ‘Ye la, ye la…aku bersalah.’ – Ray seakan-akan nak bersandar ke bahu Rizz1 selepas mendegar ucapan sayu tu…woi, woi..mabuk ka?
Aku malas nak campur perbualan diaorang. Diaorang berdua ni rancak bersembang. Dari tadi lagi tak habis-habis. Maklum le, lama tak jumpa. Lepas tu dengan tiba-tiba kelihatan Karom pula menyertai perbualan dengan di mulai:
Karom: ‘Hang tau Rizz1? Ray tu kuat merajuk. Hang kena selalu ‘belai’ dia setiap masa.’ dan kemudiannya semua yang lain bergelak ketawa bersama-sama macam budak kecik.
Ray: ‘Mad, tengok le Karom tu. Dia kata aku kuat merajuk. Dia silap orang le. Hang yang sebenarnya kuat merajuk!’
Aku pulak? Brother Ray menggoyang-goyangkan bahu aku, goyang dan goyang dan goyang!
Ah, aku nak pegi jumpa Ayie kejaplah. Layan diaorang ni kadang-kadang boleh buat sakit kepala kalau tak kena gayanya. Sejurus selepas itu, kelihatan makanan yang di pesan dihidang di sekitar meja. Mmm…sungguh menyelerakan.
Tapi takpe, korang jalan dulu lah. Aku nak melawat Ayie kejap, alang-alang dah singgah sini, kena la ‘pay respect’ sikit dekat owner.
Aik? Dia ada kat kaunter bar tu buat kerja. Sepatutnya dia tak ada di situ. Membuatkan aku tak payah susah payah nak naik ke ofis mencari.

‘Macam mana dengan persembahan Aemy tadi?’
Wanita yang sedang berada di kaunter tempat Ayie sedang sibuk melakukan sedikit tugasan sebagai ‘backup staff’ (pekerja bantuan), rupa-rupanya Aemylia, yang kebetulan baru saja selesai dari persembahan sebentar tadi. Patutlah Ayie ada…
Aku: ‘Bagus. Kalau betullah Abang ni seorang cikgu muzik yang diiktiraf, tentu Aemy dah dapat A+ sebagai markah dalam kertas keputusan.’
Aemylia: ‘Abang…’
Aku: ‘Ye?’
Aemylia: ‘Boleh kita berbual-bual sebentar? Maksud Aemy, berdua, seketika?’
Aku: ‘Ok.’
Aemylia: ‘Tapi bukan di sini. Dekat sini terlalu crowded (sesak dengan orang ramai). Kita sembang di luar.’
Aku: ‘Hmmm…..baiklah.’

Aku dan Aemylia melangkah keluar dari Restoran Brader menggunakan pintu belakang dan kami kini berada di perkarangan luar pula. Suasana diisi dengan kegelapan malam namun di hiasi dengan keterangan lampu-lampu jalan yang terdapat di sekitaran kawasan. Kami berdua berjalan-jalan di persisiran tambak laut yang terbina di sepanjang jalan di sini sambil berbual mengenai isu semasa sebagai pembuka topik. Bunyi ombak hanya perlahan malam ni, menandakan air sedang surut. Kawasan yang sedang kami berdua lalui ini juga tenang, aman untuk memulakan sebarang jenis perbualan.

Aemylia: ‘Abang, telah berlalu tahun demi tahun dalam episod kisah hidup kita semua. Walaupun berlalu tahun-tahun tersebut, Aemy rasa macam ianya berlaku dalam sekelip mata saja.’
Aku: ‘Apa dia Aemy? Apa yang cuba Aemy sampaikan?’
Kami berdua berhenti seketika daripada berjalan.
Aemylia: ‘Aemy sedih, Abang. Perjalanan hidup Aemy, walaupun penuh dengan pelbagai aksi dan kehidupan yang sibuk demi menuju ke wawasan masa depan, namun jauh di sudut kecil hati, sebenarnya Aemy kesepian. Aemy terperangkap dengan perubahan masa dan umur yang melanda diri Aemy.’
Aku: ‘Bagaimana boleh jadi macam tu?’
Aemylia: ‘Entahlah Abang. Sekilas pandang, Aemy seakan-akan mempunyai apa saja. Sebuah kehidupan yang lengkap dengan segala keselesaan yang sederhana. Kereta, kerja, bisnes tapi semua itu sebenarnya tidak membuatkan kesepian yang Aemy hadapi, hilang.’
Aemylia kelihatan tenang meneruskan perbualan sambil arah pandangan ditujukan terhadap kegelapan laut.
Aemylia: ‘Abang faham maksud Aemy?’
Aku hanya menarik nafas panjang dengan perlahan seperti biasa.
Aku: ‘Ye, Abang faham. Jadi apa yang Aemy ingin Abang lakukan?’
Aemylia: ‘Kenapa Abang nampak muram 24 jam seharian? Kenapa wajah keceriaan macam dulu sudah tidak lagi tergambar pada wajah Abang?’
Aku: ‘Takde apa Aemy.’ jawabku tenang.
Aemylia: ‘Mungkin Aemy tak ada hak untuk mengambil tahu tentang semua kisah hidup Abang tapi percayalah, setelah sekian lama kita mengenali antara satu sama lain, Aemy sentiasa ambil berat tentang Abang. Biarlah Aemy berterus-terang saja malam ni. Walaupun selama ini Aemy tidak menunjukkan sikap tersebut, tetapi sebenarnya Aemy selalu terfikir pasal Abang. Aemy tak tunjukkan sikap tu hanya semata-mata demi menjaga perhubungan kita yang sudah lama terjalin.’
Aku: ‘Maksud Aemy?’
Aemylia: ‘Aemy tak mahu keruhkan suasana persahabatan kita semua hanya semata-mata kerana perasaan peribadi yang melanda diri Aemy terhadap Abang. Mungkin sekiranya Aemy menampakkan sikap sebenar Aemy terhadap Abang, nanti Abang akan mula untuk menjauhkan diri dan satu lagi…’
Aku terpaksa dengar saja lah. Apa lagi yang harus aku buat dengan penjelasan yang sebegini (panas) di kala kesejukan dan ketenangan malam yang dilalui ini?
Aemylia: ‘Abang juga tahukan? Yang Ray, Rizz1 dan Ayie, member baik Abang sendiri tu, ada hati dekat Aemy? Betulkan Abang?’
Aku masih lagi terdiam, tidak tahu apakah jawapan yang harus dikeluarkan dalam topik yang aku sebenarnya tak duga langsung dia akan bukak pada malam ini! Namun begitu, aku bersikap tenang dan rileks seperti biasa, sedaya-upaya mengawal suasana sebaik mungkin agar kelihatan perbualan ‘mengejut’ yang dimulakan tanpa jangkaan aku, berlangsung dengan begitu sederhana.
Aku: ‘Takkan seorang pun dari diaorang tu tak mendapat tempat di hati Aemy?’
Aemylia: ‘Kesemua sekali mendapat tempat di hati Aemy. Kalau tidak, tak mungkin perhubungan kita semua mampu bertahan sehingga sekarang.’
Aemy kelihatan seakan-akan mengeluh sambil merenung jauh.
Aemylia: ‘Kesemua mereka hebat-hebat belaka, memenuhi semua ciri-ciri yang mampu untuk memimpin seorang wanita seperti Aemy. Maafkan Aemy sebab membuka topik yang sebegini secara mengejut…’ Aemylia berhenti seketika.
Tahu pun kau!
Aemylia: ‘Tapi Aemy bukan budak kecil lagi, Abang. Aemy juga bukan gadis remaja seperti dahulu lagi. Aemy perempuan. Sekuat mana hati seorang perempuan sekalipun, tetap memerlukan seseorang untuk bergantung harap. Tahun-tahun yang berlalu tu, membawa perbezaan besar dalam naluri yang sedang dihadapi kini.’
Aku: ‘Maafkan Abang sebab tak berapa menumpukan perhatian selama ni. Abang betul-betul mintak maaf. Baiklah, kalau dah macam tu, sambung balik pasal Ray, Rizz1 dan Ayie tadi. Macam mana dengan diaorang?’
Aemylia: ‘Kalaulah tak ada Abang dalam episod hidup Aemy, sudah tentu Aemy menghadapi pilihan yang paling sukar.’
Hmmphh…….maknanya aku le tu, pilhan paling senang untuk menjadi penentuan.
Aku: ‘C’mon Aemy! Apa yang menyebabkan Aemy fikir hubungan kita berdua boleh berjaya? Aemy serius ke ni?’
Aemylia: ‘Abang yang tak pernah nak bagi peluang pada Aemy untuk membuktikannya. Apa yang Abang tahu selama ni, kerja, kerja , kerja! Aemy pun bekerja Abang!’
Aku: ‘Habis tu Aemy nak Abang malas?’ ni dah nampak macam nak bertengkar aje ni.
Aemy: ‘Bukan tu maksud Aemy! Kerja, kerja le jugak tapi takkan le sampai tak punya masa untuk memikirkan tentang rumahtangga? Tentang perhubungan kekeluargaan untuk diri sendiri? Harta benda material yang Abang kejar tu bernilai sungguh ke? ‘
Aku: ‘Aemy, Abang bukan orang senang. Abang melalui pelbagai-bagai dugaan yang Aemy sendiri tak mampu nak bayangkan untuk dapatkan kerja Abang hari ni! Bagi Aemy kerja Abang ni macam takde benda! Aemy lain, Aemy mempunyai kelayakan yang diiktiraf untuk mendapat jawatan Aemy tu senang-senang aje! Gaji yang lumayan, masa yang terluang di waktu kerja, cukup untuk menggunakan masa-masa tu untuk bukak sebuah lagi perniagaan pulak! Abang bukan macam Aemy! Sejernih mana sekalipun air tu, tetap ada kotorannya! Sama ada nampak ataupun tidak!’
Aemylia: ‘Habis tu? Abang nak menghukum Aemy di sebabkan kelebihan yang telah ditakdirkan kepada Aemy? Sudahlah, Abang dah mula nak marah. Aemy tak nak bertengkar.’
Dia buat dah, nampak macam ada air mata nak mengalir aje ni…
Aku: ‘Maaf. maaf.’
Aemy: ‘Kenapa dengan Abang ni? Kenapa nak marah tak tentu pasal?’
Aku meneruskan sessi pujuk-memujuk secara slow kepada Aemylia yang kelihatan agak ambil hati dengan sedikit ‘ketegasan’ yang di keluarkan. Ia melanda diri aku dengan tiba-tiba.
Aemylia: ‘Abang ni ada makwe lain ni!.’
Hmmmmphh…..menarik nafas panjang lagi………….Takde.
Aku: ‘Aemy..’ kataku slow.
Aku: ‘Kawan-kawan tengah tunggu kita nak makan bersama tu. Tentang perkara ‘kita berdua’ ni, kita simpan dulu. Jom kita pergi makan-makan, rehatkan diri seketika dengan hidangan yang disediakan. Rugi tu kalau tak makan, sponsor malam ni.’
Aemylia kelihatan masih ‘monyok’ memandang ke arah laut.
Aku: ‘Abang janji, tentang soal tadi tu, kita sambung secepat mungkin dalam masa yang terdekat ni.’
Aemylia: ‘Abang tak sudi pada Aemy le tu?’
Aku: ‘Abang tak cakap pun. Abang cuma perlukan sedikit masa. Macam sekarang ni tak sesuai. Kita ada jamuan untuk dihadiri. Takkan nak hilang macam tu aje malam ni?’
Aemylia: ‘Bila?’ katanya tegas dan berpaling tengok wajah aku.
Aku: ‘Secepat mungkin. Macam nilah, lusa lepas Abang siapkan sedikit kerja Abang, kita keluar berdua, berdua aje. Kita sambung pasal kisah ni ok?’
Aemylia: ‘Abang ni janji ke?’ (macam tak percaya je…)
Aku: ‘Ye, Abang janji. Lagipun Abang bukannya nak lari ke mana. Kalau lari pun macam tak larat je.’
Aemylia: ‘Hmmm..tu la! Suka sangat hisap rokok!’
Aku: ‘Kan ke rokok tu adalah vitamin(‘s) untuk orang lelaki? Rokok di jadikan daripada sejenis tumbuhan yang diberi nama ‘Tembakau’. Dan bukankah tumbuh-tumbuhan hijau tu selalunya membekalkan vitamin untuk kesihatan badan?’
Masa aku cakap tu, kaki aku secara automatik naik sebelah ke atas palang tambak yang disediakan, membuatkan serta-merta terciptanya satu lagi sejarah ‘gaya macho’ yang antara sengaja dengan tidak dalam sebuah lagi episod kisah hidup aku pulak kali ni!
Aemylia kelihatan tersenyum sedikit, dan bersetuju dengan pelawaan aku untuk membincangkan tentang perkara ni di lain hari, secara serius!

Mengenangkan kembali detik perkenalan aku dengan Aemylia suatu waktu dahulu, aku tersandar di katil sambil menyalakan sebatang rokok.
Masa tu, aku bersama dengan dua orang rakan lain baru saja habis bermain snooker di salah sebuah pusat hiburan berhampiran.
Dua orang rakan aku tersebut tidak lain tidak bukan adalah Rizz1 dan Brother Ray. Setelah kepenatan beradu skill masing-masing, kami membuat keputusan untuk lepak sebentar di Gerai Drebar Lori untuk menyaksikan perlawanan bola sepak Piala Dunia yang kebetulan di tayangkan di televisyen pada waktu tersebut.
Semasa menikmati juadah yang di pesan, tiba-tiba datang seorang awek, iaitu Aemylia yang begitu seksi wajahnya dan berjalan dengan berkeyakinan tinggi, terus mengambil tempat duduk di meja yang betul-betul mengadap ke wajah aku, dimana di sebelah kiri dan kanan aku adalah Rizz1 dan Brother Ray.
Rizz1: ‘Sedap jugak makanan ni ye Mad?’ tegur Rizz1 setelah merasa makanan yang dipesan.
Aku: ‘Ada yang lagi sedap…..’
Kemudian pandangan kami berdua tertumpu kepada Brother Ray yang sedang makan dengan begitu kusyuk sekali dengan mata sedikitpun tidak berkelip memerhatikan Aemylia yang baru saja menjadikan dirinya tetamu di gerai yang kami makan ni. Wajah Brother seakan-akan begitu terliur melihat Aemylia. Seakan-akan Brother Ray sedang ‘makan angin’ , dimana makanan yang di makannya dapat di lihat masuk ke dalam perutnya begitu laju sekali tanpa membawa apa-apa erti.
Aku, buat macam biasa aje, lagipun perlawanan bola sepak menarik di kaca televisyen. Aku juga berharap akan dapat kongsikan detik perlawanan tersebut bersama Rizz1 memandangkan Brother Ray telahpun hanyut di bawa arus tetapi harapan hanya tinggal harapan kerana walaupun kelihatan Rizz1 seakan-akan sedang kusyuk menyaksikan perlawanan, tetapi aku ter’perasan’ matanya yang seringkali bukan ditujukan kepada kaca televisyen, tetapi kepada Aemylia!
Kelihatan Rizz1 dan Brother Ray sedang mula menunjukkan kejantananya dengan mengebil-ngebilkan mata serta membuat isyarat tangan di mana semua ini termasuk dalam kategori percubaan untuk mengurat. Aemylia hanya diam memerhatikan gelagat mereka berdua ni dengan wajah steady dan selamba. Tidak lama kemudian, hidangan yang dipesan Aemylia telahpun sampai manakala hidangan Rizz1 dan Brother telahpun habis tanpa di sedari!
Aku: ‘Weii, korang ni, rileks la. Aku tengok sorang-sorang dah macam Singa lapar aje. Kut iye pun, beretika le sikit depan ‘tetamu khas’ kita yang datang ke gerai ni secara tak sengaja malam ni. Jangan le tunjuk sangat sikap ‘sebenar’ korang ni. Lagipun kita lepak sini tujuan utama nak tengok Piala Dunia tu.’
Ray: ‘Tak boleh control Mad…..cun tu…’
Rizz1: ‘Lantak kau la Mad, tapi kalau dah ada awek macam ni duduk depan mata dan aku MASIH lagi sedang kusyuk tengok Piala Dunia tu, lebih baik hang hantar aje aku kat Pusat Orang-orang Buta besok. ‘ balas Rizz1 pula.
Aku: ‘Oklah..macam ni le. Korang buat le apa yang korang suka, biar aku terus dengan sikap aku yang sentiasa lebih mengutamakan kesopanan dan kesungguhan dalam menyaksikan perlawanan yang menarik tu!’ Aku protes dengan tegas, seakan-akan tak puas hati sebab tak dapat nak bersembang pasal bola dengan dua orang rakan baik aku yang dah hanyut di kuasai Aemylia ni.
Tak berapa lama kemudian setelah diaorang berdua ni buat aku macam tak wujud aje,
Rizz1: ‘Mad, aku nak ke tandas sekejap le….’.
Ray: ‘Aku nak pegi beli rokok kejap, rokok aku dah habis’
Dan mereka berdua bergegas laju menuju ke tujuan masing-masing, nak cepat le tu sebab nak kembali kepada tabiat diaorang sebentar tadi.

Dan sekembalinya mereka berdua ke meja makan, terlopong kedua-dua rakan baik aku tu sebab aku dah pun berada semeja dengan Aemylia sambil tersengih-sengih mengada ‘menjual murah’ segala apa yang ada dalam diari skill hidup aku…

Begitulah detik perkenalan aku dengan Aemylia. Walaupun wajahnya nampak begitu serius menggoda dan seksi, namun begitu dia bukan seorang yang sombong. Dia begitu peramah dan penuh dengan idea dalam perbualan. Setelah berkenalan dengan aku, Aemylia menjemput pula Rizz1 dan Brother Ray untuk duduk semeja dengannya. Bermula pada malam itu, kami semua menjadi rapat dan ternyata rakan-rakan lain juga, turut sama seronok menerima kehadiran Aemylia untuk bersama sebagai salah seorang daripada rakan-rakan baik sekalian.

‘Tak tahu la Mad…..Nak kata aku takde benda dengan si Aemylia tu, memang pun, tapi dalam ada sikit lain punya rasalah. Aku tak tahu macam mana nak terangkan dengan lebih teliti rasa tu. Aku kalau boleh malas nak fikir sangat pasal hal ni.’
Begitulah penjelasan Karom sebaik saja aku datang melawat dia di tempat bengkelnya keesokkan harinya.
Aku: ‘Ceritakan le serba-sedikit tentang hubungan hang dengan Aemylia. Memandangkan selama ni aku memang tak pernah ambik tahu apa yang berlaku di antara kita semua, entah kenapa kali ni tiba-tiba tergerak hati aku nak mengambil berat pulak.’
Karom: ‘Hang tau la Mad…Aemylia tu cantik. Pandai berceloteh pulak minah tu. Dah tu, kerja keras kawan.Tengok le lifestyle (cara hidup) dia. Tapi kan Mad…’ Karom berhenti seketika.
Karom: ‘Walaupun dia macam tu, sempoi, steady dan bergaya, dia macam tak ambik pusing langsung dengan apa yang dia ada. Dia kalau sembang dengan aku, asyik pasal benda-benda hiburan aje. Maskud aku, dia tak terlalu serius dalam pekerjaan, bisnes atau apa-apa pun sampaikan boleh membuatkan persembangan tu jadi ‘berat’. Entahlah Mad. Aku rasa syok kalau lepak dengan dia. Perhubungan dengan dia tak banyak mendatangkan masalah selama ni. Dia memang boleh ‘masuk’ le Mad.’
Aku: ‘Hang takde hati dekat dia?’ tanyaku serius, kemudian hanya tersenyum sedikit.
Karom kelihatan tersenyum juga, melihat ke arah pemandangan luar sebentar dan kemudian;
Karom: ‘Alaaa Mad… Kan ke aku dah cakap. Dia tu educated (berpelajaran tinggi), aku ni apa le sangat. Anak orang besar-besar pulak tu. Andaikata aku dengan dia digandingkan bersama, ‘Andaikata’ Mad! Aku dengan dia jadi pasangan, tak masuk le. Tangan yang kasar setiap hari bergelumang dengan kerja berat menggunakan kekuatan fizikal ni, tak layak nak bersama dengan orang ‘se’macam tu.’
Sekarang baru hang nak cakap…Selama ni join sikit punya lama ke, nampak macam steady aje. Takde apa-apa feel pun. Hmmph!…Dah sah le ada feel ni!
Aku: ‘Takpe la Karom. Aku ingat aku nak cergas dululah. Nak settlekan beberapa perkara, seperti biasa.’
Karom: ‘Oitt. Singgah kejap nak tanya pasal tu aje? Sejak bila hang jadi Penyiasat Persendirian ni?’
Aku hanya tersenyum sambil terus melangkah masuk ke dalam kereta dan bergegas dari situ.

Macam mana la Aemylia boleh muncul secara mengejut dalam hidup aku kali ni? Serius cakap ni, aku dah mula rasa lain terhadap dia. Mungkin dia rasa dah biasa dengan perhubungan kami sekawan selama ni tapi aku tak. Bagi aku, sejak malam perbincangan kami bersama yang berlangsung hari tu, seakan-akan dah termasuk suatu ‘udara baru’ dalam suasana perhubungan ini. Dia yang mulakan. Dia dah mula mencungkil ‘perasaan di antara kami semua’ yang telah berlangsung bersama-sama dengannya selama ni. Memang le dia termasuk dalam kategori kawan-kawan semua, tapi yang lainnya dia tu pompuan, bukan jantan yang boleh mengakibatkan antara kami ni boleh memendam perasaan antara satu sama lain. Bayangkan le sebagai seorang jantan melayan perasaan dengan jantan yang lain… Tentu sekali itu pun suatu ‘udara baru’ dalam perhubungan ini tapi jangan cuba untuk memikirkannya langsung!

Aduih…Aemylia, Aemylia…..Betul la cakap Aemy. Aemy bukannya budak kecik, gadis remaja atau pompuan tak matang lagi dah. Dah wanita dah pun….Join pulak dengan lelaki-lelaki macho seantarabangsa. Nampaknya kalau silap gaya, boleh jadi sasaran sebagai ‘Trophy’ (Piala) dalam arena rebut-merebut dengan ganasnya nanti nih!



******

Perjuangan d’ Ersante – Bab 7

kerjasama dgn bains‘Bukakanlah jendela asmara, moga terang kamar cintaku…
Moga langit menyeri warna, mewarnakan taman hatiku…
Berilah daku sayap impian, bawalah daku di awangan…
Bukakan jendela asmara, untukku kenal resah dan rindu…
Hey!…Hey..! Hey…’

‘Terima kasih, terima kasih…’
Kataku sambil melambaikan tangan tanda penghargaan ke atas tepukan gemuruh yang diberi sebaik saja aku selesai membuat sebuah persembahan gitar solo menyanyikan sebuah lagu yang popular tak berapa lama dulu, di sebuah kelab eksklusif yang Encik Khalili, father June, menjadi ahli. Hari tu, kelab tersebut mengadakan sedikit jamuan khas percuma sebagai penghargaan istimewa untuk setiap ahli. Aku kebetulan berada di situ di atas jemputan Encik Khalili, dan secara kebetulan juga, di minta oleh beliau untuk menyampaikan sebuah lagu bagi menghiburkan para hadirin sekalian.
Encik Khalili: ‘ArdMad, nampaknya kau memang cikgu muziklah. Entah apalah lagu yang bakal June tu melalak pula nanti dalam bilik mandi.’
Aku: ‘Eh, dia selalu melalak dalam bilik mandi ke Pakcik?’
Encik Khalili terdiam kejap, yang masa tu sedang memegang sebuah gelas berisi minuman yang di sediakan bersama-sama dengan juadah makanan lain yang tersedia di meja berhampiran.
Encik Khalili: ‘Itu suatu guarauan ArdMad…’
Aku: ‘Aaaaa..Ooo..Ha! Ha! Ha! Ha! Ha!’ ternyata feel atas pentas tadi belum berakhir sepenuhnya untuk terus memulakan sebarang perbualan.
Encik Khalili: ‘ArdMad, Pakcik nak kenalkan dengan beberapa orang kawan Pakcik yang kebetulan turut hadir di sini. Mari.’

Encik Khalili kemudiannya mengiringi aku untuk bersalam dengan beberapa orang lelaki lebih kurang sebaya dengan dirinya yang juga turut berada berhampiran meja jamuan.
Encik Khalili: ‘Ini le ArdMad yang I cerita pada you all dulu yang jadi Cikgu Muzik June.’
Sesungguhnya aku tak pernah jadi Cikgu Muzik kepada June.
Lelaki #1: ‘Okay jugak dia ni ya Karl? (gelaran kawan-kawannya untuk Encik Khalili) Nampak macam sepadan aje dengan June. Habislah kitaorang…’
Kemudian mereka semua gelak-ketawa seketika, begitu juga dengan aku, yang terpaksa gelak bersama-sama dengan old-tie old-tie ni.
Lelaki #2: ‘Sebenarnya, apa you buat ArdMad? Sebagai bidang utama dalam kerjaya selain muzik? ‘
Encik Khalili: ‘Business. Dia ‘Pengendali Projek Perniagaan’.
Encik Khalili tolong jawabkan bagi pihak aku.
Hmmm…Selama ni aku di’cap’ dengan jawatan Pengurus. Kenapa kompeni tak tukar lagi nama jawatan aku kepada yang Encik Khalili sebutkan tadi tu? Lagi tepat tu untuk menggambarkan aku.
Aku: ‘Ye, muzik hanya sampingan, belum dijadikan kerjaya pun.’
Lelaki #3: ‘Kenapa tidak? Cara you handle diatas pentas tu nampak macam ada potensi untuk pergi jauh.’
Aku: ‘Tak tahulah…buat sementara ni, saya lebih selesa jadikan bidang muzik sebagai penghibur jiwa secara peribadi.’
Lelaki #1: ‘Macam mana perkenalan dengan June boleh bermula? Beritahu kami semua di sini. Kami semua kalau boleh ingin tahu.’
Encik Khalili: ‘Untuk pengetahuan you Mad, mereka semua ni dah macam Uncle June sendiri. Mereka best friend pakcik sejak dari dulu lagi. June dengan kami semua memang rapat, sejak kecil lagi.’
Lelaki #2: ‘June tu buah hati kami semua. Dah tentu kami semua ada family masing-masing tapi, June istimewa bagi family kami semua. Kami semua layan dia seperti sebahagian daripada anggota keluarga sendiri.’
Lelaki #3: ‘Ya. Bagaimana permulaan perkenalan tersebut? Cerita la sikit.’
Aku: ‘Oklah, kalau pakcik semua nak tahu sangat: saya bernasib baik.‘ berhenti seketika melihat muka diaorang semua yang tengah menumpukan perhatian dan…
Aku: ‘Betul-betul bernasib baik.’
Dan mereka semua terdiam sebentar, melihat pada aku kalau-kalau masih ada sambungannya tapi malang sekali…takde. Aku hanya gelak kecil tanpa berkata apa-apa pun dah. Kemudian, begitu juga dengan old tie – old tie ni, yang terpaksa gelak bersama-sama dengan aku. (Heh He)

Kemudian Encik Khalili menjemput aku keluar (berdua saja, meninggalkan rakan-rakannya) ke halaman luar kelab, yang berlatar belakangkan sebuah padang besar yang terpaksa menggunakan tangga untuk turun sampai kepadanya.

Encik Khalili: ‘Pakcik cuma jemput kamu ke sini adalah semata-mata untuk mengenali kamu dengan lebih lanjut. Tak ada apa. Lagipun, June tu anak kesayangan Pakcik. Pakcik teringin nak kenal dengan lebih rapat lagi orang yang dah berjaya pikat hati dia.’
Aku: ‘Dia ada beritahu Pakcik yang saya berjaya pikat hati dia?’
Encik Khalili: ‘Hmmmphh…tak ada la dia cakap. Tapi tentu sekali kamu dan dia rapat. Dia banyak cerita pada Pakcik tentang kamu. Lagipun, selalunya kalau pasal hati dan perasaan, Pakciklah orang pertama yang akan dikongsikan bersama. Sepatutnya dia pilih kawan-kawan dia untuk bersembang pasal perkara ni tapi entahlah, sejak dari dulu lagi June dan Pakcik memang rapat. Tak ramai yang boleh memahami June, cuma June yang selalunya bertindak untuk memahami orang lain. Dia banyak mengingatkan kisah percintaan Pakcik dengan mother dia dulu. Mother dia adalah cinta sejati Pakcik. Kalau ada yang lain sekalipun, tak sama sebagaimana perasaan terhadap mothernya.’
Aku dan Encik..errr…Pakcik Khalili, sedang merenung ke arah padang di bawah, sambil kedua-dua lengan di letakkan ke atas palang yang tersedia.
Pakcik Khalili: ‘Dalam kisah Pakcik dengan mother dia, Pakcik selalu bertindak sebagai orang yang sentiasa bersedia untuk memahami apa jua masalah mother dia hadapi tapi dengan June, seakan-akan macam June pula yang cuba untuk memahami Pakcik. Bukan lagi Pakcik sebagaimana suatu waktu dahulu terhadap mothernya.’
Aku: ‘Maksud Pakcik? June banyak berceritakan tentang masalah hati dan perasaan bersama Pakcik?’
Pakcik Khalili: ‘Iya, betul. Tapi, seolah-olah macam dia ingin menjaga perasaan Pakcik pula. Dia dah dewasa sekarang dan dia cuma tak nak Pakcik kehilangan diri dia yang dulu…diri dia yang sentiasa menjadi anak manja kepada Pakcik. Jauh di sudut hati, perkara itulah yang paling Pakcik inginkan. Walaupun Pakcik tahu June sudah dewasa dan Pakcik pula sudahpun berkahwin lain dan mendapat 3 orang lagi anak yang bertindak sebagai adik tiri June, tapi Pakcik masih rindukan June. Saat-saat dia menjadi anak kesayangan…saat-saat dia satu-satunya buah hati hasil percintaan Pakcik dengan mothernya.’
Aku kusyuk mendengar, masih dalam posisi tadi.
Pakcik Khalili: ‘Sekarang, dalam tempoh beberapa tahun kebelakangan ni, June sudahpun menjadi kakak. Seorang kakak yang baik dan contoh. Lepas tu, dia banyak menghabiskan masa bersama kehidupan peribadinya pula. Pakcik pula sibuk dengan urusan kerja. Sedar-sedar saat-saat dahulu berlalu begitu saja. Sudah tentu begitulah takdirnya dalam setiap kehidupan tapi Pakcik benar-benar rindukan dia, saat-saat bersama dengannya.
Terbalik pula kan? Dulu mother dia bagaikan budak kecil apabila di samping Pakcik tapi kini, Pakcik pula yang menjadi budak kecil di samping June. Sebagai seorang lelaki, of course (sudah tentu) Pakcik menyembunyikan perasaan tersebut tapi Pakcik gagal. Pakcik gagal kerana June mewarisi kebanyakkan daripada perasaan memahami yang Pakcik ada. June faham yang tak ada sesiapapun di dalam dunia ni, yang akan dapat menggantikan tempatnya di hati Pakcik, walaupun Pakcik perasan yang dia ada cuba untuk alihkan perhatian Pakcik kepada adik-adiknya yang lain pula untuk menggantikan tempat dia. Bukan kerana apa, tapi hanya kerana dia mahu melihat Pakcik gembira mengulangi zaman-zaman bersamanya dulu tapi kali ni dengan adik-beradiknya pula.’
Pakcik Khalili terdiam sebentar, untuk meneguk sedikit air dari gelas.
Pakcik Khalili: ‘…dan sesetengah perkara tak dapat diubah. June tetap the best. Pakcik akan merindui saat-saat bersama dengan dia. Saat-saat sebuah kasih sayang yang begitu asli daripada seorang bapa, terhadap anak kesayangan dan kebanggaannya. Apatah lagi, sejak kehadiran kamu.’
Aku terdiam, Pakcik Khalili pun diam jugak, masih merenung kearah padang di bawah.
Pakcik Khalili: ‘Kamu cintakan June?’
Aku: ‘Saya lakukan apa saja untuk dia.’ jawabku pantas.
Pakcik Khalili kemudiannya tersenyum, berpaling melihat wajah aku yang sudah pun memalingkan pandangan padanya sejak mengeluarkan kenyataan tadi.
Pakcik Khalili: ‘Sebaik saja Pakcik mendengar cerita tentang kamu dari mulut June, Pakcik jadi terkejut kerana suasana mesra yang sudah lama tak terasa, bukan berdasarkan kepada penjagaan hati semata-mata, kembali menyerlah antara Pakcik dan June…semenjak topik perbualan tentang kamu di ketengahkan.
Dah lama Pakcik tak terasa saat perkongsian bahagia bersama dengan June begini. Bersembang tentang kasih sayang dia, impian dia untuk menjadi seorang isteri yang baik, impian untuk menjadi istimewa kepada seorang lelaki yang benar-benar di cintainya, lelaki yang benar-benar dapat menyelami sudut hatinya, sebagaimana Pakcik. Ini adalah saat yang paling bahagia dalam hidup Pakcik sejak beberapa tahun kebelakangan ni. Terima kasih ArdMad. Kamu membuatkan Pakcik dapat merasa kembali detik bahagia untuk kembali berkongsi bersama dalam kehidupan June.’
Aku: ‘Dia takde teman lelaki lain?’
Pakcik Khalili: ‘June memang ramai peminat sejak dari dulu lagi. Peminat dalam semua kategori termasuklah kepada ‘secret admirer.’ Tapi semua tu tak berjaya membuatkan June bercerita apa-apa pun mengenai ketulusan soal hati dan perasaannya dalam mengejar kebahagiaan dan impian sebagai seorang isteri . Dalam erti kata lain, tidak seorang pun yang berjaya memikat hatinya sedangkan perkara itulah perkara yang menjadi impian utama kehidupannya. Dia seorang Pencinta Abadi, sama macam Pakcik. Kekadang tu Pakcik sedih juga, sebab takde sesiapapun yang dapat membuatkan hati June benar-benar terbuka untuk bercinta, sebagaimana terbukanya hati Pakcik untuk bercinta dengan mothernya dahulu.’
Aku: ‘Well, nampaknya sekarang you all dah ada Pencinta Sejati disini. Semua kerisauan telah berjaya ditamatkan.’ Kataku slow, sambil menepuk bahu Pakcik Khalili perlahan, dan kemudiannya dia menyalam erat tangan aku seketika sambil tersenyum lagi.

masalah juneAku: ‘I dah bercakap dengan Father you semalam dan tidak ada apa yang perlu you risaukan. Dia ok dan semalam kami berdua menghabiskan masa yang panjang bersama dalam sessi perbualan yang penuh dengan ‘man to man talk’ (topik yg kalau lelaki tu ‘kurang’ machonya, tkkn mungkin dpt berterus-terang).’
June: ‘Kenapa you tak beritahu I you nak jumpa dia semalam?’
Aku: ‘June, itu perbualan antara lelaki dengan lelaki. Sesetengah perkara perlukan lelaki dengan lelaki untuk di selesaikan. Yang you tu, tengah hari ni bersiap-sedia, kita akan lunch bersama. Selera I tak lengkap kalau tak tengok you sehari. Kalau tak tengok sehari, kenyang pun rasa macam tak kenyang aje.’
June: ‘Iyalah tu. Dan jangan lupa cerita pada I apa yang you bualkan dengan Father semalam.’
Selepas meletakkan gagang telefon, aku kembali melakukan urusan kerja seperti biasa.
Semasa aku nak buat kerja luar kejap, aku di kejutkan dengan kehadiran pereka-pereka Hiasan Dalaman yang datang untuk memulakan tugas hari ni. Aku terlupa hari ni diaorang start datang. June takde la, dia cuma hantar Supervisor dan pekerja-pekerjanya saja untuk menguruskan reka siap yang aku tempah hari tu.
Bains: ‘Aku nak beritahu kau ni Mad, kerja yang kau suruh aku siapkan pasal iklan tu, semua dah beres. Tinggal yang ini siap, kita akan terus ke sessi interview mengambil pekerja pulak. Apa pendapat kau?’
Aku: ‘Baiklah. Ada apa-apa yang kau fikir kita patut buat selain apa yang kau suarakan?’
Bains: ‘Mmmm…Aku rasa tak ada. Cuma nak tunggu diaorang ni habih buat kerja design sajalah.’
Aku: ‘Aku nak keluar kejap, kau monitor (awasi) le diaorang buat kerja.’
Bains: ‘Kau tak nak tengok diaorang design ke?’
Sambil tersenyum aku jawab:
Aku: ‘Buat apa? June bukannya ada pun….heh..heh..heh…’
Segera aku mengenakan spek mata hitam dan keluar; memandu kereta meronda-renda lebuhraya Perjuangan yang lapang terbentang luas, sementara menanti waktu lunch dengan June.

Bila tiba masa untuk lunch dengan June, aku tiba tepat waktunya di premis perniagaan June.
Aku: ‘June, laju aje pekerja you buat kerja. Macam tak payah nak kaji pun dekat mana hiasan itu ini sepatutnya dibuat.’
June: ‘You tengok mereka buat kerja ke?’ senyum June sambil menghirup minuman melalui straw.
Aku: ‘Sejak dari mula lagi June….I le orang paling prihatin peratikan diaorang buat kerja. Sampai le ke time kita kena lunch ni baru I beransur. Kalau tak kerana lunch ni, jangan harap le I nak blah. Tengok diaorang buat kerja, terasa macam tengok you pulak yang buat. Tu yang jadi terpacak aje dalam Mini Market tu penuh semangat.’
June: ‘Macam mana dengan perbualan you dengan father I? Apa yang you bincangkan dengan dia sebenarnya?’
Aku: ‘Takde apa sangat. Dia banyak risau tentang you. Tentang impian yang selalu you kongsikan bersama dengan dia sejak dulu lagi.’
June: ‘Hmmm….itu rupanya…….I dah agak dah.’ kata June lembut.
June: ‘Then, apa sebenarnya yang you buat sampai you kata kerisauan dia dah hilang?’
Aku: ‘Itu yang perlu kita sembang diwaktu yang lain. Pointnya sekarang, dia dah senang hati. You balik nanti you tengok dia happy aje. Begitu juga dengan I dan diharap you pun begitu. I bukan bergurau ni tapi balik nanti bila you berbual dengan dia, berbual seperti biasa dan tengok air muka dia. Cuma beritahu dia hari ni you having lunch dengan I, dan cakap I benar-benar maksudkan apa yang I cakap pada dia semalam. Ikhlas. Takde unsur paksa-paksa.’
June: ‘Tapi, I nak tahu.’
Aku: ‘Takde tapi-tapi. Malam besok kita sambung lagi kisah tu. I datang jemput you sharp (tepat) 8 malam.’ pintas aku laju.
Aku: ‘Buat masa ni, you settlekan urusan kerja seharian you seperti biasa. I nak kembali bertugas ni, nak settle dulu pasal Mini Market tu. Nanti kalau kita asyik sembang pasal kita aje, silap-silap Mini Market tu berubah jadi Hiasan Dalam Kita Bersama pulak. Lepas tu I pecat si Bains dan tempat tu serta-merta jadi rumah kita berdua. Tentu you tak nak perkara tu berlaku betul tak?’
Masa makan tu, aku duduk sebelah June, bukan berhadapan dah macam selalu. Masa tu la nak cubit-cubit pipi dia dan geletek-geletek sikit pinggang dia. June hanya tersenyum sambil ketawa kecil sedikit manakala hidangan dah pun settle.

muzik di Mini Market bersama dengan Bains semula.
Aku: ‘Pasal Special Supplier untuk barangan ‘tambahan’ (barang yang stok murah, dan sukar didapati di kedai-kedai lain) yang aku rekemenkan tu, kau takde apa-apa masalah dengan dia?’
Bains: ‘Takde. Dia dah ready semua perkara dah. Tapi dengan dia kita kena beli terus stok tu. Kena ‘gamble’ aje. Dia takkan ambik balik stok dia. Kita kena beli dalam bentuk kuantiti dan lepas tu terus jual 100% di pihak kita.’
Aku: ‘Fikirkan barang yang betul-betul perlu aje yang kita nak ambik daripada dia.’
Bains: ‘Allright.’
Dan Bains kembali melakukan tugas, di bahagian kafe kecil tu. Kafe tu pun nak kena di hidupkan jugak. Manakala pereka design yang melakukan tugas, masih lagi belum siap dan kemungkinan kerja akan mengambil masa dua tiga hari baru betul-betul sempurna. Ohh..sesungguhnya terlalu banyak kerja dalam urusan perhubungan. Kalau boleh buat magic kan ke senang….Main petik aje tangan, semua perkara dah siap teratur. Penat woii….

Bains: ‘Mad, di kala malam macam ni sambil tengah rileks, aku selalu terkenangkan kehidupan aku di kampung. Bagi aku la Mad…’
diam sebentar untuk menarik bara rokok.
Bains: ‘kehidupan kampung dulu, banyak keistimewaannya. Aku rindukan semua keistimewaan semasa di kampung dahulu.’
Aku: ‘Seperti?’
Bains: ‘Seperti melepak di air terjun bermandi-manda bersama rakan-rakan. Aku betul-betul miss part tu. Masa tu la aku nak kembangkan bakat berenang aku memandangkan berenang sudah menjadi salah satu kegemaran aku. Sambil-sambil tangkap ikan dan buat ‘Campfire’ (berkhemah) di malam hari. Hidangan, kami bakar ikan hasil tangkapan bersama. Petang-petang pulak, selalunya lepas habis kerja, ronda-ronda naik motor satu kampung mengurat awek. Fuhhh, masa tu jangan cakap la Mad…banyak no. telefon yang tersenarai dalam koleksi peribadi aku.’
Bains berhenti seketika untuk tersenyum teringat.
Bains: ‘Tapi kan, masa berlalu begitu pantas kan Mad? Sebelum kita sempat untuk betul-betul puas dalam menikmati sesuatu perkara. Aku masih tak puas Mad. Hidup dalam suasana mesra bersama rakan-rakan kampung sekalian. Menghadiri kenduri-kenduri dan berperangai budak-budak di zaman remaja di setiap kenduri dengan menawarkan diri secara sukarela untuk membantu cuci pinggan dan menyiapkan hidangan. Padahal yang sebenarnya adalah untuk mengurat aweks! Ya! Yang hadir di kenduri-kenduri tersebut. Aku ‘and the geng’, memang muka kenduri. Aku jarang miss mana-mana kenduri yang di anjurkan, tambahan pula masa tu la nak cari duit poket sikit buat perabihkan masa enjoy dekat kelab snooker. Kalah, bayar!
Sampaikan muka aku dan rakan-rakan memang dah di’cop’ sebagai muka kenduri. Asal ada aje kenduri, ada aje muka kami. Orang kampung kekadang tu dah naik fedup dah tengok muka kami tapi fedup punya fedup pun, diaorang suka kat kitaorang tu. Sebab yang selalunya muka kami le yang buat kenduri tu meriah. Mengusik makcik-makcik, budak-budak la, anak orang le (pompuan) dan di malam hari buat persembahan ‘live band’ atau karaoke terbuka. Geleng kepala la jugak pakcik-pakcik kat situ tapi diaorang nak marah tak boleh.’
Aku: ‘Apasal?’
Bains: ‘Muka kami jugak yang banyak buat gotong-royong kat surau, menyibuk dalam majlis-majlis amal, termasuk dalam menghadiri majlis-majlis takziah. Sampai macam tu sekali Mad. Ingat-ingat balik memang pening kepala. Nak gelak pun ada.’
Aku terketawa kecil kejap bersama-sama dengan Bains….
Bains: ‘Tapi, tanggungjawab dalam peningkatan usia selalu memerangkap suasana dan keadaan menjadikan masa-masa begitu hanyalah sebagai kenang-kenangan saja. Kadang-kadang aku terfikir, dunia memang kejam…..Kejam dalam banyak perkara, bahagia dalam sedikit persoalan.’
Aku: ‘Apa detik kebahgiaan yang betul-betul kau tak dapat lupakan sepanjang hidup kau?’
Bains: ‘Kenapa la detik bahagia ‘sebenarnya’ itu selalunya adalah apabila detik-detik bersama dengan orang yang dicintai?’
Bains merenung jauh sebentar, sebelum meneruskan…

Bains: ‘Aku pernah jatuh cinta dahulu…tapi sebuah percintaan selalunya di akhiri dengan peristiwa yang tidak sepatutnya. Memang perkara itu selalu berlaku. Ketentuan takdir atau kesilapan dalam membuat tindakan, aku tak pasti, tapi begitulah. Aku terima sebuah kedukaan yang sangat mendalam sebaik saja si’dia’ membuat keputusan untuk melanjutkan pelajaran, dan sedar-sedar, sudah ada orang yang ‘setaraf’ dengannya dalam sama bidang pelajaran, mengambilnya sebagai isteri tanpa merujuk atau memberitahu aku terlebih dahulu, sedangkan akulah orang yang paling setia menyayanginya.’
Aku hanya mendengar dengan penuh perhatian tentang cerita Bains itu.
Bains: ‘Aku tahu aku tak ada hak ataupun apa-apa ikatan dengan dia, tapi salahkah dia beritahu pada aku terlebih dahulu tentang perkara itu? Patutkah dia mengenepikan aku begitu saja dalam persoalan cinta sedangkan aku juga seorang insan yang mempunyai hati dan perasaan? Katakan dia beritahu pada aku sekalipun…takkanlah aku nak menghalang? Takkan aku nak mengamuk tak tentu hala? Dia sudah cukup mengenali aku untuk mengetahui bahawa aku bukanlah jenis yang suka memaksa-maksa seseorang dalam menentukan kebahagiaan sendiri. Aku kecewa Mad… Aku tak sangka cinta aku dahulu semurah itu. Semurah seperti yang kau sendiri tidak dapat nak bayangkan…’
Keluh Bains perlahan, memperlihatkan reaksi kecewa dalam bercerita.
Bains: ‘Aku hadir di majlis perkahwinannya yang di adakan di kampung aku tu. Aku hadir sendirian. Aku tidak berkata apa-apa pun dengan dia melainkan hanya memerhatikan saja kebahagiaan mereka semua. Family dia pun tak cakap apa, melainkan hanya melihat saja kepada aku. Dan aku sendiri pun tidak bercadang berkata apa-apa melainkan kehadiran aku hari tu hanyalah semata-mata untuk melihat dia untuk kali terakhir sebelum dia mengikut suaminya berpindah ke bandar. Dan kenduri itu juga, adalah kenduri terakhir aku hadir sehinggalah ke hari ini….’
Kemudian Bains terdiam terus, tanpa meneruskan lagi ceritanya. Melihatkan jam sudahpun menunjukkan pukul 12.30 malam, Bains perlahan-lahan bangkit dari sedang terlentang di atas lantai memerhatikan televisyen sebentar tadi, masuk terus ke biliknya untuk tidur.

Hmphhh….Ada kebenaran jugak dalam cerita dia tadi. Dunia adalah sebuah pentas. Pentas dalam banyak permainan. Tapi begitulah kehidupan, bila di kaji-kaji semula, sentiasa ada saja kesalahan yang kita lakukan. Tapi adakah kita mahu menjadikan kesalahan tersebut sebagai alat menafikan takdir? Entahlah, aku sendiri kurang memahami dengan apa yang di katakan takdir. Menyalahkan takdir, sama juga seperti menyalahkan Tuhan kerana kita sendiri tidak tahu tentang hakikat sebenar takdir, tetapi sekiranya kita cuba untuk menentangnya pula, sama juga dengan kita cuba menentang Tuhan. Bagi aku, kita cuma terpaksa menerimanya, samaada perkara itu baik mahupun tidak, sambil belajar supaya tidak mengulangi kesilapan yang sama di kemudian hari. Bersikap tenang dalam banyak perkara, berfikir sebelum bertindak dan berani dalam menentukan sesuatu keputusan demi kebaikan diri sendiri. Tentu sekali perkara tersebut adalah perkara yang sangat sukar untuk di lakukan, namun, apa pilihan yang kita ada?

Termenung sendirian sejenak, aku memerhatikan gambar June yang di serahkan olehnya dalam bentuk gambar besar yang telah di ambil secara dekat, dengan hasil yang cukup baik, nampak di bahagian atas sahaja tanpa sampai ke bahagian kaki (setakat pinggang). Berlatar belakangkan warna putih biru, manakala baju kurung yang dipakainya adalah warna biru kelautan dengan sedikit bercorak. Di belakang gambar tersebut, tertulis:
‘You sukakan warna biru, jadi I hiaskan gambar ini mengikut warna kesukaan you, = Love,June.’
Aku mula tersengih sorang-sorang memerhatikan gambar tersebut. Bila melihat gambar ni lama-lama, teringin sangat aku untuk ada gambarnya sewaktu mula-mula aku jumpanya dahulu pula. Masa tu, aku masih ingat lagi, wajahnya masih remaja, jelita dan tidak seserius seperti yang ada dalam gambar yang sedang aku pegang ni walaupun di dalam gambar ini dia sedang tersenyum. Namun begitu, wajahnya sekarang juga amat cantik, bertambah cantik apabila diisi dengan kematangan dalam mengharungi kehidupan. Semakin dewasa dalam pelbagai perkara.
Betul cakap Pakcik Khalili. Susah bagi sesiapa saja untuk menggantikan tempat orang secantik ini, sebijak ini, semamahami ini dan juga setegas ini…tegas tanpa mengenepikan unsur-unsur kelembutan sebagai seorang wanita.
June percaya dengan diri sendiri. June yakin dengan kebolehan dan kemampuannya sendiri dan dalam masa yang sama juga, dia tidak sombong dan berlagak. Semenjak itu juga, aku tahu yang aku sudah ‘termasuk’ ke dalam sebuah lagi kisah percintaan…
Merenung lama ke dalam gambar tersebut, aku tahu ini adalah wanita yang aku cintai…



Aku: ‘June, I nak beritahu you sesuatu….’
Waktu itu, adalah malam yang di janjikan, bersama dengan June di sebuah pantai yang menjadi salah satu tempat kunjungan orang ramai. Nama pantai ni pun seni, iaitu Pantai Skala Elsa.
Aku: ‘I cintakan you…..’
Aku menghembuskan nafas tenang sambil masa tu sedang duduk di atas bangku yang bersandar bersama dengan June mengadap ke laut.
June hanya terdiam merenung ke laut manakala posisi aku adalah mengadap pada wajahnya yang sedang berada di sebelah, sementara sebelah tangan naik sehingga berada di atas permukaan tempat sandar bangku ni, tapak tangan sedang meribakan wajah.
Desiran ombak perlahan malam ini, membuatkan segala kata-kata hanya perlu di lakukan dengan nada slow.
Aku: ‘I tak boleh hidup tanpa you….’ dengan mata dan wajah merenung tepat kepadanya sambil June masih tidak berubah, memerhatikan lautan.Suasana juga tenang, di hiasi dengan beberapa bintang yang berkelipan di langit.
Ayat maut sebentar tadi mengakibatkan June tersandar di bahu aku seumpama budak kecil…Tidak ada apa-apa lagi yang perlu di katakan selepas itu. Maka, sejak detik itu, aku melangkah ke dalam sebuah situasi yang berbeza. Situasi yang memerlukan aku untuk membuktikan kasih sayang, keikhlasan dan juga tanggungjawab terhadap cinta yang aku tanggungi. Aku belajar dari kesilapan lalu. Pengalaman mengajar aku supaya bertindak lebih matang, dewasa dalam mengendalikan banyak perkara. Semenjak detik itu juga, Encik Khalili asyik tersenyum riang, gembira, begitu juga dengan ahli keluarga dan old tie-old tie yang bertindak selaku Uncle-Uncle June…
Yea….June memang terkenal di kalangan orang sekelilingnya dan tidak ada apa yang akan membuatkan aku untuk tidak membahagiakan wanita impian di hadapan aku ini….
June: ‘ArdMad jangan la! Tak baik! Mana boleh I sandar-sandar dekat bahu you sekarang ni! You ni jahat tau!’
Aku: ‘Abih tu yang you pegi sandar tu sapa suruh? I rasanya sejak dari tadi tak berganjak langsung dengan style macam ni.’ kataku dalam gaya rileks dan steady, dengan wajah selamba.
June: ‘Mulai hari ni, you tak boleh keluar dengan mana-mana pompuan dah! Selain I…..’
Aku: ‘Amboii…Queen Controlnya dia….Besok I nak keluar dengan pompuan lainlah!’ kataku dengan gaya yang masih serupa tadi, tak berubah sedikit pun (muka masih selamba).
June: ‘You ni nakalnya. Mengada pulak tu.’ sambil mencubit aku sedikit penuh kegeraman.
June: ‘Tengok! I pegang you lagi! You ni memang jahat…..’
Aku: ‘Sekarang ni I yang bersalah atau you?’
Aku masih lagi selamba rileks memerhatikan June. Tiba-tiba June tersenyum manja, kemudian terus menolak-nolak aku sehingga membuatkan aku tidak dapat lagi untuk mengekalkan identiti gaya macho aku dengan sebaik mungkin.

Setelah puas tersenyum, aku meyimpan kembali gambar June di tempat yang sepatutnya. Tak berapa lama selepas itu, aku kian rebah di ruang tamu, menyertai Bains di dalam kancah tidur-menidurkan diri bertemankan sebuah bantal peluk….cuma perbezaannya adalah, Bains mungkin dapat mimpi leceh, aku dapat mimpi BAIK punya…




******

Perjuangan d’ Ersante – Bab 6

kerjasama dgn bains ‘Semua peralatan dah siap susun. Struktur bawah, tingkat atas, bilik ofis, semuanyalah. Dah settle. Semua dah di siapkan mengikut CITARASA KAU!’

Aik, macam marah aje? Begitulah Bains apabila sampainya aku ke Mini Market hari tu. Memang betul. Semua kelengkapan telah tersedia dan tinggal beberapa hari saja lagi tempat ni boleh dirasmikan. Aku mengambil feel dalam tempat ni seketika, melihat mana-mana perkara yang mungkin aku masih lagi tak berpuas hati. Pada penilaian aku, semuanya kemas dan teratur, takde apa-apa yang perlu di komplenkan dah.

Aku: ‘Sekarang, sessi nak ambik pekerja. Nak kena adakan interview. Ramai jugak nak kena ambik. Pekerja pun kena pilih yang betul-betul boleh buat kerja aje. Maksud aku kemahiran, kelulusan atau pengalaman tu jatuh ke tangga ke dua. Semangat dalam peningkatan diri yang aku betul-betul mahukan. Aku nak orang macam tu diisi ke dalam Mini Market ni. Aku nak individu-individu yang mempunyai citarasa kualiti dalam diri sendiri. Kau mengerti tu?’
Bains: ‘Ye.’ jawab Bains keletihan.
Bains: ‘Jenuh jugak le nak adakan sessi temuduga nanti.’
Aku: ‘Besok awal pagi, kau pergi ke mana-mana syarikat akhbar dan iklankan. Buat saiz iklan dalam lebih kurang 12cm panjang x 6 cm lebar. Iklankan dekat sekurang-kurangnya tiga syarikat akhbar. Siapkan semua nama jawatan, tawaran insentif kebajikan dan maklumat dan apa saja yang berkaitan. Adakan interview seminggu dari tarikh yang disiarkan.’
Bain kelihatan mendengar dengan penuh perhatian apa yang aku sampaikan.
Aku: ‘Aku rasa macam ada sesuatu yang aku masih tak puas hati….’
Bains: ‘Apa yang kau tak puas hatinya?.’
Aku: ‘Err…Kau tunggu kejap.’
Aku mintak Bains supaya tunggu sementara aku mendail no. June ke dalam handphone aku.
Aku: ‘June, boleh I buat tempahan untuk design sebuah tempat tak? Tempat I?’
June: ‘Bila tu?’
Aku: ‘Kalau boleh, secepat mungkin.’
June: ‘Hmmm…ok. I akan hantar staff I ke sana untuk buat observation (penelitian) dan kemudian, ohh…you nak I design baru atau yang dah ada dalam pamplet?’
Aku: ‘Yang ada dalam pamplet tu pun dah cukup le June. Cantik tu. Tak payah nak yang baru dah. Malam ni I datang kita tengok design mana yang ‘kita’ berkenan. You tak payah hantar staff. You sendiri datang tengok. Ok?’
June: ‘Cepat sikit. Besok banyak kerja tau!’
Aku: ‘Ok.’ aku mematikan handphone aku.
Bains: ‘Oloo…Mad. Kau nak jatuhkan aku ke dalam ‘kekuasaan’ kau ke?’
Aku: ‘Apa saja yang aku lakukan, semua untuk kebaikan kau jugak. Kau ada yang nak membantah ke?’
Bains: ‘Takde apa, gurau sikit pun takkan tak boleh. Jangan la serius sangat! Aku tengok tempat ni dah canggih semacam aje. Esok anak ‘lord’ (June) tu masuk campur tangan pulak, aku tak tau le canggih macam mana lagi tempat ni nanti. Sekarang pun aku dah menggigil tengok tempat ni. Eksklusif habis! Perasaan bangga kian menguasai diri la Mad….sampaikan aku rasa malu kalau besok nanti diaorang tau Pengurus kat sini pakai motor Kubchai. Leceh macam ni Mad.’
Aku: ‘Gaji kau banyak. Down payment le beli kereta baru.’
Bains: ‘Hmmm…aku dah kena balik dah.’

Sememangnya aku hias tempat ni dah ok, tapi di sebabkan aku dah terpukau dengan skill design June, aku jadi tak tentu arah. Aku teringin kalau boleh nak tambahkan lagi attraction (tarikan) Mini Market ni. Perkara ni penting dalam soal bisnes, bagi aku. Sesuatu tarikan yang hebat akan membuatkan lebih ramai pelanggan memenuhi ruang. Tak lupa juga pasal soal servis. Aku mahu servis khidmat pelanggan nanti juga memuaskan. Tu pasal interview yang bakal di adakan nanti akan memeningkan kepala! Tapi aku tak nak fikir lagi pasal tu hari ni. Aku nak siapkan satu persatu. Dan banyak perkara sebenarnya aku lemparkan kepada Bains, semata-mata nak bagi praktikal dia meresap kedalam badan agar nanti bila buat kerja, tak ada rasa kekok. Konfiden aje. Itulah niat dan tujuan aku yang sebenar terhadap Bains dan semenjak dari awal lagi dia terima tugas ni, dia dah faham. Tekanan memang banyak tapi apa saja asalkan dapat menjadi salah seorang daripada anggota ‘Syarikat Bersama’.
Aku: ‘Err, Bains. Lepas habis design terakhir nanti baru kau submit (hantar) iklan tu. So, tangguh dululah.’
Bains: ‘Hmmm…lantak engkaulah.’

Lepas tu, aku balik mandi-manda kejap. Kena segarkan badan ni. Pukul 8 malam nanti nak terus ke kediaman June. Dan setelah tiba tepat pukul 8, aku telah pun berada di luar perkarangannya.
June yang sudahpun kelihatan bersiap, terus aje naik motorkar aku untuk ke Mini Market tu. June akan segera membuat peninjauan keadaan sekeliling dan menentukan apakah design yang terbaik untuk Mini Market tu.
Setelah sampai dan berdiri di luar Mini Market,
June: ‘Ingatkan tak nak jemput langsung….’
Aku masa tu tengah bukak kunci tempat ni, dan apabila pintu terbuka, June terus melangkah masuk ke dalam tanpa sempat aku membalas apa-apa protesan terhadap kenyataan (bebelan) dia tadi.



Suasana semasa berada di dalam Mini Market.
Aku: ‘So, macam mana June?’
Tanya aku setelah dengan segala slownya dipersilakan tuanku permaisuri membuat tinjauan yang memakan masa hampir setengah jam tanpa sebarang kata-kata!
June: ‘I nak kena serius ni ArdMad!’ balas June lembut tapi tegas.
June: ‘Macam mana you hias ni? You ni pakar menghias ke?’ senyum June (perli).
Hmphh…kemudian aku terus tarik aje tangan dia dan serta-merta dia berada dalam dakapan aku.
Aku: ‘You tau June, semalam tidur I termimpikan you…’
June: ‘Oh ye ke? You mimpi apa?’
Aku: ‘I mimpi I jadi pakar Hiasan Dalaman. I belajar skill tu dari you…’
June: ‘Oh? So you guna la skill you tu menghias tempat ni?’
Aku: ‘Dak. I praktikkan ke atas you…’
June: ‘Maksud you ke atas cikgunya?’ senyum June cantik.
Aku: ‘Ye, sebab cikgu selalu tugasnya mengajar, anak muridlah yang buat praktikal.’

‘Hello, ello… Aku masih di sini.’
Suara tu membuatkan segala drama tadi hilang sambungannya! Haru!
Aku: ‘Kau buat apa kat sini?’ kataku dengan muka tak bersalah sambil menggaru-garu kepala di bahagian belakang, termasuk menghembuskan nafas panjang seketika.
Bains: ‘Aku kena siapkan paperwork la. Aku tak bawak paperwork balik ke rumah. Aku lebih selesa selesaikan tugasan di tempat kerja. Bagi aku kat rumah, aku nak rehat.’
Aku: ‘Ye, ye, apa-apa la…Eh, banyak lagi ke paperwork tak siap?’
Bains: ‘Aikkk? Buat-buat tak tahu ye? Habis tu yang kau tak tidur sampai pukul 1-2 pagi mengadap kertas tu sikit le?’
Aku: Oklah,oklah. Kau sambung le tugas kau. Aku nak pegi bawak June makan-makan kejap.’
Bains: ‘Aku nak ikut boleh? Aku pun lapar jugak ni.’
Aku: ‘Kan ke lebih elok kalau kau siapkan…’
June: ‘Ye, awak boleh ikut. Lagipun boleh kita lanjutkan urusan perniagaan sehingga selesai, bukan dengan tiba-tiba aje terberhenti, betul tak ArdMad?’ pintas June laju memotong kata-kata aku dengan di wajah terukir senyuman.
Bains pun senyum jugak, melihat aku dengan mimik muka selamba. Yelah…

dinner with june, bainsJune: ‘Tempat you sesuai buat style ‘Perumahan Eksklusif’. Corakkan dia seperti sebuah rumah moden digabungkan dengan unsur-unsur warna cerah dan ceria. Tidak perlu warna gelap sebab tempat tu untuk pelanggan yang ramai. Rekaan itu nanti juga sesuai untuk tarikan kanak-kanak. You tau la, budak kecil ni, kalau dah suka kat sesuatu tempat tu, mesti desak parents mereka datang lagi. Ini sebagai salah satu advantage perniagaan you.’ jeling June pada aku sebaik saja selesai buat penerangan.
Kami bertiga sedang menjamu selera di Restoran Arena yang sangat indah bertempat di kawasan berhampiran pantai.
Bains: ‘Hmmm…betul tu. Kami tak terfikir pun pasal tu.’ sambil penuh perhatian mendengar ucapan June sementara menunggu hidangan.
Tak sangka aku sebodoh ini ye? Macam mana la aku boleh tak terfikir langsung suruh dia hias tempat tu dari awal lagi? Kononnya mungkin aku dah rasa skill aku bagus sangat, tapi ternyata aku silap. Hiasan Dalaman memang bidang dia. Tengok sendiri le pakar ke tak pakar. Sampai ke situ kajian dia dalam penarikan customer. Tak sangka betul hari ni skill hiasan aku lupus begitu saja…
June: ‘Tentang Kafe kecil tu, kalau ikutkan I, I nak buat style ‘Kayu’, seakan-akan tempat tu sebuah dapur rumah yang comel dan kiut, tapi mahallah. Nak kena tunggu tempahan kayu lagi, nak kena set-up lantai lagi. Jadi I cadangkan bahagian Kafe tu you buat aje style serupa macam hiasan pejabat, warna sama macam warna pilihan you tu, biru, tapi dekat bahagian tu banyakkan warna yang kita pakai sikit saja di bahagian lain Mini Market ini.’
Aku: ‘Dalam semua warna cerah tu, kita ambik yang paling tak cerah la, bubuh kat Kafe tu?’
June: ‘Iya, tepat sekali. Biar dekat situ nampak sikit kelainan bidangnya.’
Aku: ‘June, bila you boleh start?’
June: ‘Bagi I tempoh satu hari. Lepas tu kita mulakan.’

Nampaknya Bains banyak membelek pamplet yang June bawak sejak dari tadi lagi. Aku tahu Bains pun seronok tengok gambar-gambar hiasan dalam pamplet tu. Kusyuk aje dari tadi. Dia kagum tu, sama aje macam aku. Huii…tarikan si June ni kuat betul. Dia ni apa haa?? Aku dah jadi macam tak sabar-sabar aje nak buat semua perkara! Makan pun macam gelojoh aje bila hidangan tu sampai manakala Bains biasa la, terkenal dengan sikap mentekedarah (aku tak pernah ada sikap macam tu), tak kira le sama ada depan perempuan ataupun jantan!
Kami bertiga melalui makan malam yang menarik dan mesra. Betul seperti yang aku jangkakan. Bains dengan sikap selamba dia mudah untuk membuat kawan. June tak berasa kekok dengan kehadiran Bains dan perbualan malam tu bertukar kepada perbualan semasa yang menarik. Aku tak habih-habih cerita pasal serba-sedikit pengalaman ketika di Errsante, manakala Bains pula terbukak cerita pasal bau badan dia yang sama busuk dengan bau badan kambing di kampung dulu…(tak payah la aku nak cerita!) Aduhaii….kenapa la dia ni takde cerita lain nak bukak! Kali terakhir aku dengar cerita pasal kambing dia tu aku terpaksa berlari ke tandas kejap sebab nak terkencing. Gelak punya pasal la!
June: ‘Khih..khih..khih…’ senyum June sambil tangan menutup sedikit bahagian mulut. Kemudian terus memukul-mukul bahu aku dengan tiba-tiba sambil tersengih:
June: ‘I nak ke tandas lah…’

Di luar perkarangan rumah June sepulangan dari segala urusan tadi.
Aku: ‘June, pasal tak jemput you pada awal lagi, I langsung tak terfikir, jujur. Tapi setelah melihat kebolehan you, I jadi tertarik. You betul-betul hebat June.’
Masa tu aku di luar pagar rumah June, mengayat power sikit sebelum beransur, membiarkan Bains sendirian dalam kereta sebentar tanpa mematikan enjin.
June: ‘Oklah ArdMad. Dah lewat ni. Kesian Bains kat dalam kereta tu sorang-sorang.’
Bains asyik perhatikan aje dari dalam kereta tu. Bila aku tengok, dia paling tempat lain. Kenapa la dia tu asyik menjadi penghalang bagi melanjutkan sesuatu perkara antara kita berdua? Hishh!
Aku: ‘Take care.’ dan aku terus kembali ke dalam kereta untuk pulang ke kondo bersama Bains.

pemanduan malam bersama bainsDi dalam pemanduan menuju ke kondo bersama Bains, kelihatan dia sedang asyik bermain dengan fikiran.
Bains: ‘Mad, best betul Hiasan dia. Mana dia belajar semua ni? Aku tak sangka masa kau cerita pada aku tentang dia, dia memang pakar sampai macam ni sekali.’
Aku: ‘Alaaa Bains…sesetengah orang dah di lahirkan semulajadi untuk dapat sentuhan dalam sesetengah bidang. Macam pencipta lagu yang best-best tu. Asalkan ada album keluar lagu ciptaan dia, meletup. Hits. Yang pemain bola pulak kalau dia ada dalam padang tu, bola asyik dapat kat dia memanjang, walaupun pemain lain training sama aje macam dia. Di situlah yang di namakan ‘kelebihan masing-masing’. Anda mengerti?’
Bains kelihatan masih membelek-belek pamplet yang diberi secara percuma oleh June kepadanya.
Bains: ‘Mad, terima kasih…Sebab aku betul-betul tak sangka yang aku akan menjadi seorang Pengurus yang boleh di kategorikan dalam bidang profesional. Aku bukannya ada apa dulu. Aku banyak bekerja, bekerja, bekerja dan masih, tak menjumpai sebarang perkara yang betul-betul aku inginkan selama ini dalam hidup. Aku dah banyak pegang jawatan sebagai supervisor, ketua kumpulan dan assistant dalam menjalankan projek tapi, kepuasan dalam apa yang aku miliki dulu, masih hambar. Aku lakukan semua tugas yang diamanahkan dengan baik, pada penilaian aku, tapi Mad….sejak aku berada di sini bersama kau dan melihat Pengurus macam mana yang bakal aku jadi nanti, aku betul-betul rasa terharu. Aku yakin Mini Market tu akan menjadi penentuan dalam bidang barang keperluan yang dimiliki Syarikat Bersama. Aku dah nampak dah…ini adalah permulaan untuk kemungkinan suatu hari nanti, Syarikat Bersama akan membuka sebuah Parade atau Mall pula.’
Aku: ‘Baguslah kalau kau boleh tafsirkan ke situ.’
Bains: ‘Aku tak sangka yang aku terlibat dalam sejarah permulaan ni. Siapa kau ni Mad? Boleh tak kali ni kau tolong cerita sikit latar belakang kau tentang penglibatan di dalam Bersama? Aku betul-betul nak tahu.’
Hmphh…Di sebabkan itu, aku terpaksa berhenti kejap dekat tepi sebuah perhentian yang tersedia.

Sambil mencucuh sebatang rokok di bawah nyalaan lampu di keheningan malam, aku ringkaskan cerita dengan bermulanya aku sebagai Pembantu Am dulu, sehinggalah pada langkah satu persatu Syarikat Bersama mula untuk naik.
Bains: ‘Dahsyat…Kau memang betul-betul orang kuat Syarikat Bersama! Aku tak sangka.’ kelihatan Bains selah-olah macam tak percaya, walaupun dia percaya.
Bains: ‘Bagaimana dengan kakitangan lain? Kau ada kuasa atas diaorang ke, atau macam mana?’
Aku: ‘Sekarang, Syarikat Bersama ada beberapa orang Pengarah lain yang kongsi bersama dalam saham syarikat tu. Dengan penggabungan Pengarah-pengarah tersebut, syarikat naik dengan pantas dan setiap Pengarah ada orang kuatnya tersendiri. Aku cuma orang kuat Boss, pengasas utama Syarikat Bersama. Kebanyakkan sejarah kebangkitan Syarikat Bersama adalah bermula semenjak Boss kahwin. Sejak mengecapi kebahagiaan, segala-galanya menjadi mudah buat dia. Semangat dia naik mendadak untuk memperluaskan perniagaan.’
Bains: ‘Maknanya kau tetap di antara orang paling penting Syarikat Bersama ye tak?’
Aku: ‘ Ye la tu.’ kataku tenang.
Bains: ‘Ceritakan serba-sedikit tentang persaingan yang kau hadapi. Sebelum Mini Market ni tentunya kau dah pernah terlibat dalam pembangunan bisnes lain, selain stesen minyak utama dulu. Apa lagi business kau bangunkan? ‘
Aku: ‘Aku pernah bersama dengan Boss bersaing dalam Perniagaan servis kereta.’
Bains: ‘Maksud kau, kau ada skill pomen?’
Aku: ‘Kau tak perlu tahu semua tentang kereta, kalau kau nak bukak bisnes kereta. Asas (basic) tu kena la, wajib. Tak tahu langsung susah laa…Satu lagi yang penting adalah agihan. Pembahagian bidang tu penting dalam semua bisnes. Aku di bidang pengurusan, takkan nak buat kerja pomen kot? Aku kendalikan urusan dengan kontek-kontek yang berkenaan dengan kereta. Aku luaskan perkenalan dengan pihak-pihak tertentu dan dalam masa yang sama juga aku promosikan tentang servis kereta yang aku buat. Aku nak kena kaji semua kedai kereta lain punya pasaran. Kaji tentang harga diaorang, layanan diaorang, gaji pekerja, semualah. Aku buat penyelidikan dekat situ dan kemudian aku alterkan (ubahsuaikan) dalam list peribadi syarikat, yang aku akan tawarkan lebih baik ataupun lebih kurang sama dengan apa yang kebanyakan syarikat lain tawarkan. Tentang pomen tu, Syarikat Bersama ada buat kelas latihan untuk bidang-bidang tertentu sebelum pekerja disahkan bekerja dalam syarikat, untuk sesetengah bidang yang memerlukan kepakaran teknikal. Syarikat ada Guru Latihannya tersendiri. Kau patut pegi Ibu Pejabat dia. Kau mesti kagum punya. Dekat sana macam-macam perkara yang di tawarkan.’
Bains: ‘Aku dah pegi dah, masa interview dulu. Tapi aku tak tahu le tentang operasi-operasi yang dijalankan di situ.’
Bains terdiam sebentar, kemudian menyambung
Bains: ‘Kau buat itu semua untuk pastikan bisnes kau naik?’
Aku: ‘Persaingan, Bains. Siang malam aku korbankan masa untuk setiap penyelidikan dan apabila aku dah dapat jawapan dia, aku terus resapkan ke dalam bisnes aku untuk mengatasi bisnes yang lain. Cukuplah setakat itu saja penerangan aku. Kau fikir sendirilah jawapan seterusnya apa yang jadi kepada bisnes servis kereta tu. Apa yang jadi selama ni membuatkan aku dapat kepercayaan untuk projek Mini Market ni pula…dengan kau.’
Bains sekali hanya terdiam dengan pandangan tertunduk ke bawah, kemungkinan merenung maksud penerangan aku sebentar tadi…
Aku: ‘Bains, kenapa diam aje?’

Bains: ‘Ia agak menakutkan, Mad. Ia seperti kau menggunakan elemen kuasa untuk menakluki sesuatu.’
Aku: ‘Hey, c’mon. Aku dah bagitau awal-awal yang you don’t want to know. Lagipun, untuk menjadi yang terbaik, kau KENA menjadi yang terbaik. Lihat June, kau fikir aku boleh design macam mana dia design? Kau kena ada kepercayaan kepada diri kau sendiri.’ kataku lagi dalam keadan tenang, sambil menepuk sedikit bahu Bains.
Bains kemudian tersenyum, menarik nafas panjang seketika. Tangan terpaksa diselupkan ke dalam poket sweater (baju sejuk) untuk mendapatkan sedikit kepanasan di keheningan malam yang berangin di perhentian ini.
Bains: ‘Ia memang menarik! Tapi apasal dengan kereta lama kau tu? Aku tak percaya kereta itu satu-satunya milik kau!’
Aku dah mula nak tergelak kejap ni….Takkan kat situ jadi persoalan kot? Penerangan panjang lebar aku tadi akhirnya sampai ke situ jua?
Aku: ‘Ini soal kerja dan keikhlasan dalam mengejar sesuatu mengikut daya upaya sendiri. Takde kena-mengena dengan harta benda. Syarikat ada tawarkan aku pinjam dulu mana-mana Company’s Car untuk ke sini tapi aku saja tak nak. Sama aje bagi aku kereta apa pun, janji enjin takde masalah, selesa bawak.’
Bains: ‘Tak sama. Kereta tu. Apasal boleh sampai ke Perjuangan? Aku tak puas hati!’
Aku: ‘Weii..kan ke aku dah cakap? Kereta tu ada sentimental value, kereta kenangan! Lagipun, Syarikat dah janji nak bagi aku ‘sebijik’ lepas tugas ni selesai. Tunggu aje laa…Buat apa nak tergesa-gesa?’
Bains: ‘Okay, okay…Aku terlupa.’ Bains tersenyum seketika yang kemudiannya menutup topik pasal tu.
Bains: ‘Kau mengorbankan banyak perkara dalam hidup semata-mata untuk sampai ke tahap ni. Kau berjaya Mad! Tapi kenapa dalam pemerhatian aku, masih ada tergambar suatu kesedihan di wajah kau? Apa yang tak kena?’
Aku: ‘Tidak semua perkara akan membuatkan kita gembira Bains, walaupun kita berjaya capai apa yang kita mahukan. Sentiasa ada sesuatu yang hilang dalam perjalanan hidup….Kita takkan dapat semua. Sekuat mana kita sekalipun, kita hanya manusia biasa. Kita takkan dapat lari dari kesilapan.’
Bains: ‘Maksud kau, kau masih tidak gembira setelah mencapai prestasi kau yang sebegini, dalam masa yang sama pula kau mempunyai June sebagai teman, yang aku rasa berlambak lelaki yang sanggup gadaikan apa saja semata-mata untuk mendapatkan cinta dia?’
Aku: ‘Aku pernah mengalami kehilangan suatu waktu dahulu….Kehilangan orang yang di cintai.’
Bains menarik nafas panjang seketika, terdiam sambil merenung ke bawah.
Aku: ‘Bertahun-tahun aku mencarinya, tapi dia tak pernah berada di situ….Kehilangan dia membawa secebis kebahagiaan yang pernah bertempat di hati aku. Aku tak sangka kecuaian aku dulu menyebabkan aku kini terpaksa melalui detik-detik kesedihan dalam diari hidup aku, setiap hari…’
Bains: ‘Rileks Mad…Aku faham. Tapi sekarang ni, June tu. Aku tengok dia dah ‘fall in love’ dengan kau. Macam mana perasaan kau terhadap dia?’
Aku terdiam sebentar tanpa berkata, sambil bertenggek di atas palang pula, yang juga terdapat di sini.
Aku: ‘Aku takut Bains. Aku takut dengan satu lagi kehilangan….Aku khuatir yang aku tidak dapat menerima kenyataan itu lagi.’
Bains: ‘Kau, takut? T-A-K-U-T?’
Aku: ‘Kekadang, semua manusia punya kelemahan. Tidak semua yang sempurna.’
Bains: ‘Mad, takde apa yang perlu kau takutkan. Semangat sikit Mad. June adalah seorang wanita yang sungguh anggun, berdaya, bijak dan seperti yang aku cakapkan, aku sanggup mengorbankan apa saja semata-mata untuk mendapat teman wanita seperti itu! C’mon Mad!’
Aku masih termenung dan kemudian, perlahan-lahan berpaling melihat wajah Bains.
Aku: ‘Kau nak tau? Kau betul la!. Dia memang seseorang yang membahagiakan. Besok perkara utama yang akan aku buat seawal pagi adalah telefon ke pejabat dia dan tanya khabar, tiap-tiap hari mulai esok! Sekarang, mari kita pulang dan berehat untuk mulakan tugas seterusnya besok!’
Bains: ‘Macam tulah brader.’

Dan sessi malam itu tamat setelah kami sampai ke kondo untuk seperti biasa: tidur men-tidurkan diri!


******

Perjuangan d’ Ersante – bab 5

kerjasama dgn bains Nampaknya, kerjasama antara aku dan Bains berjalan agak lancar. Aku dah survey semua supplier yang akan membekalkan keperluan barangan ke Mini Market tu, di samping membuat semakan akaun dan segala kertas kerja yang perlu bagi menjayakan projek terbaru ini. Aku mesti melakukannya dengan praktikal yang pasti. Dan setiap apa yang aku buat, di situlah Bains mengekori aku untuk belajar dengan semasak-masaknya supaya dia tahu kesemua selok-belok dalam urusan mengendalikan Mini Market itu nanti…tanpa aku.

Segala keluar masuk modal dicatat dengan berhati-hati dan teliti, kerana semua laporan itu nanti akan dihantar ke bahagian auditor di Ibu Pejabat. Part ni memang bahaya sikit sebab kalau tersilap atau terlebih budget, boleh mengakibatkan markah tugasan dalam rekod prestasi menjadi buruk. Biasalah tu, mana ada kerja sebagai Pengurus senang. Aku mahu Bains tahu semua selok-belok Mini Market ni agar nanti dia memang mahir habis dan menjadi seorang Pengurus yang berkualiti. Bagi aku pula, aku tak mintak apa-apa pun, melainkan seronok menjalankan tugas sebagaimana yang di amanahkan. Aku seronok tengok Bains bekerja dengan penuh semangat, tekun dan berdedikasi dan di harap, dia akan dapat menganggap Mini Market ni seperti tempatnya sendiri, kehidupan dia dan suatu hari nanti bangga dengan hasil pekerjaannya di kemudian hari.

Setiap hari berlalu dengan begitu pantas dan masa-masa yang aku lalui, banyak dihabiskan untuk urusan kerja. Di Bandar Perjuangan ni, aku tinggal di sebuah kondominium yang ditaja oleh syarikat aku. Sesiapa yang outstation, akan tinggal di sini sebagai tempat tinggal sementara. Dalam tempoh latihan ni, Bains tinggal bersama dengan aku. Sebenarnya, dia boleh cari tempat tinggal sendiri dah, boleh sewa rumah baik punya, memandangkan gaji dia bukan gaji koman tapi dia kata dia nak banyakkan masa bersama dengan aku sementara aku masih berada di sini. Aku tak kisah. Terpulanglah pada hang.

Bains: ‘Mad, cuba cerita, macam mana kau boleh kenal June tu? Aku tengok, dia macam anak ‘lord’ aje. Style dia la.’
Aku yang masa tu sedang berada di meja peribadi untuk membuat sedikit kertas kerja dengan lampu meja terpasang, terpaksa berhenti seketika untuk memberi respon kepada topik best ni…best bagi aku la…
Aku: ‘Lama dulu, masa tu aku dengan member aku, bercuti di Bandar Arena. Aku tak tahu pulak perkenalan singkat tu boleh sampai kesini. Waktu tu, dia masih student lagi.’
Bains: ‘Dia student dalam bidang apa?’
Aku: ‘Interior Design. Nampaknya dia dah complete (habis) study dia.’
Bains: ‘Hmmm…menarik.’ sambil menenyeh putung rokok ke dalam astray.
Aku: ‘Kau bila lagi nak ada makwe? Ingat, kita ni bukannya muda sangat lagi dah. Kena start pikir pasal family plak.’
Bains: ‘Entahlah Mad. Aku banyak jugak kenal dengan beberapa orang perempuan tapi…setakat ni satu pun tak jadi lagi. Agaknya aku belum jumpa yang betul-betul kena dengan citarasa aku.’
Aku: ‘Kau nak yang macam mana? Cuba terangkan sikit ciri-ciri wanita idaman yang kau tertunggu-tunggu tu.’
Bains kelihatan menarik sedas bara rokok yang agak panjang sambil menggaru-garu sedikit hidung dia.
Bains: ‘Yang macam June, heh..heh..heh..Eh, kau kenalkan la aku dekat dia. Mana tahu dia berkenan kat aku pulak. Amacam?’
Aku: ‘Yang ni boleh buat aku mark markah buruk dalam rekod prestasi kerja kau.’
Bains: ‘Kih…kih…kih…Err, Mad. Aku nak tegur sikit pasal kau boleh tak?’
Aku: ‘Apa dianya?’
Bains: ‘Kereta kau tu. Tukar le pada yang lebih elok sikit. Kau memang betul-betul buat leceh la. Proton Saga lama kau tu, kau bawak anak ‘lord’ tu (June) ronda-ronda satu town. Tak masuk langsung.’
Aku: ‘Tak payah. Lepas habis training kau ni, aku dapat Company’s Car (kereta syarikat). Syarikat nak bagi aku. Baru punya.’
Bains: ‘Ehh, aku tak dapat ke?’
Aku: ‘Kau pun dapat jugak…tapi lepas confirmation (setahun), itu pun kalau kau berjaya comnfirm la…dan lepas tu dapat capai rekod prestasi yang cemerlang (tu makan tahun jugak tu.), sepertimana yang dikehendaki syarikat. Baik le kau bila ada duit sikit nanti, pergi beli kereta macam aku tu haa…senang nak buat transport.’
Bains: ‘Woi, syarikat tak nak jaga imej ke? Aku ni Pengurus datang kerja naik motor kubchai. Diaorang tak fikir ke?’
Aku: ‘Jangan nak banyak komplen. Syarikat ni ada sistemnya yang tersendiri. Dia nak latih setiap pekerjanya, tak kira le atasan atau bawahan, supaya lebih berdikari dan tabah. Kalau Syarikat nak buat sebarang pemberian, adalah kerana orang tu benar-benar layak dan patut menerimanya. Kau nak manja, kau cari aje tempat kerja lain.’ – Aku termenyalakan sebatang rokok jua…
Aku: ‘Bukan saja Company’s Car, ada lagi anugerah lain dari syarikat kalau kau betul-betul buktikan yang kau layak.’
Bains: ‘Seperti?’
Aku: ‘Bayaran separuh untuk perumahan yang kau nak, kad keahlian percuma untuk makan free di kelab-kelab yang ada senaraikan syarikat sebagai keahlian, percutian free untuk beberapa hari yang ditentukan. Elaun outstation yang best, macam-macamlah.’
Bains: ‘Habis tu, kau ada dapat semua tu?’
Aku: ‘Aku dah dapat dah….satu persatu le aku kutip.’
Bains: ‘Kalau begitu kenapa kau tak tukar kereta lama kau tu? Ye la…company’s car, company’s car jugak…tapi kereta sendiri tu, orang dah tak pakai kereta tu sekarang. Takkan le susah sangat nak tukar kepada yang lebih baru sikit?’
Aku: ‘Mana boleh. Kereta tu ada sentimental value. Kau tak faham. Itu kereta kenangan tu.’
Bains: ‘Hmmm…faham le tu. Kalau macam tu aku faham la.’
Aku: ‘Satu lagi, kalau aku rekemen kau dekat June, takkan kau nak bawak dia naik motor kubchai kau tu ronda-ronda satu town? Kau bukan buat leceh dah, tapi kau memang betul-betul buat taik!’

Kemudian aku kembali menyambung tugas aku manakala Bains tersenyum sikit, kembali mengikuti siaran televisyen dengan kusyuk. Dan apabila masuk pukul 1.30 malam macam tu, kami terlentang dibuai mimpi dekat ruang tamu kondo ni.

note: bains tersenyum sikit – nak ‘cover macho’ sedangkan sebenarnya nak gelak terbahak-bahak

bersama june di bandar perjuangan Di hari seterusnya, aku melawat June di premis perniagaannya yang terletak di tingkat dua dalam sebuah Kompleks yang diberi nama Artika, iaitu salah sebuah pusat membeli-belah yang terkemuka di Perjuangan.
Sebelum masuk ke dalam kedainya, terlebih dahulu aku menyandar di sebatang palang berdepan dengan kedainya, sambil mengunyap aiskrim. Aku saja nak ambik sudut perhatikan June buat kerja. Aku nak tengok macam mana Businesswoman seorang ni mengendalikan urusan perniagaan dia. Bagaimana karakter dia sebagai seorang pengurus di tempatnya sendiri. Adakah dia seorang wanita yang tabah? Tegas? Berdisplin? Atau mungkin juga seorang yang lembut, bertolak ansur dalam perundingan serta bijak mengawal suasana supaya sentiasa tenang dan percaya dengan apa yang berlaku?

Well, memang June banyak memenuhi kriteria yang aku sebutkan sebentar tadi. Dari sini aku melihat June sedang bersembang dengan sebuah pasangan yang kemungkinan sedang berhajat sesuatu dalam keperluan Hiasan Dalaman.
Setelah urusan diaorang selesai, aku terus masuk ke dalam kedai dan menegur June.
June: ‘ArdMad, buat apa di sini?’
Aku: ‘I saja nak round-round bandar. Memandangkan I tiba-tiba terdestinasikan hala tuju I ke sini, I ingat I melawat le you kejap, saja nak tengok perkembangan.’
June: ‘Pasangan tadi tu, baru beli sebuah rumah. Mereka nak dapatkan khidmat pakar dalam menghiasi rumah mereka sebaik mungkin. I runding punya runding, mereka setuju. Minggu depan I nak kena hantar staff ke rumah mereka, ambik semua sketch (pelan) rumah tu, kemudian hantar pada I. I nak hasilkan design terbaik untuk mereka.
Aku: ‘Diaorang ada pilihan?.’
June: ‘Sudah tentu. I akan design sekurang-kurangnya tiga jenis plan hiasan yang terbaik dan mereka boleh pilih mana satu yang berkenan di antara tiga yang terbaik itu.’
Aku: ‘Nampaknya satu pilihan yang sukar.’ keluh aku.
June: ‘Terlalu banyak pilihan di sini, ArdMad. I designkan untuk hiasan eksklusif, di mana suasana dalaman menggambarkan struktur lebih kurang kepada hiasan perhotelan. I juga designkan untuk suasana rimba, dimana hiasan tu nanti perlu menggabungkan unsur-unsur tumbuhan hijau. Terlalu banyak pilihan yang ditawarkan. I cuma terlalu ‘cinta’ pada setiap design yang ada. Lihatlah pamplet ni, ia di antara design yang dipamerkan sebagai promosi.’
Aku membelek-belek pamplet tersebut. Kelihatan pelbagai-bagai hiasan yang sangat menarik membuatkan aku teringin sangat nak bazirkan duit untuk buat dua tiga pilihan.
Aku: ‘Nampaknya, susah..seperti yang di jangka. Terlalu banyak pilihan yang indah-indah untuk dilepaskan begitu saja. Tapi dalam banyak-banyak individu di muka bumi, hanya I seorang saja yang bakal membolot semua hiasan yang terdapat di sini tanpa perlu membayar sesen pun untuk segala tempahan.’
June: ‘Maksud you?’ (June sedang duduk berhadapan dengan aku di meja ofisnya, sambil megendong pen di kedua-dua jari tangannya)
Aku: ‘I dapat Designernya. Jom kita makan tengah hari bersama?’ sambil tersengih rileks aku menjemput June. (di persilakan.)
June: ‘Baiklah Encik ArdMad. Saya terima jemputan awak!’
Mengambil beg tangannya setelah menyusun segala dokumen yang ada atas meja untuk disimpan ke dalam laci, aku dan June menuju ke Restoran yang berhampiran untuk menjamu selera.

menjamu selera bersama june kalistaesAku: ‘June, macam mana you handle semua tu? Bisnes you tu memang hebat. You tak rasa pressure ke?’
Kami menjamu selera di sebuah restoran makanan Arena (milik rakyat Bandar Arena), yang terkenal dengan siput sedut dan masakan udang galah merahnya. Memang orang-orang Arena terkenal dengan pelbagai menu makanan hasil ciptaan baru yang sedap dan lazat. Aku dan June begitu berselera menjamu hidangan.
June: ‘Pressure tu, takde sangat. I ada segala ‘backup’ yang di perlukan. Tenaga-tenaga pekerja yang sememangnya dah secure (selamat) dengan segala kebajikan pendapatan. Tenaga-tenaga pakar yang semuanya memang sejak dari dulu lagi sudah setia bersama-sama I dan you tau? Lagipun I dah lama dalam minat ni. I dari kecil lagi. Memang sudah biasa dan bersedia untuk membuat semua perkara ini. Seluruh hidup I, I rasa, boleh di katakan hampir keseluruhannya I serahkan pada bidang ni. Itu sebabnya I handle perkara semuanya baik. Segala skill, teori, praktikal, urusan bisnes, semuanya sudah ada. Rasanya mungkin tak banyak masalah yang perlu di fikirkan sangat pasal bisnes tu.’
Yeah…wanita di hadapan aku ni memang tabah. Seorang lelaki yang tabah jugalah yang akan berjaya memikat hatinya.
June: ‘…cuma kekadang tu, I terkenangkan arwah mother I…dan selepas tu, I mula akan banyak pula terfikirkan tentang father.’
Aku: ‘Hmmm..?’ (menarik nafas panjang). ‘Bagaimana dengan Mak Tiri you? Adik-beradik tiri you? Diaorang okay dengan you?’
June: ‘Mereka memang okay. Best. I takde masalah dengan setiap seorang pun dari mereka. Makcik I tu betul-betul caring, penyayang dalam banyak hal. Tapi entahlah…walaupun begitu, sejak mother I tiada, bapa I masih kelihatan seperti ada masalah yang di simpannya.’
Aku: ‘Macam mana you boleh tahu dia ada masalah?’
June: ‘I dapat rasakan ArdMad. I bukan tak kenal dia. Perasaan I kuat mengatakan bahawasanya dia sedang memikirkan sesuatu yang mengganggu fikiran dia, tapi dia ‘cover’, sorok. I ada juga kadang-kadang tu suarakan pada dia supaya ceritakan secara berterus-terang dengan I tentang apa yang di fikirkan tapi dalam masa yang sama juga, dia sentiasa akan cuba mengelak dengan berlagak tenang seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Tapi I dapat cam air muka dia berubah, tergambar kesedihan diwajah dia setiap kali persoalan ini di bangkitkan. Dia tak nak cakap apa-apa pun melainkan dia akan beritahu pada I, dia sayangkan I. Perkara itu adalah yang paling utama dalam hidup dia. Itu saja.’
Semasa memberi penerangan tersebut, June seakan-akan termenung, susah hati.
June: ‘Oh ArdMad. Apa I nak buat? I tak puashati dengan jawapan dia. I risau tengok keadaan dia macam tu. Dia macam ada memikirkan sesuatu…cuma dia tak mahu berterus-terang dengan I tentang kesusahan hati dia tu secara detail. I tahu dia tengah susah hati tentang sesuatu, tapi apa?’
Aku: ‘Tak mengapa June, mari kita bincang pasal perkara ni nanti. Sekarang tak punya banyak masa. You tengah dalam urusan seharian. Mood you nak kena jaga. I pula, nak balik ke Mini Market tu. I janji kita akan sambung pasal perkara kemudian.’

Setelah melangsaikan bil, aku berangkat semula ke Mini Market sebaik saja selesai mengiringi June kembali ke premisnya.


******

Note: Looking for Bab #4? – Klik Sini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, December 18, 2014
work section
Cuaca ersante'd
December 18, 2014, 8:40 am
 

SSE
Mostly cloudy
25°C
0 m/s
real feel: 30°C
current pressure: 1010 mb
humidity: 88%
wind speed: 0 m/s SSE
wind gusts: 0 m/s
sunrise: 7:11 am
sunset: 7:09 pm
Forecast December 19, 2014
day
 

NNW
Thunderstorms
30°C
 
Ersante Echo
The Famous Quote
make money doing business

*--- Pembaca harap maklum bahawasanya aku (penulis) tiada tujuan nak berlagak atau menunjuk2. Tetapi hanya sekadar menulis demi mempersembahkan bahan bacaan untuk me-'rileks'-kan minda. Ia hanyalah kisah peribadi yang membuatkan kami rakan2 tersenyum, sengih sendirian bila terkenang. (Semua orang ada detik tu, bukan?) No offense, please. I really would like to thank you and appreciate as much as I could for you to spend time here. ---*

IT & ‘Sporty’ Interest
computer skill

Tambahkan Skill Komputer dan Internet dengan berpandukan website golongan 'Developer' terpilih -