Perjuangan d’ Ersante – chapter selingan, petikan bab 24


Azzurine: ‘Alaaa….Ia tak seburuk mana, ye tak Encik ArdMad?’
Kembali ke ofis, aku bercadang menceritakan sedikit hal yang bersangkut-paut dengan apa yang aku rasa hari ni. Sambil-sambil tu, Azzurine membancuhkan secawan Cappucino untuk aku dan dia.

Aku: ‘Sorrylah kalau awak rasa bosan dengar keluhan saya petang ni. Saya tak dapat menahannya.’
Jelas aku sambil menarik nafas panjang tanda mengeluh. Aku sedang duduk di bangku bertentangan dengan meja Azzurine, tempat dia melakukan kerja seharian. Di kala itu bersembang dengan aku itu juga, Azzurine masih melakukan tugasan harian yang di kiranya masih belum siap.
Azzurine: ‘Kekecewaan….perkara yang sudah biasa di lalui oleh kebanyakkan insan. So, apa yang Encik ArdMad bercadang untuk lakukan?’
Aku: ‘Tak tahulah. Saya rasa dunia saya buat masa sekarang ni, begitu gelap-gelita. Saya rasa kosong.’
Azzurine: ‘Encik ArdMad. Ingat lagi tak dulu?’
Aku memalingkan wajah aku kepadanya.
Azzurine: ‘Dulu, saya masih ingat lagi dulu awak pernah memberi nasihat kepada saya tentang kehidupan. Awak beritahu saya tentang betapa perlunya bersaing untuk memperolehi apa yang di inginkan.’
Aku masih merenung wajahnya.
Azzurine: ‘Sememangnya dalam hal sebegini, akan ada hati yang terluka, tetapi itu semua sudah menjadi adat dalam permainan dunia. Persaingan kalau di pandang dari sudut positif, adakalanya ia membawa kebaikan kerana dengan cara itu saja, ia dapat membuktikan siapakah yang sebenarnya-benarnya the best. Awak sukakan dia ke Encik ArdMad?’
Aku tidak menjawab, sebaliknya hanya termenung mendengar soalan tu.
Azzurine: ‘Tak mengapalah. Mengikut kesimpulan saya, pedulikan apa yang sedang berlaku kerana kadang-kala, apa yang kita lihat, adalah panorama luaran, bukan apa yang terkandung di dalam hati seseorang. Kemungkinan juga dia ingin menguji awak dengan cara dia fikir sesuai.’
Aku: ‘Menguji dengan begitu hebat sampai macam ni sekali?’
Azzurine: ‘Awak kena tengok orang jugak. Kalau dah karakter macam Aemylia tu, tentu sekali cara yang di gunakan agak powerful. Takkan dia senang-senang nak buat helah kecil supaya bila awak balik rumah nanti, awak hanya akan tersenyum suka mengenangkan taktik bodoh yang dia gunakan ke atas awak, sehingga kemudiannya awak boleh mengatasinya dengan begitu baik dan sempurna sekali.’
Aku masih diam mendengar penjelasan Azzurine, wajah masih dalam keaadaan kasihan.
Azzurine: ‘Sudah sekian lama awak mengenali dia, tentu sekali awak sudah boleh baca tindak-tanduknya. Dan pada perkiraan saya, di hari ini, di waktu ini, dia memang berjaya!’
Aku: ‘Maksud awak?’ kataku, agak curiga dengan pernyataan yang diberi.
Azzurine: ‘Lihatlah keadaan diri awak sekarang. Susah hati, murung, rasa tak selesa dsb. Saya terpaksa mengaku dalam soal ini, saya terpaksa memberi kredit kepada Aemylia. Hebat jugak dia ye?’

Kemudian Azzurine tersenyum! Seterusnya bangun dan kelihatan membuka kabinet untuk mencari fail urusan kerja. Mata aku hanya mengikut aje kemana langkahnya pergi, walaupun gaya duduk masih tidak berubah semenjak tadi lagi. Hmmphh!….Pompuan. Tak pernah nak sokong orang lelaki 100%, sekalipun lelaki tu seseorang yang banyak berjasa pada dia! Mungkin dia menyebelahi aku dalam banyak hal tapi….tetap tidak 100%!

Azzurine: ‘Aduihh!…Encik ArdMad! Sakit!’
Azzurine dengan tiba-tiba tergeliat tumitnya semasa cuba mengambil fail di tingkat paling atas kabinet.
Aku bergegas bangun dari tempat duduk dan mendapatkannya. Azzurine mengeluh kesakitan memegang-megang tumitnya. Dia kini sedang terduduk di atas lantai akibat kesakitan.
Aku: ‘Aisehh…yang awak tak tanggal terlebih dulu kasut tumit tinggi awak ni kenapa? Susah ooo macam ni.’
Aku terpaksa membenarkan diri aku memicit-micit tumitnya memandangkan wajahnya tergambar ekspresi muka sakit yang amat sangat. Cermin mata kaca yang di pakainya pun sudah terkebawah sikit, berada di posisi hidungnya pula.
Azzurine: ‘Encik ArdMad…’ sambil termengah-mengah menarik nafas.
Azzurine: ‘Sakit le….Rasa macam nak menangis ni.’
Aku: ‘Eh, jangan! Setahu saya kita takde kisah duka di antara satu sama lain!’
Azzurine pantas memukul-mukul bahu aku!
Azzurine: ‘Sakit macam ni awak boleh nak main-main lagi! Adoihh…Dekat situ haa…Awak jangan picit kuat sangat. Urut perlahan-lahan…’ Azzurine memejamkan mata.

Sejenak kemudian, Azzurine menanggalkan cermin gelasnya. Rambutnya yang diikat sebentar tadi, telah terurai sedikit, membuatkan ikatan terjatuh ke bawah. Aku lihat wajahnya yang masam tu. Tanpa cermin mata dan ikatan rambut, fikiran aku tiba-tiba terfokus pada kisah lalu…lama dulu.

Dulu, Azzurine merupakan seorang Minah yang sentiasa berada dalam keadaan kelam-kabut melakukan tugas di Stesen Minyak Bersama. Waktu tu, dia masih belia remaja. Gayanya banyak menggambarkan dia sebagai seorang pelajar, pelajar dalam bidang akademik dan kehidupan. Masih mentah dalam mengharungi cabaran hidup. Semuanya masih belum di pelajari sepenuhnya dalam erti mengenal kehidupan dengan seadanya.

Tapi itu dulu…hari ni, sedang tangan aku masih memicit-micit tumitnya yang tergeliat tu, Azzurine sudahpun bertukar menjadi seorang wanita yang matang. Raut wajahnya tergambar keseriusan dalam urusan seharian. Suaranya pun dah garau semacam aje, seksi. Sekilas pandang, bagi lelaki yang tidak mengenalinya, sedikit rasa berdebar akan muncul seandainya mempunyai motif untuk mengurat. Di atas perubahan yang berlaku, budi bicara yang di tonjolkan, kematangan dalam soal pemikiran, ketekunan dalam mempelajari sesuatu untuk sentiasa memajukan diri, akhirnya aku merasakan tiada yang lebih layak selain daripada dia yang akan mengisi jawatan Sekretari yang aku kosongkan selama ini. Dia berhak mendapatnya. Sebagai penghormatan daripada aku untuk dia.
Pakaian yang dia pakai hari ni, berwarna hijau gelap bercampur hitam. Pakaiannya dari kain yang lembut tetapi mempunyai kesukaran bagi mata-mata yang tidak bertanggungjawab untuk menembusi di sebalik pakaian tersebut. Aku tidak mahu mengkaji dengan lebih lanjut apa yang dipakainya tetapi cukuplah aku katakan, bahwasanya di hari minggu begini, dia nampak menawan. Kulitnya yang agak putih melepak tu menambahkan lagi kejelitaan yang sedia ada.

Azzurine: ‘Dah ke Encik ArdMad?’
Azzurine kini sedang duduk dengan lenggok menggoda memerhatikan aku. Tangan aku masih tak habis memicit-micit tumitnya. Wajahnya nampak macam dah tak sakit pun. Rileks aje. Gaya dia duduk seksi macam tu bukannya sengaja, tapi adalah kerana terjatuh tadi. Dan….. bukankah aku yang sepatutnya tanya soalan macam tadi tu?!!

Aku: ‘Err…Rasa-rasa nak kena sapu minyak tak?’
Dia tak menjawab, hanya serius memerhatikan aku. Dia tak senyum pun.
Azzurine: ‘Tak payahlah…Tolong tarik tangan saya bangun.’
Kemudian aku berdiri dan membuat apa yang di pinta. Aku menarik tangan dia perlahan-lahan, supaya dia dapat berdiri dengan betul dan tegak.
Azzurine: ‘Thanks…’

Dengan perlahan-lahan Azzurine cuba untuk bangun, menjadikan tangan aku sebagai sokongan dan tiba-tiba oppss!!! Aku tak dapat mengimbang berat badan membuatkan Azzurine terjatuh ke dalam pelukan aku manakala aku pulak tersandar di kabinet tadi membuatkan kesemua lacinya tertutup serta-merta!

Kini wajahnya sedang betul-betul mengadap ke wajah aku. Kelihatan muka Azzurine sedikit mencebik kerana barangkali tak sangka akan jadi macam ni pulak. Serta-merta aku dapat menghidu baunya…di antara wangi dan tidak…pertengahan.

Suasana jadi sunyi-sepi sebentar. Aku tidak membuat apa-apa percubaan pun untuk menggerakkan tubuh aku yang dengan secara tak sengaja telah di tindih oleh Azzurine. Matanya tepat memerhatikan ke dalam sepasang anak mata aku. Memang aku takde pilihan. Dalam jarak yang sedekat ini, hanya mata dia saja yang pandangan aku boleh fokus. Dan ya…aku terpaksa mengakui juga, setelah melihat kecantikan yang sebegini dekat, baru aku tahu kenapa lelaki pun sebenarnya tak pernah nak menyokong seorang lelaki lain dengan 100%!

Azzurine: ‘Ekhem! Ekhem!.’
Azzurine menolak dada aku perlahan-lahan dan membetulkan gaya berdirinya kembali. Megemaskinikan semula pakaiannya yang berkedut, Azzurine kembali mencapai cermin mata gelasnya sebentar tadi dan memakainya. Aku pula perlahan-lahan membetulkan posisi berdiri aku.
Aku: ‘Awak tak nak balik lagi?’
Azzurine mencapai sebuah cermin muka yang di simpan di dalam laci dan mempersiap-siapkan kembali penampilannya.
Azzurine: ‘Tak apalah. Saya nak siapkan sikit lagi kerja. Lagipun besok saya cuti. Kalau dah siap kerja, lapang sikit fikiran dekat rumah nanti.’

Menghembuskan nafas tanda kelegaan, aku tinggalkan ofis dan balik ke rumah pula.

Teknikal Security bersama adrs.

Pertama sekali, post ini bukan untuk mencari kesalahan sesiapa. Tetapi sebagai contoh / preview (for better days…) Tengah surf sana sini, terjumpa pasal ni.

Pic.1 memperlihatkan website (struktur) kemas dan teratur. Ia sepatutnya begitu di setiap page.

Pic.2 tetapi malangnya… tidak. Struktur pecah.

Sebab barangkali besar; owner website ini (yang agak popular juga, bagus) – tidak menyedari error yang berlaku di salah satu page utamanya. Kalau dia sedar sekalipun, tindakan segera agak sukar diambil kerana: nak kena tunggu pihak teknikal yang bertanggungjawab membikin website tersebut, respond dan repair.

Kalau nak cepat, kena upah pihak teknikal lain, dan sudah semestinya: kos (kena bayar). Ini bukan kesalahan owner website tu, tetapi dunia hari ini mana ada istilah free. Kalau ada pun, samar-samar… (boleh jadi juga pihak teknikal yg bertanggungjawab membikin website itu sendiri; akan kenakan charge repair! Siapa tau? Mungkin salah owner yg ‘tweak sana tweak sini, masuk pic itu pic ini’, penyebab struktur pecah tu..? So, bayar le kalau nak perbetul silap. …sendiri.)

So, bagaimana kalau dengan adrs.?

Anda akan dipastikan gejala macam ni tak menganggu hidup. Bisnes anda akan sentiasa cantik, kemas, tersusun. Kalau ada rosak, problem teknikal, tidak perlu apa-apa charge ekstra. Malahan, akan diberi idea (citarasa) untuk di OK-kan lagi. Pihak adrs inc. sentiasa mahu customer gembira dan berpuas hati dengan bisnes masing-masing. Sebab lagi gembira customer, lagi gembira kami dibuatnya – sebab itu petanda tugas / kerja sukses! Macam tu baru betui… (ori’)

Notes: ramai designer masih tak faham konsep website kategori bisnes. Website bisnes fokus utama adalah untuk bagi berkesan menghasilkan sales. Itu paling penting. Kalau fancy sana sini tapi tak ada makna, tidak perlu.

Terkejut dengan Kesan Pantas Antidote Firnena?

Segmen ini adalah berdasarkan urusan soal jawab sebenar di antara pelanggan dan pengurusan. Untuk kali ini, kita akan teliti ‘debate’ (perbincangan hangat) yg dikemukakan oleh customer ‘X':

“Salam, saya amat terkejut dengan perubahan wajah saya yg menjadi seperti kasar. Ada lapisan meggerutu, keras setelah guna penawar antidote. Saya amat risau dgn perubahan tiba2 ini. Harap anda dapat beri penjelasan segera.”

firnena phone conversation Jawapan Pengurusan:

‘Apa yg berlaku adalah normal: untuk yang baru bermula. Fasa permulaan memang akan menunjukkan sedikit kesan, ketara atau sedikit: bergantung kepada tahap kesihatan seseorang itu. Dalam kes ini, anda. Kesimpulan yang boleh saya huraikan mengenai kes anda:

firnena explain 1. Kemungkinan terlalu banyak product yang digunakan (sebelum ini, kalau ada), tidak sesuai, serta tidak memberi kesan seperti yang diharapkan. Anda mahu menghapuskan jerawat, tetapi product-product yang dipilih selama ini, tidak berjaya mencapai target. Kemudian, perlu diketahui: setiap product (terutama yang berunsur checmical), turut sama mempunyai substance (bahan-bahan terbabit bagi menghasil, produce product tersebut). Substance ini akan terlekat pada kulit, organ dalaman, kesihatan seseorang itu. Ada yang mudah tersingkir (melalui proses penghadaman) dan ada juga yg ‘melekat’ (sukar dan lambat dihadam dan singkir).

firnena exlplain 2. Cara penjagaan kesihatan yang diamalkan, tidak ditahap sepatutnya. (atau juga: memenuhi keperluan tubuh untuk sihat sempurna. Cara yg salah.) Terlalu lama dalam keadaan begini. Contoh: tidak mengambil berat soal pemakanan sihat. Atau juga; menyangka sudah melakukan yg sebaiknya, tetapi sebenarnya tidak.

firnena explain 3. ditambah dengan terlalu kerap bertukar, bercampur-aduk product-product kesihatan diamalkan. Sekalipun product yang diambil bukan mengenai mengubati jerawat / kulit, namun ia akan tetap mempunyai pengaruh terhadap tubuh (sistem dalaman).

Sebaik saja anda mengambil Antidote Firnena, bahan (tradisional) penawar tersebut akan segera menjalankan tugas, menyerang dan singkir apa saja substance, kotoran atau kuman yang menghalang proses hapus dan baik-pulihnya. Dan apabila ia ‘detect’ perkara-perkara seperti senarai disebut, ia akan bertindakbalas dengan kuat (bertembung, berperang).

firnena reason why Hasilnya: kulit wajah akan menampakkan kesan luaran seperti lapisan kasar (‘keropin’), di mana ini adalah sel mati yang tertimbul di permukaan (wajah). Kuman kotoran tiada tempat untuk melarikan diri dengan kesan yang begitu pantas, lalu ia ‘tertendang’ ke segenap sudut. (kulit bahagian lain tidak ada apa-apa kesan. Hanya kulit wajah kerana bahagian itu paling sensitif, halus.) Kuman turut sama terhapus ke bahagian penghadaman, tetapi, kesan pantas serta kuat antidote membuatkan ia tidak tersempat untuk melalui cara biasa, iaitu perlahan-lahan melalui proses penghadaman (proses serap, nyahtoksin) – ikut peraturan (by the book). Serangan basmi, hapus dan singkir Antidote boleh dikatakan agak hebat kesannya (itulah sebabnya terjadi begini). Disebabkan ini juga, disarankan agar ikut betul-betul panduan penggunaan diberi. (bukan ambil ringan, tidak serius.)

Customer terbabit akan merasa risau dengan perubahan drastik yang melanda. Tetapi harus diketahui: dengan kuantiti sedikit (sedutan) yang telah digaris-panduankan, sepatutnya kesan ketara begini tidak begitu terserlah (hingga sampai ke tahap risau). Melainkan kalau diambil lebih.

Disebabkan terdapat lebih dari satu kes – pelanggan merasai takut, maka pengurusan kini telah turunkan Antidote dari pasaran terbuka, lalu menjadikan ia sebagai kompilasi: ebook Firnena, edisi edit pantas. Kemungkinan ramai masih tidak begitu sedar: Firnena ini lain dari yang lain. Tekniknya keras, tetapi selamat. Berkesan pantas. Disebabkan ke-tidak-sedaran ini, masih ramai yang mengikuti / menjalani panduan sambil lewa, tidak serius. Amat dikesali, rawatan yang sebegini bagus, boleh disalah anggap oleh 1-2 kes yang terasing (jarang terjadi). Dengan menjadikan ia sebahagian dari ‘anggota’ ebook, maka kini pelanggan dijamin selamat menggunakan. Bermakna: pelanggan ebook firnena sahaja yang dibenarkan memiliki antidote.

firnena explain 1 Versi upgrade (edisi edit pantas) ini turut mensertakan Teknik Rejuvenisasi, iaitu cara yang akan memberi tunjuk ajar mengenai penjagaan kesihatan dalaman secara total – sebagai persediaan dan jaminan terhadap kesan rawatan kuat Technique Firnena. Ia akan bertindak membaik-pulih sel-sel supaya dapat bertahan dengan apa jua teknik ‘keras’ firnena. Seterusnya menjadikan teknik rawatan mampu dilaksana dengan jayanya – dengan tiada sebarang masalah mahupun isu-isu ‘menakutkan’.

Notes: ebook Firnena edisi edit pantas isi kandungnya: lain. Ia diubahsuai kepada konsep straight to the point Рterus kepada praktikal menjalani rawatan. Ia merupakan versi terbaik dari segi kualiti. (Termasuk akibat dari kerana perubahan struktur pengurusan yg diambil alih pada Januari 2014 lepas.) Diharap anda jangan terlepas pandang begitu saja. Luangkan masa meneliti, kerana firnena selama ini sentiasa mahu menyediakan yang terbaik buat anda. Sekian, terima kasih.

http://firnena.com || Firnena, version English

Cinta Pelajaran “Hanya AKU SAHAJA yg BOLEH”.

Kata jaminan itu datangnya dari seorang member: Mamudketin, sb ada 2 ma(h)mud dalam group kitaorang – satu memang betul-betul gemuk, kaw punya: besaq. budak sessi petang. Sorang lagi dia ni hah, budak pagi… memang betul-betul kurus-kering, tinggi lonjong, nipis. Ibarat macam kalau kena tiup angin, melayang. Tapi disebabkan terpengaruh dengan fenomena budak jahat, dia ni tiba-tiba jadi parti member… Dia ni pulak masa tingkatan 2, budak C2, sekelas dengan Lai Mei… (terjebak dengan kitaorang sebab sessi agama, tukar kelas punya pasal.)

Mengapakah kata-kata mamud ketin tu menjadi sumber ilham? 1: sebab dia sekelas dengan Lai Mei. 2: sebab dia tak sampai ke tahap anti-cintan macam budak2 / member2 kelas jahanam (cuma aku jer, cintan… lain2 tu buat donno je. Aku plak bukan sembang dengan sesape pun. heee…) 3: sebab dia terima offer nak bantu kes aku dengan Lai Mei(!) dan ke 4: paling penting… dia MENGAKU dia boleh, no hal… TERMASUK boleh dapatkan gambar Lai Mei untuk aku!.. sebagai bukti kerja beres. bukti. berasas. Bukan kata-kata kosong nak ambik hati tak bersebab. Bak kata, kata-kata dia ni ada value. Apatah lagi di ketika ini, dia pun ikut sama terjun ke kelas 3C6, sama macam Lai Mei! Jadi, dalam semua malaun yg ada, hanya dia ni sahaja yang kemungkinan besar ada chance nak bawak bicara dengan Lai Mei (ndak dengar, layan)… sebab masing-masing dari 2C2. Tambah lagi, rambut mamud ialah rambut lelaki tercantik … di dunia. Lurus, lembut, macam sentiasa baru lepas setting dari saloon. Kalah bebudak pompuan! Serius. (mungkin juga itu jadi salah satu advantage tarik perhatian Lai Mei…? sebab kagum, sekurang-kurangnya ada sorang dari group kitaorang: yg rambutnya lagi lawa dari dia…? Kalah rambut amoi beb… …Rasa aku ler.)

Wooo…

Sejak itu mamud ketin dianggap ahli keramat yang kena sentiasa diberi layanan 1st class. Dia akan terlepas dari unsur-unsur malu dibuli, atau jadi bahan target utk apa jua perkara menjatuhkan air muka. Hakikatnya, tiada siapa yg suka kena buli, kena panggil dengan ‘nama’, tetapi bebudak jahanam tu bukannya paham… diaorang main sedap je nak buat apa pun. Macam takde risiko… (maklum le, budak. … jahat.)

Diringkaskan cerita, setelah berhempas-pulas tak dilayan Lai Mei, akhirnya nampak macam mamud berjaya memainkan peranan. Mendapat reaksi balas dari Lai Mei… (sebab Lai Mei bukannya tak cerdik… tahu tu. kenapa Mamud tiba-tiba slow-slow mendekati, kononnya nak bincang pelajaran, sebagaimana masa di kelas C2 dulu. Sedangkan pelajaran… slow-slow bertukar ‘percintaan’. jangan tak tau kelas ni kelas apa…).

Namun, hari silih berganti, tak ada apa-apa perkembangan… Lai Mei pula nampak seakan semakin bertambah malas nak layan. Buat donno’ je. (huuuuhhhh. kecewa ooo. dalam punya cerita, hanya diri yg ngerti.)

Tapi segalanya berubah, apbila di suatu malam, mamud muncul di pintu rumah aku, terus tolak aku ke tepi, terus masuk. Mintak dilayan macam bos… suruh hidang makan minum, gaya protes, keletihan, tapi macam ada makna. Sambil buat macam rumah sendiri, (setelah aku jadi sebijik macam waiter ngikut kehendak, sementara dia plak duduk kaki terkangkang naik atas sofa), mamud mengeluarkan sekeping foto, … gambar Lai Mei! Nah! – dihulurkan pada aku! Kemudian mamud senyum sorang2 sambil sental makanan dan tengok tv… membiarkan aku terkagum-kagum membelek gambar yang baru je terpegang di tangan…

… (aku macam orang bisu. Diam memanjang, nengok… tenung. Macam tak percaya.)

Lai Mei berpakaian T-Shirt putih tangan panjang, agak bodyshape + skirt pendek takat peha… senang cakap: macam pom pom girls (ahli sorak). Style rambut biasa ler… sebaris ke depan tutup dahi, dan lurus panjang ke belakang… serupa je macam bebudak cina lain2 tu…

‘Hang le punya pasal!’ suara mamud tiba-tiba memecah ke-diam-an yang melanda. Sungguh tak tersangka, kata-kata mamud sebegini bererti. Sebab hampir saja aku gave-up. Begitu lama masa berlalu, apa yang aku nampak, mamud macam gagal. Dan apabila ditanya, dia asyik bagitau: nanti, nanti, sabar. Sampai aku jadi serba-salah nak terus bertanya. Namun, di ketika ini, malam ini, di kala tangan aku sendiri memegang foto tercantik Lai Mei, melihat sendiri dengan jelas kejelitaan yang 24jam teridam, segala tanggapan negativ dan putus asa berubah sama sekali… Dan pula, aku BUKAN tak tau sama ada gambar tu jenis dari diceduk, dikerat, diambik dari foto hasil aktiviti sekolah (mahupun seumpama itu, majalah sekolah), ataupun tidak. Apa yang aku saksikan sekarang, gambar ni bagaikan mustahil sesiapa pun dapat memilikinya… Ini foto colour dan berunsur serahan by hand!. Personal.

Mamud memang dasyat!

Dek kerana agak excited dicengkam perasaan (akibat foto tu), ‘kerjaya’ aku sebagai gitaris – dipuncak. Bagaikan ada suatu kuasa mendorong, menjadikan jari-jemari begitu expert menghasilkan irama. Begitu lama terasa putus semangat, dengan tiba-tiba berpeluang merasai detik ‘bahgia’. Walaupun aku tau gambar itu bukan bermakna segala-galanya okay, namun aku tetap rasai nikmat positivnya… Seorang member telah berjaya melakukan sesuatu yang member2 lain takkan mungkin dapat kotakannya! Mamud walk the talk!.

Mamud salah seorang kawan paling best dlm hidup aku! Dia bertanggungjawab: faham betapa pentingnya keinginan hati seorang kawan. Biarpun ketika itu masih dlm uniform, namun mamud memandang segalanya dari sudut positif. Kemanusiaan. Dewasa atau budak tolak tepi. Nyatanya: tiada siapa suka yg kehendak hati dipandang ringan / remeh. Biarpun usia masih muda, itu bukan suatu alasan memandangnya main2, lupakan, buat tak reti je, cinta ‘m’ (nyet). Pilihan mamud bersungguh dalam menolong, sehingga kini tidak pernah aku lupa. Betapa terharunya kerana mempunyai seorang kawan yg bersikap begitu. Dan kerana itulah, coretan ini aku tuliskan buatnya. Dalam diari hidup aku, mamud tersemat dlm hati. Di suatu sudut yg takkan mungkin dapat sesiapa pun ganti. Begitulah. Tidak semestinya ‘semua orang buat camtu’ – kita kena ikut sama. Apa yg mamud buat, membuktikan falsampah (dlm episod lepas, aku tulis) – memang tkde apa ke benda. Pada aku, orang seperti mamud lah: yg menjadikan sesebuah kehidupan itu: berharapan.

Tak lama kemudian (di hari-hari berikutnya), tak pasai-pasai, apa angin ntah (macam dapat hidu je ada revolusi sapa hebat sape idak melanda); Li (Buncit) mendatangkan suatu plan ‘daring’ – yang bukan calang-calang orang boleh buat. Li macam sedar, kedudukan dia sebagai ketua, tak boleh lagi ‘lenggang’ tanpa sebuah pembuktian yg ‘da(h)syat’… Takde saper gugat pon, tapi dia ni ndak sesuatu yg membolehkan member-member kenang: sebagai sejarah. Kalau suatu hari nanti terkenang nama Li Buncit, maka susulkan dengan ‘ranking’ hebat dekat belakang. (Ingat tu. cowboy.) Li kemudiannya memilih 3 orang ahli paling berkaliber, disusuli mengatur satu plan ‘drastik’ (merbahaya untuk taraf budak sekolah) – untuk dilaksana. Kata Li, walaupun setakat ni dah bermacam-macam perkara dibuat yg mendapat respek pelbagai pihak, kali ni dia mahu lebih lagi. Sesuatu yang mampu ‘menaikkan-satu-lagi-level’ dlm dunia penyangak. Tambahan pula, kita dikelilingi beberapa group lain lagi yg ada… Itu juga menjadi penybab kita harus bertindak – cari idea / planning supaya group kita terus kekal di kedudukan 1st. (bayangkan, budak umur 16, tingkatan 3: cakap macam tu. Kalau ngikut standard sekarang ni pun, aku rasa macam tahap dewasa je – apa yg Li suarakan tu. Style dia, cara dia ndak.)

Tegas Li, kehendak ini adalah kerana dia faham soal status, ranking, serta tahu bagaimana ia berfungsi. (Hierarki.) Bukan setakat jadi ketua yg tak tahu apa, tak faham tentang prinsip. Dia tak mau dilabel begitu. Oleh itu, kalau terpaksa melalui bahaya sekalipun, dia sanggup. Dia mahu nama dia diabadi sebagai seseorang yg berkaliber. Leadership quality. Dan yang mendengarnya pulak, terus setuju jer… macam kagum. (abih, dah memang penyangak je semue.) … ~ Tak sangka kite ni: diketuai oleh seseorang yg betul-betul ‘Born Criminal’ ye dak? … huh.

… planning tu muncul di kala aku baru je nak layan feel… menikmati sedikit rasa tenang… Merasai diri bermakna buat seketika, kerana hanya perasaan cinta yg benar sejati sahaja: mampu jadikan seseorang itu begitu. (indah hidup.) TAPI saper yang ndak bangkang cakap Li…? Saper yg tergamak nak potong line bagitau dia: ‘nanti laaa…’ ~ takde sorang! 3 ahli terpilih tu, immediately kena siap-sedia. Di hari pelancaran, sila lapor diri (ke pot) on time. KENA buat.. Pastinya, memang salah sorang; aku… hishhh! (yg lain rasa macam terhormat, sebab dipilih. tp aku ni… ntah. Nak kata setuju idak, protes pun tak… cuma… dia ni tk boleh tengok orang ‘cintan’ ker?? Takde masa lain ke nak buat? sengaja ni. Chaiisss..!)

next episode: Plan Li…

note II: sekadar coretan kenangan memperingati detik kawan-kawan. Dengan ucapan: semoga sukses, di mana jua.
note III: 2 lagi ahli terpilih tu, Jepp NorDan dan Shukri Asli.

firnena ayam serama

Kekeliruan melanda apabila firnena tiba-tiba menerima email dari salah seorang customer, begini:

“Assalamualaikum. Tuan, saya beli firnena utk ayam serama. Dos utk ayam serama dewasa sama dgn dos kucing atau separuh shj.

Adakah ayam serama yg sedang bertelor boleh diberi firnena? Tq”

Saya tak dapat nak bayangkan reaksi ahli (wajah) bertugas apabila membacanya… Main2? Boleh jadi juga. Pada mulanya firnena mengambil langkah senyap saja… Sehinggalah pertanyaan customer terbabit akhirnya sampai kepada pihak pengurusan, menandakan dia bersungguh.

Email jawab balas, begini:

‘Agak sukar saya beri jawapan sebab penawar pets tidak pernah diuji (test)
ke atas haiwan jenis bertelur, seperti ayam.

Ia terbukti utk pets yg berunsur mamalia seperti kucing dan anjing, saiz
sederhana.

Ayam mempunyai sel yg agak berlainan dari mamalia. Kemungkinan
tindakbalas berbeza apabila menyerap bahan penawar pets. Positif
atau negatif hasilnya – saya tidak pasti.’

Disambung dengan email seterusnya:

‘mungkin encik boleh cuba beri sedikit (terlalu sedikit, kurang dari suku dos), utk memastikannya. Sebab ujian ke atas pets mamalia yg saya beritahu, hasilnya elok, sihat.

Cuba beri dan lihat, selama seminggu. Permulaan agak lemah normal sebab penawar sedang cuba sesuaikan diri dgn sistem dalaman haiwan terbabit.

Kalau ia postif, sihat, mungkin encik boleh teruskan bagi, amalkan.’

Pengurusan Utama (Firnena, RkR, adrs.inc.)

Ersante.com akan beroperasi sebagai website tugasan, dedikasi (serius) terhadap yg berikut:

i. firnena.com (Bidang Kesihatan & Kecantikan).

ii. rkr.com.my (Bidang Rawatan Tradisional).

iii. adrs.com.my (Bidang Kewangan / Bisnes).

Website ersante.com ini akan bertindak sebagai ‘platform support’ – dalam menjelaskan perkara-perkara berkaitan bidang tersebut dengan cara lebih selesa (bebas). Social Network / Website seperti facebook, twitter, instagaram, kadang-kala mempunyai garis panduan serta berisiko terbabit dengan campurtangan daripada pihak tak berkenaan. Menjadikan penerangan yang ingin disampaikan: gagal mencapai matlamat (bagi pembaca faham).

Cukup setakat itu mengenai orang lain. Mari fokus kepada apa yang ada di sini: sepenuhnya, serius. Kerana 3 inc. (bidang) disenaraikan atas, sudah terbukti (selama bertahun); begitu dedikasi kendalikan urusniaga / urusan (terhadap customer). Sentiasa berkeadaan mahu memberikan terbaik. Yes.

Oleh itu: Selamat Datang. (Welcome!)

Notes: ersante.com turut sama berperanan sebagai platform (memberi laluan) kepada versi english yang ada. (Salah satunya firnena’s english.) Mission: pasaran international (antarabangsa). Memperluaskan skop.

Usaha / Dedikasi Sepenuh Hati menguruskan,

kali ini; muktamad. Sememangnya dept. menguruskan bahagian ni, tugasan yg bukan saja memerlukan daya ketahanan / kekuatan fizikal, malahan kebolehan berfikir + bersedia melengkapkan diri dengan pelbagai technology (bersesuaian dgn peredaran semasa) seperti facebook, twitter, email, youtube, smartphone dan sebagainya: Perlu. Mesti.

Ujikaji mengenai konsep sesuai utk peyampaian.

Firnena facebook:

i. tumpu terhadap apa yg disampaikan,
ii. mempunyai ‘interest’ terhadap pic. (gambar) paparan,
iii. Like, recommend berdasar info (berbanding pic.),
iv. Like, recommend agak ‘mahal sedikit’ berbanding kebiasaan,
v. Kategori dewasa ketara jumlahnya (berbanding remaja),
vi. walaupun suka, ada kala tidak tekan Like / share. Personal keep.
vii. Bekerja, berkerjaya di kehidupan seharian, student,
viii. agak up-to-date, moden. Sifat ‘kebandaran’,

Berpandukan senarai ciri keperibadian ini, diharap dapat jadikan rujukan menguruskan hal-ehwal ‘para firnena’ dengan lebih efektif. (posting ni khas buat staff bertugas. sebab diri sendiri, saya – sebenarnya tak pernah pandai dengan fb tuh… tu pasal gagal(!) … menraih Like. selalunye le.)

Personal Notes, work reference.

“Di sebalik nama itu, tertera unsur makna sedemikian: Suatu Bidang di antara paling ditakuti ramai.

Pernahkah kamu dengar Malaysia dilabel ‘warning’ – sebagai sebuah negara yg dikenali internetnya penuh dengan scam (penipuan, skim, spam)? Di kenali kerana internetnya reputasi buruk.

Kalau ya, ketahuilah sebab utamanya kenapa ‘Malaysia seakan-akan sebaris dengan negara2 penuh penipuan seperti Afrika dan India.’ (orang india malaysia jangan marah – ini mengenai negara India di sana tu – yg terlebih dahulu popular dan rancak dalam bidang multimedia – tersebar suatu ketika dahulu memberitahu. Tidak ada kena mengena dengan bangsa india di sini, malaysia.)

Kerana mereka yg pakar dalam arena tipu-menipu (scam) di internet, sudah ‘terhidu’ akan betapa ‘ketidak-tahuannya’ para malaysia dalam menangani urusan di internet, mahupun benar-benar tahu logik di sebalik paparan dilihat di skrin. (tak tahu offer itu, offer ini, product itu ini – berunsur logik, benar atau palsu semata…)

Bukan salah anda tidak mengetahui. Kerana para-scam hari ini lebih bagus tekniknya dalam mengaburi pandangan, terutama terhadap mereka yg begitu tak tahu ape ke bende mengenai internet. (saya sendiri pun pernah terkena scam dulu…! Jangan tak tau…)

Jadi, projek adrs sedikit-sebanyak mahu menyediakan servis bertaraf tinggi di bidang berurusan – di internet (onLine) dan juga offLine (nyata). Agak sukar untuk saya beritahu secara detail mengenai segalanya, tetapi ringkasan senang faham:

Projek ini bertujuan memberi peluang kepada anda menikmati ‘kehidupan selamat’ di internet, di kala berurusan. Melalui adrs, anda akan diserapkan dengan technique pancaindera cekap bagi sedaya-mungkin: dapat membezakan – mana satu tipu, mana satu benar. Sememangnya untuk membezakan scam internet amat susah – sekalipun seseorang itu pakar, dia masih tidak terlepas sepenuhnya dari ‘terpedaya sekali lagi’ (…dan lagi.)

Oleh itu, sokongan anda walaupun sekadar fb Like, amat bererti bagi menjadikan projek ini suatu realiti untuk dimiliki, serta dinikmati semua, kelak… (sebab sekarang belum siap. Masih…)

Di adrs, anda boleh pasti bahawasa – berurusan di sini selamat. Salah satu bukti ialah – kenapa projek adrs begitu lama tak siap-siap(!) Ini kerana pengurusan tidak mahu tergesa-gesa menyediakan sesuatu yg berunsur ‘atas angin’ (antara pasti atau tidak). Kami mahu serahkan sesuatu yg berkualiti. Sesuatu yg benar-benar dapat membuatkan anda merasa lega, tersenyum puas apabila mengetahui (membeli…)

Di sudahi dengan ucapan terima kasih kepada semua yg meluangkan masa membaca, serta tidak keberatan memberi sokongan. Terima kasih!

www.adrs.com.my

Perjuangan d’ Ersante – Bab 11

Aku: ‘Kita akan menyamar sebagai pelanggan dan siasat hasil design pesaing-pesaing kita.’

Pagi berikutnya, aku bersama dengan June berpakat untuk mengetahui tentang hasil rekaan bakal pemohon selain kami. Aku memilih 3 pesaing yang di jangka bakal mendapat tempat dalam permohonan mendapatkan projek tersebut. Kami sebelum ni semasa dalam garaj semalam, sudah berbincang tentang pesaing yang kemungkinan besar akan lulus dalam temuduga permohonan yang bakal di adakan itu. Dan itulah, 3 pemohon yang kami listkan tersebut, di jangka memberi saingan hebat dalam mendapatkan kontrak.
June tak banyak cakap sebaliknya hanya bersetuju aje dengan idea yang aku usulkan. Dan dah sememangnya menjadi salah satu minat mendalam June, iaitu mengenakan pakaian yang anggun-anggun dan cantik-cantik sambil bersiar-siar di sekitaran bandaraya……bersama-sama dengan orang sehensem aku…(heh..heh..heh.) dimana peluang sebegini tidak haruslah dipersia-siakan begitu saja.

Eh, nampak cantik betullah dia hari ni. Sesungguhnya dia ni memang betul-betul termasuk dalam golongan orang yang ‘mendengar kata’. Tu yang buat aku sayang tu…
June: ‘You jangan ArdMad….Ingat yang kita ada ‘misi’ hari ni?’
Kata-kata tu terpaksa di lafazkan oleh June setelah menyedari kereta aku yang dari tadi tak bergerak-gerak untuk cergas memulakan tugas sebaliknya tangan dan renungan aku secara perlahan-lahan terfokus terus ke arah June aje memanjang… Sudah tentulah diwajah sedang tersengih baik walaupun niat yang kalau berjaya di realisasikan, kemungkinan tak berapa baik….
June: ‘Destinasi pertama kita, siasat Hiasan Dalaman Jaedyian Vandessey yang terletak di Perniagaan Mall. I dah lama tertarik dengan struktur hiasan kedai dia yang dia buat dekat Mall tu. I ‘budget’ Vandessey adalah salah satu Pereka Hiasan profesional. Walaupun I sebenarnya kurang tahu tentang perkembangan projek hiasan dia tapi I dengar khabar dia boleh dikatakan hebat jugalah…Jadi, mari kita ke sana untuk mendapat maklumat dengan lebih lanjut.’
Baiklah Tuan Pemaisuri. Tuan Pemaisuri dah lupa asal cadangan ni pada awalnya datang daripada aku ye tak?

Setelah pemanduan yang memakan masa lebih kurang setengah jam, kami tiba Perniagaan Mall yang indah itu. Aku mengambil satu sudut di sebuah taman berhampiran untuk meletakkan kereta.
Aku: ‘June, you kena berlagak seolah-olah you dengan I ni memang real punya pasangan yang berminat dalam hiasan dalaman bagi rumah baru kita. Kita kena banyakkan perbualan yang boleh mengakibatkan diaorang pamerkan hasil terbaik koleksi diaorang. Kita lagak dengan gaya yang betul-betul ‘standard’ punya, ok?’
June: ‘Gementar jugak rasanya ni ye ArdMad? Rasa macam bersalah pulak.’
Aku: ‘Alah..you bertenang, rileks, steady, semuanya akan berjalan lancar. Apa-apa yang boleh menyebabkan rasa tak konfiden, tengok aje muka I. Kita akan sentiasa back-up (lindungi) antara satu sama lain. Bersedia?’
June menarik nafas panjang seketika dan mengangguk. Maka melangkahlah kami ke Hiasan Dalam Jaedyian Vandessey.




Apasal la pembantu kedai ni semuanya lawa-lawa? Bergaya dan penuh dengan keseriusan di wajah menggambarkan betapa tekunnya masing-masing dalam urusan kerja. Keseriusan wajah diaorang membuatkan diaroang nampak seksi…tu yang buat aku lemah nih. Adoihhh…

Pengurus: ‘Kami ada berbagai-bagai hiasan yang kami percaya mampu untuk menarik minat puan menempahnya. Lihatlah kepada semua katalog dan sample yang kami sediakan. Terletak pada puan untuk mengambil masa menilai mana satukah yang benar-benar puan inginkan untuk menghiasi rumah baru puan nanti.’

June sedang duduk di meja pengurus kedai ni (lelaki yang seakan-akan perempuan, tetapi mempunyai perwatakan yang serius dan tenang) untuk ‘membincangkan’ tentang hiasan yang di sediakan. Aku? Aku pula sedang berlegar-legar dalam kedai yang luas ni memerhatikan contoh-contoh rumah kecil yang di pamerkan sebagai salah satu advantage (kelebihan) dalam urusan pameran hiasan diaorang…walaupun sebenarnya mata dan bibir aku tersenyum kepada seorang daripada beberapa pekerja wanita yang sedang bertugas di sini…

June: ‘Saya rasa, saya suka juga pada yang ini. Apa pendapat you ArdMad?’
‘Serangan’ pertama daripada June tu adalah bertujuan untuk menarik aku duduk bersama dengannya di meja pengurus.
Aku: ‘Hai, sapa nama?’
Aku tersenyum memulakan perbualan dengan nada begitu perlahan apabila salah seorang daripada pekerja wanita yang diperhatikan tadi menghampiri posisi aku.
Pekerja: ‘Soalan itu perlu ke untuk urusan encik pada hari ini?’
Aku: ‘Perlu. Awak tengok ni haa…Di sini, hiasannya di beri label: ‘Hiasan D-16, menggambarkan hiasan menggabungkan unsur-unsur aluminium dan marmar yang di seragamkan warna dan kesesuaiannya. Yang ni pula….’
Aku merujuk ke satu lagi sample hiasan yang tersedia…
Aku: ‘Hiasan D-33, yang merujuk kepada hiasan berlandaskan tropikana semulajadi….’
Aku: ‘Kesemua label tu adalah untuk kemudahan para pelanggan mengingati setiap struktur hiasan yang di pamerkan tanpa perlu menjelaskan dengan terperinci butiran satu-persatu apabila berurusan kelak.’
Pekerja wanita tu tersenyum memberi perhatian tentang penerangan aku…
Aku: ‘Dan awak, ikhlas saya katakan menggambarkan seorang wanita yang cantik, menarik untuk di kenali oleh banyak lelaki, sudah pasti tidak terkecuali dari mempunyai label, sebagaimana hiasan-hiasan lain…’
Aku terdiam sebentar dan…
Aku: ‘Kalau tidak, tentu setiap pelanggan terpaksa menghuraikan segala sesuatu milik awak dengan begitu terperinci sekali, setiap kali ingin mencari awak. Dan, pasti awak akan rasa kurang selesa andaikata milik awak tu, selalu di ‘terperincikan sebegitu rupa, betul tak? ‘
Dia senyum sambil ketawa sedikit. Aku juga turut tersenyum mesra membincangkan tentang ‘hiasan-hiasan’ yang terdapat di sini.

June: ‘Walaupun saya suka hiasan ni, tapi kemungkinan ‘dia’ (merujuk kepada aku, dengan jari telunjuk) ada beberapa komen yang ingin di kemukakan….ye kan ArdMad?!’
Suara June mula dah agak ‘keras’ nih! Ye lah!
Aku: ‘I rasa, warna dia kurang stabillah. I perlukan yang lebih stabil dan tenang. Yang ni, nak kata garang sangat tu, tak jugak. Entahlah…Ada yang lain tak?’
Bergegas aku mengambil tempat di sebelah kerusi June sedang berurusan.
Pengurus: ‘Kalau begitu, tentu encik berdua ingin melihat kepada di antara koleksi terbaik yang pernah kami hasilkan?’
Aku dan June mengangguk, menandakan setuju ajelah memandangkan tujuan utama adalah untuk perkara tersebut.
Pengurus: ‘Ikut saya.’

Pengurus tersebut bangun dan membawa kami ke sebuah bilik di bahagian belakang. Keadaan dalam bilik ni agak malap dengan ubahsuaian lampu yang memberi pancaran yang agak sedikit. Sebaik saja kami berada dalam bilik tersebut, lampu di terangkan dan wow! Sungguh indah hiasan dalam bilik ni yang mempamerkan pelbagai-bagai jenis gambar, artifak (patung seni), dan langsir-langsir tebal berwarna metalik yang di gantung di segenap penjuru. Ia membuatkan pancaran lampu bersinar apabila mengenainya.
Pengurus: ‘Oh, saya kenalkan diri saya. Saya ialah Jaedyian, pemilik kedai ini.’
Aku: ‘Apa kena dengan Vandessey tu? Siapa dia?’
Jaedyian: ‘Itu nama latar belakang keluarga kami. Kami ada Rod Vandessey, Reisna Vandessey, Rudy Vandessey dan seterusnya.’
Aku hanya mengangguk perlahan sambil masih memerhatikan keadaan sekeliling di dalam bilik ini.
Jaedyian: ‘Untuk tidak membuang masa, saya ingin tunjukkan koleksi-koleksi yang saya fikir encik berdua akan menyukainya.’
Jaedyian menekan suatu butang yang terdapat di dinding dan secara perlahan-lahan terturunnya beberapa keping papan yang seakan-akan di tampal di sekitar dinding bilik ini. Setelah selesai papan-papan tersebut turun, terlihatlah koleksi di antara yang terbaik yang pernah di hasilkan.
Jaedyian: ‘Melihatkan sikap encik berdua sebentar tadi, seakan-akan tidak berminat dengan hiasan yang saya pamerkan di bahagian depan. Jarang sekali pelanggan masih kurang berminat dengan hasil hiasan yang di pamerkan di bahagian depan kedai ni, melainkan para-pelanggan yang betul-betul kelihatan agak profesional, seperti encik berdua ini.’
Itu suatu pujian ikhlas atau usaha seterusnya dalam menarik minat pembeli untuk beli jugak?
Jaedyian: ‘Rasa senanglah untuk melihat dan meneliti mana-mana hiasan yang encik berdua inginkan.’
Jaedyian kemudian melangkah ke sebuah meja yang terdapat di sebuah sudut dan mula membuka beberapa dokumen, membiarkan kami meneliti hiasan yang di pamerkan.

June: ‘Eeeyee….dahsyat jugak hiasan dia ni ArdMad.’ bisik June perlahan kepada aku.
Aku terpaksa akui, Jedyian memang mempunyai beberapa koleksi yang memukau mata. Mungkin sebagai seorang Pereka Hiasan Dalaman yang berjaya, ini semua tidak mustahil. Aku terpaksa akur bahawa setelah melihat koleksi hiasan ini, aku menjadi sedikit kerisauan. Sedikit kehilangan konfiden untuk meneruskan usaha bersaing menolong June untuk mendapatkan kontrak.
June: ‘ArdMad…macam mana?’ bisik June perlahan lagi.
Kalau nak di bandingkan dengan June, aku rasa pengalaman dalam kreativiti dalam menghasilkan hiasan, lebih lagi kepada Jaedyian. Masa melangkah masuk dalam kedai ni tadi lagi aku dah tahu yang Jaedyian ni profesional…..tapi aku tak jangka yang dia ni memang betul-betul real punya establish Businessman (Peniaga yang telah sangat maju ke hadapan!).

Ceh!..Dia jahat! Dia sengaja membiarkan kami terumbang-ambing dalam koleksi hiasan dia. Dia sengaja nak pukau fikiran aku supaya di akhirnya aku akan berkata:
‘Ya, hiasan hang memang canggih! Canggih sampai aku nak bolot semua. Lepas tu kalau aku ni berkerjaya sebagai Pereka Hiasan Dalaman, hang nak buat perniagaan aku yang aku usahakan bersungguh-sungguh selama ni seakan-akan tidak ada nilainya! Biar setiap hari aku asyik akan termimpi-mimpi akan betapa dasyatnya hasil hiasan hang tu! Hang jahat betul…Hang memang jahat hang tau tak?!’
Melangkah ke arah meja Jaedyian sedang melakukan sedikit kerja, aku terus tenung ke dalam matanya, tanpa berkata apa-apa! Kemudian aku terus mencekak kolar bajunya dan berkata:
‘Entah kenapa, mood aku hari ni tak baik walaupun cuaca ya. Kalau mendung dekat luar tu menandakan hari nak hujan, bukan suatu fenomena cuaca buruk yang selalu di perkata-katakan dan untuk pengetahuan hang,’ perlahan-lahan aku merapatkan lagi tentangan mata ke mata di antara aku dengannya sambil tangan masih tidak melepaskan kolar bajunya. Wajah Jaedyian kelihatan agak risau dan tak mampu untuk berkata apa-apa! Dan seterusnya aku menyambung:

‘Hang nak tahu kenapa aku kata cuaca mendung bukan suatu perkara buruk?’
Jaedyian hanya tersandar di kerusi dengan reaksi wajah pucat melihat kepada wajah aku.
‘Sebab aku sentiasa suka cuaca mendung tapi aku TAK SUKA hang! Hang faham tak?!’

PUFFF!!!…!

Imaginasi tu muncul menandakan betapa tensionnya aku mengenangkan segala hasil usaha aku bersama June semalam seakan-akan bakal tumpas dengan hasil hiasan dia ni! Aduihh…Lelaki campuran ni, membuatkan lelaki sejati seperti aku terasa hilang segala gagah perkasa termasuk kemachoan yang sering aku pertahankan selama ni! Ciss!
Dalam keadaan aku sedang mengingau-ngigau memerhatikan koleksi hiasan tu, aku lihat June sedang duduk semeja sambil minum Cappucino bersama Jaedyian! Sedang berbual…

Jaedyian: ‘Kenapa dengan teman you tu? Melilau semacam saja?’
June: ‘Biarkan dia. Perangai dia kadang-kala memang macam tu. You know, orang lelaki…’
Aku: …(?)
June: ‘By the way, u ada dengar tak pasal event nak dapatkan kontrak interior design yg dianjurkan dekat….’ June buat-buat seperti nak tangkap memori dekat mana…
Jaedyian: ‘Pasal temuduga mendapatkan kontrak tu, I ada dengar. Tapi I tak ambik bahagian. I terlibat dengan urusan lain. Sedih jugak sebab terpaksa ketepikan tawaran tu tapi I ada jadual ketat. Jadual I membuatkan I terpaksa lepaskan tawaran kontrak begitu saja. Lagipun, sebagai seorang Ahli Perniagaan, kita tahu terburu-buru dalam mengejar sesuatu tanpa menyusun tatacara samaada kita mampu laksanakannya ataupun tidak, hanya akan membawa padah kepada perniagaan kita sendiri. Jadi, I buat keputusan untuk tidak serta dalam mendapatkan kontrak tu.’
June: ‘You tak rasa rugi ke? Dekat situ le you nak buktikan lagi kehebatan you dalam bidang ni. Bagi I lah, terus-terang I cakap, I memang mengagumi hasil yang you pamerkan ni. You memang tak mahu cuba langsung ambik bahagian?’
Jaedyian: ‘I dah mulakan bisnes ni hampir dekat 10 tahun. Dalam jangka masa tu I dah lalui seakan-akan semua perkara dalam bidang ni. I dah buktikan dibanyak tempat. Sijil-sijil, anugerah, semuanya I pernah dapat. Ada suatu ketika dalam hidup, kita tahu di mana untuk go slow…(bergerak perlahan). Bagi I, tahun-tahun yang mendatang ni, I memang nak banyakkan tumpu kepada keluarga saja, selain perniagaan. I dah penat sibuk dah.’
June: ‘You dah kahwin?’
Jaedyian menarik nafas panjang seketika sebelum menjawab.
Jaedyian: ‘Bercerai. Isteri I jumpa seseorang yang lebih banyak dapat menghabiskan masa bersama dengan dia.’
June: ‘Hmmm…I’m sorry.’ sambil menghirup Cappucino.
Jaedyian: ‘Tak mengapa. Lagipun perkara tu sudah lama berlalu. Selalunya, manusia hanya akan belajar setelah sesuatu perkara itu betul-betul berlaku ke atas dirinya. Setelah berlaku, baru timbul rasa insaf, menyesal dan sebagainya. Selagi tak, percayalah…seguni nasihat diberi pun, takkan membawa apa-apa makna.’
June mengangguk tanda setuju dan kemudian baru menjemput aku untuk minum Cappucino bersama.
HA! Ingatkan tak nak jemput langsung!

Selepas seketika sama-sama menghabiskan minuman, June minta diri.
June: ‘Eh, tak apalah En. Jaedyian Vandessey. Kami ingat kami beransur dululah. Ada beberapa hal lain lagi yang perlu kami selesaikan. Lagipun kita bukan boleh sembang macam-macam kalau orang lelaki menyibuk…’
Jaedyian kelihatan mengangguk-angguk sambil tersenyum, tersandar di kerusi di balik mejanya itu.
Sekejap…sekejap….Dia tu bukan lelaki ke June?
June: ‘Tentang hiasan tu, terima kasih banyak-banyak sebab sudi memperlihatkan kepada kami koleksi terbaik. Walaubagaimanapun, I nak kena buat beberapa perbandingan terlebih dahulu. Bukan koleksi En. Jaedyian tak menarik. Ia sungguh menarik tetapi En.Jaedyian faham kan? Sebagai pelanggan? I tetap kena bershopping sana-sini terlebih dahulu.’ sambung June manja.
Jaedyian kelihatan masih senyum rileks, tersandar di kerusinya tadi.
Jaedyian: ‘Tak mengapa, I faham. I juga faham tujuan utama you berdua ni sebenarnya bukanlah untuk membeli, tapi nak menyiasat – kalau I boleh berterus-terang..?
June tersentak sebentar dan memberhentikan langkahnya…begitu juga aku….terkejut le…
Jaedyian: ‘It’s okay. I tak kisah. Lagipun, apa salahnya kalau pameran koleksi I ni dapat membantu.’
June: ‘Mana En.Jaedyian tahu tentang tujuan I?’ kata June, agak kehairanan.
Alaaa….jom le blah June!
Jaedyian: ‘I kan ke dah 10 tahun dalam bidang ni? Bila you sebut saja pasal permohonan nak dapatkan kontrak tadi, serta-merta dalam fikiran I dah dapat tangkap rentak you. You jangan risau, I memang tak terlibat dalam permohonan tu dan juga I tak kisah you datang melihat koleksi-koleksi I untuk membuat perbandingan. Anggap saja I ikhlas dapat membantu, ok?’
Sambil menggelengkan kepala sedikit dan tersenyum, June mengajak aku keluar dari kedai ni.

June: ‘I rasa lakonan kita tak beberapa berkesanlah. Nasib baik kena dekat orang macam Jaedyian tu. Buatnya kena dekat jenis yang tak berapa ok, mahunya kena tengking kita nanti.’
Masa tu aku dengan June tengah lepak makan dalam sebuah foodcourt yang terdapat dalam Perniagaan Mall ni, memandangkan kami masih belum bersarapan sejak pagi tadi.
Aku: ‘Yang you pergi bukak cerita pasal tawaran kontrak tu buat apa?’
June: ‘Entah le ArdMad…I ni bukannya pandai berlakon sangat.’
Aku masa tu tengah mengunyah berger melihat tepat ke sepasang anak mata June dengan tenungan yang menampakkan tak berapa puas hati.
June: ‘You pun kena ingat. Yang you tu seronok aje meng’ayat’ budak perempuan kat kedai tadi tu. Takde langsung nak menolong I dalam perbincangan dengan Jaedyian tu. Bukannya I tak nampak!’
June ‘mencuka’kan mukanya.
Aku: ‘Eh, you kena tahu. Itu sebagai salah satu langkah untuk mengaburi mata sekeliling. I buat macam tu semata-mata untuk menampakkan lagi betapa prihatinnya kita sebagai pelanggan yang menitik beratkan soal kualiti. I berbincang dengan pekerja dia tentang hiasan mana yang terbaik. Semuanya pasal hiasan dan tujuan kita. Bukannya bincang pasal benda lain. You ni le!’ aku mempertegaskan(!) kedudukan aku.
June menjegil kearah lain sebentar dan kemudiannya
June: ‘Yelah! I tersilap. You nak I mengaku le tu!’ dengan berpaling ke arah aku pula.
Macam tulah…..Dengan gaya dan lagak aku yang memang aku kira dah nampak sangat macam pelanggan profesional di awalnya, boleh hancur begitu saja bila June memulakan topik perbualan pasal tawaran kontrak tu. Memang salah dia! Dia tak pikir langsung ke Jaedyian tu pun cerdik orangnya? Hishh!!…June..June. Leceh la lu ni…
June: ‘Makan cepat! Kita kan ke ada satu lagi destinasi nak pergi ni?!..’
Aikk? Macam marah aje?
Aku: ‘Eh, June. Apasal you makan sup cendawan aje pagi ni? You makan le banyak sikit.’
June: ‘Ishh..tak naklah.’
Aku: ‘Orang macam you ni kan, kalau makan banyak sikit boleh tembam…dan bila tembam I rasa nanti semakin comel pulak. Makan le banyak sikit June…’ selamba aku dengan tangan sebelah menunjuk-nunjuk ke arah struktur wajahnya manakala sebelah lagi tengah memasukkan selebihan berger ke dalam mulut.
June: ‘ArdMad, makan le elok-elok sikit. Jangan le comot sangat..’
Aiseh….muka aku ada serpihan-serpihan mustard dan sos…
June: ‘Dan, selepas you dah bersihkan hidung you tu…’
Aikk…dekat hidung pun ada?
June: ‘Boleh kita beransur….ok?’


******

novel Perjuangan d’ Ersante adalah sambungan kepada edisi pertama bertajuk Fantasy Romantic’ (keluaran karangkraf). Novel ini tersangkut penerbitannya akibat krisis dalaman di antara editor, manager dan penulis – yg seterusnya membawa kepada penubuhan anak syarikat bernama Buku Prima. Harap maklum ini hanyalah sebuah kisah sahaja – bertujuan memenuhi permintaan pasaran (bidang penulisan). Ia dicipta sekitar tahun 2003 – 2004.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, July 2nd, 2015
website work section
Cuaca hari ini
July 3, 2015, 2:15 am
 

Intermittent clouds
27°C
real feel: 34°C
current pressure: 1010 mb
humidity: 88%
wind speed: 4 km/h NE
wind gusts: 4 km/h
sunrise: 7:09 am
sunset: 7:26 pm
Forecast July 4, 2015
day
 

Showers
32°C
 
s



chit chat
make money doing business

computer skill
youtube movies
sponsored ads